Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

$10 pasta gigi?  Pembuat barang rumah tangga AS menghadapi kemunduran dalam kenaikan harga

$10 pasta gigi? Pembuat barang rumah tangga AS menghadapi kemunduran dalam kenaikan harga

Pajangan pasta gigi Colgate di rak toko di Westminster, Colorado, 26 April 2009. REUTERS/Rick Wilking/Files

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

1 MARET (Reuters) – Bersiaplah untuk membeli pasta gigi seharga $10.

Colgate-Palmolive Co (CL.N) CEO Noel Wallace mengatakan pekan lalu di sebuah konferensi industri bahwa pembuat barang rumah melihat pasta gigi Optic White Pro Series baru sebagai produk premium “vital” karena kemampuannya untuk menaikkan harga, yang akan membantu mendorong pertumbuhan pendapatan tahun ini.

Komentarnya muncul karena banyak perusahaan produk konsumen menaikkan harga sebanyak yang mereka bisa untuk mengimbangi kenaikan biaya, sebuah tren yang dapat berlanjut karena konflik antara Rusia dan Ukraina, yang risiko ekonominya termasuk menaikkan harga bensin. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Sejauh ini, pengecer dan konsumen tampaknya tidak terpengaruh oleh harga yang lebih tinggi. Tetapi beberapa anggota parlemen dan pendukung konsumen berpendapat bahwa perusahaan menaikkan harga secara berlebihan untuk meningkatkan keuntungan dan mengembalikan uang kepada pemegang saham.

“Kami melihat kenaikan harga yang besar pada hampir setiap barang yang dibeli konsumen,” kata Perwakilan AS David Cicilline, yang sedang mengerjakan usulan undang-undang antimonopoli yang bertujuan untuk menurunkan harga. “Mereka menimbulkan kesulitan yang nyata. Orang-orang mengeluarkan barang-barang dari troli belanjaan mereka karena harganya mahal.”

Di masa lalu, pengecer besar seperti Walmart Inc (WMT.N) Mundur dari kenaikan harga. Tapi sekarang, pengecer seperti Walmart dan Target Corp (TGT.N) Mereka kebanyakan mengikuti mereka, meskipun mereka masih mencoba untuk melemahkan pesaing dan melindungi pangsa pasar mereka jika memungkinkan.

READ  Pemogokan oleh pekerja hotel Hilton Bayfront berhenti Rabu malam saat Comic-Con dimulai

Target mengatakan Selasa dalam panggilan pendapatan bahwa kenaikan harga adalah tuas terakhir yang ditariknya ketika dihadapkan dengan kenaikan biaya. Baca lebih banyak

Selama tiga bulan terakhir, Komisi Perdagangan Federal AS telah menyelidiki harga yang sangat tinggi dan gangguan rantai pasokan, yang mengharuskan perusahaan termasuk Procter & Gamble dan Kraft Heinz Co. (KHCO)Kroger Corporation (KR.N) dan Walmart untuk mengirimkan dokumen internal yang berkaitan dengan margin keuntungan, harga, dan promosi.

Komentar atas penyelidikan tersebut akan jatuh tempo pada 14 Maret, dan sejauh ini tampak pedagang kecil marah karena harus membayar lebih dan mendapatkan produk yang kurang penting. Konsumen menulis tentang tidak dapat menemukan oatmeal, sereal, dan makanan kucing.

Dalam sebuah wawancara dengan Reuters, Cecilene mengutip Colgate sebagai contoh perusahaan yang mempromosikan kenaikan harga, membuat barang-barang pokok menjadi mahal, dan membayar lebih kepada investor.

Colgate mengharapkan margin keuntungannya meningkat tahun ini, sebagian karena harga yang lebih tinggi. Itu juga membeli kembali hampir 50% tambahan dari saham tahun lalu, yang merupakan keuntungan bagi investor.

Wallace mengatakan pekan lalu bahwa menaikkan harga adalah “kemampuan utama” untuk Colgate yang akan membantu mendorong pertumbuhan pendapatan.

Seorang juru bicara Colgate mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa perusahaan memiliki berbagai macam produk dengan harga yang bervariasi, dan menggambarkan pasta gigi baru seharga $10 sebagai yang pertama mengandung 5% hidrogen peroksida, dengan “kemanjuran pemutihan gigi yang terbukti.”

Perusahaan barang konsumen tahun lalu mulai menaikkan harga sebagai tanggapan atas kenaikan biaya bahan baku dan kekurangan tenaga kerja akibat pandemi. Baca lebih banyak

“Ada selera yang luar biasa untuk produk kami,” kata Katie Dennis, juru bicara Konsorsium Merek Konsumen, kelompok perdagangan untuk perusahaan barang kemasan konsumen termasuk Colgate. “Kami membuat kebutuhan. Tidak ada pilihan untuk tidak mengirimkan.”

READ  Suku bunga naik karena The Fed melawan inflasi yang membandel: NPR

Analis mengatakan harga juga naik dalam barang-barang merek pribadi saingan.

Gedung Putih menargetkan keuntungan perusahaan sambil memerangi inflasi. Bharat Ramamurti, wakil direktur Dewan Ekonomi Nasional Gedung Putih, mengatakan ada contoh perusahaan di luar industri pengepakan daging – yang khususnya berada di bidik Gedung Putih – menaikkan harga di luar biaya asrama mereka sendiri. Baca lebih banyak

Lindsey Owens, CEO dari Groundwork Collaborative nirlaba progresif, menempatkan popok sebagai kategori dengan sedikit persaingan, menyiapkan panggung untuk kenaikan harga yang tajam.

Perusahaan Kimberly Clark (KMB.N) Margin terpengaruh pada tahun 2021 karena biaya yang lebih tinggi. Eksekutif mengatakan pada konferensi minggu lalu bahwa pembuat popok Huggies bertaruh konsumen akan membeli opsi mahal yang dibuat dengan bahan nabati, membantu merebut kembali keuntungannya.

Eksekutif P&G mengatakan pekan lalu bahwa mereka memperkirakan margin akan terus meningkat karena harga yang lebih tinggi menghantam toko. Perusahaan juga berencana untuk membeli kembali lebih banyak saham dari rencana semula. Baca lebih banyak

Grafik Reuters

“Banyak perusahaan mengambil keuntungan dari meningkatnya permintaan konsumen untuk terus menaikkan harga ketika mereka tidak perlu,” kata Jack Gillis, direktur eksekutif Federasi Konsumen Amerika, kelompok kepentingan konsumen nirlaba. Selama konsumen bersedia membayar harga ini, tidak ada insentif untuk menurunkannya.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Jessica DiNapoli di New York; Penyuntingan oleh Leslie Adler dan Andrea Ricci

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.