Juni 23, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

12 Besar, pemimpin ACC menyetujui House v.  NCAA: Sumber

12 Besar, pemimpin ACC menyetujui House v. NCAA: Sumber

Ditulis oleh Chris Vannini, Nicole Auerbach, dan Justin Williams

Presiden dan kanselir Konferensi 12 Besar dan ACC memilih untuk menyetujui proposal penyelesaian dalam gugatan class action DPR terhadap NCAA pada hari Selasa, sumber yang mengetahui keputusan tersebut mengonfirmasi kepada Atlet. Ini adalah langkah lain menuju penyelesaian penyelesaian kasus penting yang kemungkinan akan membentuk kembali model bisnis olahraga perguruan tinggi.

12 Besar adalah terdakwa pertama dalam gugatan yang memberikan suara mengenai ketentuan penyelesaian, diikuti oleh ACC di kemudian hari. Konferensi kekuatan yang tersisa dan Dewan Gubernur NCAA diperkirakan akan melakukan pemungutan suara minggu ini juga. Rincian penyelesaian diharapkan mencakup pembayaran kembali sebesar $2,7 miliar yang harus dibayarkan NCAA kepada mantan atlet Divisi I, serta model pembagian pendapatan di masa depan antara sekolah konferensi kekuatan dan atlet, menurut sumber yang mengetahui negosiasi tersebut. Kompensasi, yang diberikan kepada atlet Divisi I sejak tahun 2016 sebagai pembayaran kembali atas hilangnya peluang mendapatkan nama, gambar, dan rupa (NIL), kemungkinan akan dibayarkan selama 10 tahun melalui kombinasi dana cadangan dan rabat NCAA (NCAA) . Di masa depan, distribusi pendapatan ke konferensi.

Model pembayaran yang dipilih adalah versi yang sedikit dimodifikasi dari rincian asli yang diajukan oleh NCAA, kata seorang pejabat perguruan tinggi yang mengetahui proposal tersebut. Atlet, dengan NCAA diperkirakan menanggung kerugian sekitar $1,1 miliar, dan konferensi kekuasaan akan bertanggung jawab atas sekitar 40 persen kerusakan yang tersisa. Hal ini terjadi meskipun ada perselisihan internal dalam NCAA dalam beberapa hari terakhir, dengan konferensi Divisi I non-FBS yang lebih kecil berpendapat bahwa rencana pendanaan yang diusulkan memberikan tanggung jawab keuangan yang tidak proporsional kepada mereka.

READ  Harper dikeluarkan pada inning pertama perjalanan darat Phillies setelah panggilan buruk - NBC Sports Philadelphia

Pembagian pendapatan akan menjadi model opsional untuk program konferensi kekuatan, mungkin tahun depan, karena 22 persen dari rata-rata pendapatan tahunan sekolah-sekolah tersebut – atau sekitar $20 juta per tahun – akan didistribusikan langsung kepada para atlet.

Jika diselesaikan, sebuah proses yang akan memakan waktu beberapa bulan, penyelesaian tersebut akan menandai reformasi berikutnya dan paling signifikan terhadap kerangka amatirisme yang sudah lama ada dalam olahraga perguruan tinggi.

Masuk lebih dalam

Bagaimana penyelesaian House v. NCAA sedang membentuk kembali olahraga kampus: Apa yang perlu Anda ketahui

“Bagian terpenting dari penyelesaian ini – dan jujur ​​saja, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan – adalah bahwa hal ini menciptakan kejelasan dan kejelasan mengenai keseluruhan rangkaian masalah yang telah mengkhawatirkan semua orang selama beberapa waktu,” NCAA Presiden Charlie Baker mengatakan minggu lalu pada pertemuan musim semi ACC. “Hal lain yang dilakukannya adalah menciptakan prediktabilitas dan stabilitas bagi sekolah. Ini menciptakan peluang besar bagi pelajar-atlet.”

Setelah NCAA dan konferensi energi menyetujui persyaratan dan kedua belah pihak menandatangani kasus tersebut, penyelesaian akan diserahkan kepada Hakim Claudia Wilkin dari Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Utara California untuk mendapatkan persetujuan awal. Jika hal ini dikabulkan, akan ada jangka waktu tertentu sekitar 90 hari di mana pihak yang termasuk dalam kategori ganti rugi retroaktif akan mempunyai kesempatan untuk memilih tidak ikut serta, dan pihak yang termasuk dalam kategori bagi hasil di masa depan dapat menolak ketentuan perjanjian tersebut. Hal ini diikuti dengan sidang persetujuan akhir, dan pada saat itulah, jika hakim menyetujuinya, penyelesaian tersebut secara resmi mulai berlaku.

Rumah v. NCAA pada tahun 2020 di hadapan Hakim Wilkin, hakim yang sama yang secara khusus memutuskan menentang NCAA dalam tuntutan hukum O’Bannon dan Alston. Grant House, mantan perenang Arizona State, dan Sedona Prince, mantan pemain bola basket wanita Oregon State, adalah nama penggugat, diwakili oleh pengacara utama Steve Berman dan Jeffrey Kessler.

READ  Jesse Bates: Anda hanya mendapatkan satu kesempatan untuk ini, dan saya harap saya tidak berada di bawah tanda

Ini pada dasarnya adalah setelan dua bagian: satu melihat ke belakang dan satu lagi melihat ke depan. Yang pertama tidak meminta ganti rugi yang berlaku surut sebelum perubahan kebijakan NCAA pada musim panas 2021, sedangkan yang terakhir mencari perintah yang akan memaksa NCAA dan konferensi kekuasaan untuk mencabut peraturan yang melarang pembagian pendapatan dari hak siar.

memperdalam

Masuk lebih dalam

Bagaimana para pemimpin olahraga perguruan tinggi menangani pembicaraan tentang kompromi bersejarah

Pada bulan November, Wilken memberikan sertifikasi gugatan kelompok (class action) untuk bagian ganti rugi dalam kasus DPR, memperluasnya hingga mencakup atlet Divisi I mana pun sejak 2016, berdasarkan undang-undang pembatasan empat tahun. Hal ini secara dramatis meningkatkan potensi kerugian dalam kasus ini, yang dijadwalkan untuk dibawa ke pengadilan pada bulan Januari 2025.

Meskipun penyelesaian ini akan membawa perubahan signifikan dalam olahraga perguruan tinggi dan bagi NCAA, sebuah organisasi yang telah lama menolak memberikan kompensasi kepada atlet, NCAA termotivasi untuk menghindari membawa kasus ini ke pengadilan. Jika NCAA kalah dalam persidangan, maka NCAA dapat menderita kerugian hingga $20 miliar, menurut dokumen yang diperoleh Yahoo Sports yang diedarkan di kalangan presiden dan administrator konferensi kekuasaan, jumlah yang harus segera dibayar dan dapat memaksa NCAA untuk mengajukan tuntutan. untuk kebangkrutan. Kekalahan dalam persidangan juga akan menghilangkan pembatasan apa pun yang ada dan pembagian pendapatan di masa mendatang.

“Jadi pada dasarnya jika kita menang, akan ada pasar bebas yang lengkap di NIL, termasuk pembayaran streaming,” kata Kessler.

Penyelesaian ini akan memberi NCAA lebih banyak masukan mengenai struktur pembayaran ganti rugi dan bagi hasil, serta beberapa perlindungan terhadap perselisihan hukum lainnya. Penyelesaian kasus DPR akan menyelesaikan Hubbard v. NCAA dan Carter v. NCAA, dua kasus antimonopoli penting lainnya di mana Berman dan Kessler mewakili penggugat di Distrik Utara California, dan menghalangi pengaduan antimonopoli tambahan selama dekade berikutnya. Menurut sumber yang mengetahui negosiasi penyelesaian tersebut. Hal ini merupakan aspek penting dari persyaratan penyelesaian NCAA, yang menghadapi banyak tantangan hukum dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Sumber: Kontrak Brandon Allen senilai $1.080 Juta kepada 49ers Termasuk Jaminan $200.000

Batasan daftar pemain yang baru dibentuk untuk olahraga konferensi kekuatan juga diharapkan menjadi bagian dari penyelesaian, dengan jumlah beasiswa ditetapkan secara kolektif oleh liga-liga tersebut dalam beberapa bulan mendatang.

Pertanyaan-pertanyaan yang belum terselesaikan juga masih belum terselesaikan mengenai peran Judul IX dalam pembagian pendapatan di masa depan, masa depan kelompok NIL pihak ketiga, dan perdebatan yang sedang berlangsung mengenai upaya serikat pekerja dan status pekerjaan.

Bacaan wajib

(Foto: Mitchell Layton/Getty Images)