Juni 15, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

40% pekerja Amerika berpikir untuk segera meninggalkan pekerjaan mereka - ke mana harus pergi

40% pekerja Amerika berpikir untuk segera meninggalkan pekerjaan mereka – ke mana harus pergi

Lebih dari 4 juta orang memiliki Mereka berhenti dari pekerjaan mereka Setiap bulan di AS sepanjang tahun ini — dan menurut penelitian baru, tren pemecahan rekor ini tidak akan berhenti dalam waktu dekat.

Sekitar 40% pekerja Amerika sedang mempertimbangkan untuk meninggalkan pekerjaan mereka saat ini dalam tiga hingga enam bulan ke depan, a Laporan Dari McKinsey & Co diterbitkan minggu lalu, yang termasuk 6.294 orang Amerika antara Februari dan April, ditemukan.

“Ini bukan hanya tren yang lewat, atau perubahan terkait epidemi di pasar tenaga kerja,” Bonnie Dowling, salah satu penulis laporan, mengatakan tentang meningkatnya tingkat berhenti merokok. “Telah terjadi perubahan mendasar dalam pola pikir pekerja, kesediaan mereka untuk memprioritaskan hal-hal dalam hidup mereka selain pekerjaan yang mereka pegang… Kami tidak akan pernah kembali seperti pada tahun 2019.”

Percakapan seperti ini tentang “Pengunduran Diri Hebat” sering berfokus pada mengapa orang berhenti – gaji rendah, sedikit peluang untuk kemajuan karir, jadwal kerja yang tidak fleksibel – tetapi yang sering kita dengar adalah apa yang terjadi. setelah, setelah Orang-orang meninggalkan pekerjaan mereka.

McKinsey and Co. Dia juga berbicara dengan lebih dari 2.800 orang di enam negara – AS, Australia, Kanada, Singapura, India, dan Inggris – yang telah berhenti dari pekerjaan penuh waktu mereka dalam dua tahun terakhir untuk mencari tahu ke mana para pekerja akan pergi.

Hampir setengah dari mereka yang berhenti dari pekerjaan mereka berganti industri

Laporan tersebut menemukan bahwa sekitar 48% orang yang berhenti merokok mencari peluang baru di berbagai industri.

Dowling menunjuk pada dua faktor yang mendorong eksodus ini: kelelahan akibat pandemi dan prospek yang lebih baik untuk mendapatkan peran yang dibayar lebih tinggi di pasar tenaga kerja yang ketat.

“Banyak orang telah menyadari betapa bergejolak atau tidak amannya industri mereka selama pandemi, terutama mereka yang bekerja di garis depan,” kata Dowling.

Pada saat yang sama, perusahaan masih berjuang untuk menarik dan mempertahankan karyawan — sebuah pola yang tidak diragukan lagi telah menyebabkan banyak masalah bagi departemen SDM di seluruh AS, tetapi juga telah membuka pintu bagi pencari kerja untuk memanfaatkan peluang baru yang ada. jangkauan sebelum pandemi. .

“Semakin banyak perusahaan membuka pintu mereka untuk menutup kesenjangan bakat yang mereka hadapi,” tambah Dowling. “Mereka memprioritaskan keterampilan di atas latar belakang pendidikan atau pengalaman kerja sebelumnya, menciptakan lebih banyak peluang lintas sektor bagi pencari kerja.”

Beberapa industri kehilangan bakat lebih cepat daripada yang lain: Lebih dari 70% pekerja yang berhenti dari pekerjaan konsumen/ritel dan keuangan/asuransi mereka beralih industri atau keluar dari angkatan kerja sama sekali, dibandingkan dengan 54% pekerja di bidang kesehatan dan pendidikan yang melakukan peralihan ini .

Yang lain berhenti untuk memulai bisnis mereka sendiri, atau mengejar bisnis yang tidak konvensional

Laporan tersebut mencatat bahwa hampir setengah (47%) orang yang berhenti tanpa pekerjaan baru memilih untuk kembali bekerja – tetapi hanya 29% yang kembali ke pekerjaan penuh waktu tradisional. Persentase ini berasal dari Mars McKenzie And Co. mensurvei 600 pekerja Amerika yang secara sukarela berhenti dari pekerjaan mereka tanpa mengantre dengan pekerjaan lain.

Sisanya 18% orang menemukan peran baru dengan pengurangan jam kerja dengan bekerja sementara, sementara atau paruh waktu atau memutuskan untuk memulai bisnis mereka sendiri.

“Orang tidak bisa lagi menoleransi bos yang buruk dan budaya yang beracun, karena mereka dapat pergi dan mencari cara lain untuk menghasilkan uang tanpa berada dalam situasi negatif,” kata Dowling. “Ada lebih banyak pekerjaan sekarang daripada sebelumnya berkat peningkatan konektivitas kami.”

Lebih banyak orang memilih untuk menjadi bos mereka: Selama pandemi, aplikasi bisnis baru tidur sebelumnya Itu lebih dari 30%, Gedung Putih mengatakan dalam siaran pers April, dengan hampir 5,4 juta aplikasi baru pada tahun 2021 saja.

Ini bukan hanya tentang melarikan diri dari lingkungan kerja yang beracun. Upaya-upaya yang tidak biasa seperti itu juga memuaskan keinginan orang-orang yang semakin berkembang akan fleksibilitas. Kebebasan untuk bekerja dari mana saja, atau memilih jam kerja Anda sendiri, telah menjadi manfaat yang paling dicari selama pandemi — sedemikian rupa sehingga orang-orang menghargai fleksibilitas hingga kenaikan gaji 10%, menurut Riset Dari Proyek Penelitian WFH.

Berhenti merokok secara cepat dapat berlangsung hingga 2022 kecuali perusahaan membuat perubahan ‘bermakna’

Bahkan dengan kemungkinan resesi yang membayangi, Dowling mengharapkan orang untuk terus berhenti dan berganti pekerjaan dengan tingkat tinggi dalam beberapa bulan mendatang.

Sebagian besar tren ini didorong oleh perubahan “drastis” dalam norma sosial seputar berhenti merokok. “Untuk waktu yang lama, Anda tidak meninggalkan pekerjaan kecuali Anda memiliki pekerjaan lain—itulah yang dipelajari semua orang dan apa yang dilakukan orang-orang,” katanya. “Tapi itu telah berubah secara dramatis selama 18 bulan terakhir… Sekarang, sikap orang-orang adalah, ‘Saya yakin bahwa ketika saya ingin bekerja, akan ada sesuatu untuk saya.'”

Daripada meratapi kekurangan tenaga kerja yang terus-menerus, kata Dowling, perusahaan perlu melihat lanskap ekonomi yang berubah di Amerika Serikat sebagai peluang untuk membentuk kembali cara kita bekerja dan membangun model yang lebih baik.

“Ini segalanya, mulai dari menanamkan fleksibilitas dalam doktrin kami hingga menilai kembali bagaimana kami menghargai karyawan kami dan memberi mereka sumber daya yang mereka butuhkan untuk melakukan pekerjaan mereka … Semua pemberi kerja memiliki kekuatan untuk membuat perubahan yang berarti ini,” tambahnya. “Tetapi kita harus mulai mengambil tindakan, daripada menahan diri dan berharap semuanya akan kembali ke ‘norma pra-pandemi’ – karena semua tanda menunjukkan fakta bahwa itu tidak akan terjadi.”

melunasi:

10 perusahaan AS teratas untuk pertumbuhan karier, menurut penelitian baru

Ini adalah 10 pekerjaan Amerika terbaik tahun 2022, menurut penelitian baru — banyak di antaranya membayar lebih dari $ 100.000

Menurut para ekonom, empat industri yang paling tahan resesi

Buka akun sekarang: Dapatkan lebih pintar tentang keuangan dan karier Anda dengan buletin mingguan kami

READ  Pendapatan Coinbase naik 72% menjadi $1,6 miliar, mengalahkan ekspektasi analis