Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

$5 Gas: Naiknya biaya bahan bakar memberi tekanan pada ekonomi AS dan Gedung Putih

$5 Gas: Naiknya biaya bahan bakar memberi tekanan pada ekonomi AS dan Gedung Putih

Placeholder saat memuat tindakan artikel

Seperti harga rata-rata gas nasional Top 5 dolar per galon Sabtu pagi, melonjaknya harga bahan bakar di seluruh Amerika Serikat menciptakan tekanan baru bagi jutaan konsumen dan bisnis, sambil memperburuk tantangan politik yang sulit dipecahkan oleh pemerintahan Biden.

Itu Harga gas, minyak dan solar naik Semua jenis perusahaan dibebani dengan biaya yang lebih tinggi yang akan memaksa mereka menaikkan harga pada pelanggan mereka dan mundur dari investasi baru. Ini berisiko melambatnya permintaan konsumen, karena rumah tangga mengurangi pengeluaran mereka yang lain untuk menyerap biaya bahan bakar baru. Pembelian gas sendiri hanya merupakan bagian yang relatif kecil dari sebagian besar anggaran keluarga, tetapi energi sangat penting untuk berfungsinya ekonomi yang lebih luas sehingga kenaikan harga menaikkan harga di banyak sektor lainnya.

Kejutan pompa: mengapa harga gas begitu tinggi

Harga yang lebih tinggi tidak menunjukkan tanda-tanda mereda dalam waktu dekat, karena kekuatan global terus mencegah pasokan yang terganggu untuk mengimbangi permintaan yang kuat dari negara-negara yang dengan cepat pulih dari pandemi. Sanksi Barat terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina telah mendatangkan malapetaka di pasar energi global, tetapi tindakan paling dramatis – larangan Uni Eropa atas impor minyak Rusia – tidak akan Sampai berlaku Sampai akhir tahun ini. Harga bahan bakar juga dapat naik lebih jauh karena pengemudi berangkat untuk liburan musim panas, dan pencabutan pembatasan COVID-19 di beberapa kota di China diperkirakan akan menghidupkan kembali permintaan bahan bakar di sana, menambah tekanan pada harga internasional.

Biaya energi naik 3,9 persen dari April hingga Mei, sementara harga energi secara keseluruhan telah meningkat 35 persen sejak tahun lalu, menurut laporan Biro Statistik Tenaga Kerja yang dirilis Jumat. Tingkat inflasi keseluruhan mencapai 8,6 persen di bulan MeiPemerintah melaporkan pada hari Jumat, tingkat tertinggi dalam 40 tahun.

Kenaikan harga gas yang terus-menerus telah muncul sebagai salah satu ancaman politik domestik utama pemerintahan Biden menjelang pemilihan paruh waktu musim gugur, dan Gedung Putih memiliki beberapa solusi yang jelas untuk membalikkan tren meskipun ada penolakan besar-besaran dari para pembantu utama dan presiden. Diri. Gedung Putih sekarang terjebak di antara sekutu liberal di Kongres yang mendorong eskalasi serangan populis terhadap perusahaan minyak dan gas, dan pandangan beberapa ekonom tepercaya yang percaya upaya itu mungkin menjadi bumerang.

sebuah Diterbitkan oleh The Washington Post dan Sekolah Schar Universitas George Mason pada hari Kamis Saya menemukan bahwa orang Amerika pada umumnya mengkhawatirkan inflasi pada umumnya dan harga gas yang tinggi pada khususnya. Sekitar 44 persen pengemudi mengatakan mereka hanya mengisi sebagian tangki bensin mobil mereka sebagai akibat dari kenaikan harga, dengan 61 persen dari mereka berpenghasilan kurang dari $50.000 per tahun. Hampir dua pertiga pengemudi melaporkan melakukan lebih sedikit perjalanan ke toko kelontong karena harga bahan bakar yang lebih tinggi.

READ  Microsoft memperingatkan masalah yang berkembang

“Ini adalah albatros ekonomi dan politik yang sangat besar di sekitar leher pemerintahan, dan kesulitannya adalah tidak ada cara mudah untuk mengatasi ini dengan alat kebijakan yang mereka miliki,” kata Eswar Prasad, seorang ekonom di Universitas Cornell.

Orang Amerika tidak terbiasa melihat harga energi yang tinggi seperti mereka selama beberapa bulan terakhir. Harga rata-rata satu galon gas di Amerika Serikat adalah $5.004 pada hari Sabtu, menurut AAA. Sudah, setidaknya 19 negara memiliki Harga gas rata-rata adalah $5 atau lebih, dengan California di atas $6 per galon. Beberapa analis percaya Amerika mungkin mendekati rata-rata nasional $6 per galon pada akhir musim panas. Harga solar, yang sangat penting bagi industri transportasi dan konstruksi, melonjak secara nasional dari $3,21 tahun lalu menjadi $5,74 pada hari Jumat, rekor tertinggi, menurut GasBuddy, yang melacak harga bahan bakar.

Harga energi yang tinggi ini merembes ke hampir setiap bagian utama perekonomian. Mereka menaikkan biaya untuk listrik, transportasi, pengiriman, logistik, perjalanan udara, pertanian, pupuk, dan produksi barang-barang lainnya. Mereka telah mengukir keuntungan perusahaan: Walmart baru-baru ini menunjukkan bahwa ledakan bahan bakar dan pergudangan merusak keuntungannya. Permintaan gas alam tumbuh secara global untuk mengimbangi energi Rusia, dan akibatnya permintaan gas alam di Amerika Serikat meningkat, menciptakan tekanan keuangan baru bagi produsen dalam negeri dan jaringan listrik negara itu — sama seperti semakin banyak orang Amerika mulai menjalankan udara. AC musim panas ini.

Harga energi yang lebih tinggi juga sering menjadi pertanda penurunan ekonomi, karena konsumen merespons harga yang lebih tinggi dengan mengurangi pengeluaran mereka untuk barang dan jasa lainnya. Secara historis, kenaikan harga minyak seperti yang dihadapi Barat sekarang Kamu punya “Selalu” mendahului atau menyebabkan resesi ekonomi, menurut catatan penelitian Jeremy Grantham, seorang analis di perusahaan investasi dan manajemen aset GMO.

Kebanyakan orang Amerika memperkirakan inflasi akan memburuk, menurut jajak pendapat Shar pasca sekolah

“Saya akan sangat waspada sekarang untuk melihat apakah ekonomi menyerah pada tusukan terakhir ini di jantung dari harga energi yang lebih tinggi,” kata Chris Robke, kepala ekonom di Fwdbonds. “Secara realistis, itu akan menjadi keajaiban jika kita tidak mengalami resesi.”

Tetapi ekonomi pasca-Covid telah berulang kali menentang ekspektasi para ahli, dan ada banyak alasan untuk percaya bahwa pertumbuhan yang kuat dapat menahan kenaikan harga energi. Pembelian bensin menyumbang hampir 3 persen dari pengeluaran konsumen tahunan sebelum pandemi dimulai, menurut Biro Statistik Tenaga Kerja. Berbeda dengan tahun 1970-an, Amerika sekarang menjadi produsen signifikan pasokan energi global—artinya harga yang lebih tinggi menguntungkan produsen energi Amerika, daripada membebani biaya rumah tangga domestik, karena perusahaan dapat meningkatkan perekrutan dan pengeluaran dengan pendapatan mereka yang lebih tinggi. Bisnis juga kurang rentan terhadap fluktuasi harga gas dan minyak daripada sebelumnya, sebagian karena peningkatan efisiensi selama beberapa dekade terakhir, menurut Matthew J. Slaughter, seorang ekonom di Dartmouth College.

READ  OpenSea menyelidiki rumor eksploitasi NFT bernilai jutaan dolar

Pertumbuhan ekonomi tetap kuat di Amerika Serikat sejak tak lama setelah penutupan pandemi awal dicabut, dan pembuat kebijakan berharap permintaan akan mendingin, karena inflasi melonjak dengan kenaikan tercepat dalam harga konsumen dalam hampir empat dekade. Beberapa ekonom berharap bahwa peningkatan pengeluaran energi dapat menguras permintaan di sektor lain, memungkinkan tekanan harga lainnya mereda. Ini mungkin menyakitkan dalam jangka pendek, tetapi umumnya dapat membantu.

“Kedengarannya sulit untuk dikatakan, tetapi kami membutuhkan penurunan permintaan agregat,” kata Slaughter. “Dan itu tidak terlalu bagus dibandingkan dengan hal-hal lain di keranjang konsumsi.”

Ekonomi menunjukkan ketahanan meskipun kekhawatiran resesi meningkat

Tetapi bahkan ketika harga gas yang lebih tinggi membantu memperlambat ekonomi dan menjinakkan inflasi, mereka juga memberi tekanan pada politisi. Dan anggota parlemen dan pemerintahan Biden Mereka putus asa untuk membalikkan tren. Gedung Putih telah mengambil serangkaian tindakan yang bertujuan untuk mengurangi krisis harga gas, seperti berkomitmen untuk melepaskan satu juta barel per hari dari Cadangan Minyak Strategis negara bagian dan menerbitkan Undang-Undang Produksi Pertahanan untuk mendorong produksi mineral penting. Gedung Putih juga mengizinkan penjualan campuran bensin yang terdiri dari sebagian etanol selama musim panas meskipun ada penolakan dari kelompok lingkungan, yang berpendapat bahwa langkah itu akan memperburuk polusi udara.

bos juga Dikatakan merencanakan perjalanan Untuk Arab Saudi, ketika Amerika Serikat melihat ke bagian lain dunia untuk meningkatkan produksi minyak untuk mengurangi ketergantungan global pada Rusia, pemasok minyak terbesar ketiga di dunia sebelum perang di Ukraina. Biden pernah bersumpah untuk menjadikan Arab Saudi sebagai “pariah”, mengingat perlakuannya terhadap perempuan dan pelanggaran hak asasi manusia lainnya. Tetapi Gedung Putih telah membela perjalanan potensial untuk membantu menengahi pembicaraan diplomatik di Timur Tengah dan untuk meningkatkan produksi minyak. Pemerintah AS telah Juga mencoba untuk bekerja dengan Venezuela Dan produsen minyak lainnya telah mengalami kelebihan pasokan sejak dimulainya perang Rusia.

Gedung Putih mempertimbangkan opsi harga gas karena Sanders membayar pajak dividen

Namun, pejabat Gedung Putih frustrasi, Upaya mereka telah dihalangi sampai saat ini oleh kekuatan dunia. Awal bulan ini, sekelompok negara penghasil minyak yang dikenal sebagai OPEC+ mengumumkan bahwa mereka telah berkomitmen untuk meningkatkan produksi yang lebih besar untuk musim panas ini – sebuah langkah yang dengan cepat dipuji oleh pemerintahan Biden. Di dalam negeri, pejabat Gedung Putih berharap pengumuman itu akan menurunkan harga minyak, kata dua orang yang mengetahui masalah tersebut. Sebaliknya, harga terus naik.

“Mereka sangat bingung karena tidak ada lagi reaksi permanen,” kata seseorang yang diberi pengarahan oleh pejabat Gedung Putih, yang berbicara dengan syarat anonim untuk menggambarkan percakapan pribadi tersebut. “Mereka seperti, ‘Man, kita tidak bisa istirahat. “”

READ  Saham Rusia hampir tidak berguna karena sengatan sanksi Ukraina

Biden pada hari Jumat menyalahkan perusahaan minyak dan gas besar karena tidak berbuat lebih banyak untuk meningkatkan produksi, menuduh mereka memilih keuntungan daripada harga yang lebih rendah untuk orang Amerika. “Mereka tidak mengebor. Mengapa mereka tidak mengebor? Karena mereka menghasilkan lebih banyak uang tanpa menghasilkan lebih banyak minyak,” kata Biden.

Itu Survei pasca sekolah Ditemukan bahwa 72 persen orang Amerika menyalahkan perusahaan karena mencoba meningkatkan keuntungan untuk harga gas yang tinggi, termasuk 86 persen Demokrat, 52 persen Partai Republik, dan 76 persen Independen. Angka keseluruhan yang menyalahkan bisnis lebih tinggi daripada bagian yang menyalahkan Biden atau gangguan yang disebabkan oleh pandemi (keduanya 58 persen) dan hampir sama dengan invasi Rusia ke Ukraina (69 persen).

Biden telah menahan diri dari mengadopsi beberapa langkah yang didorong oleh sekutu Demokrat di Kongres untuk menargetkan produsen minyak. Senator Sheldon Whitehouse (DRI) dan Elizabeth Warren (D-Mass.) telah memperkenalkan pajak atas keuntungan perusahaan minyak dan gas yang akan mengembalikan pendapatan kepada konsumen, dengan tindakan serupa yang telah diberlakukan oleh Inggris, Italia, dan beberapa negara Eropa lainnya.

“Para pembuat kebijakan AS harus segera mengikutinya atau mengambil risiko berlanjutnya eksploitasi dan penderitaan,” kata Lindsey Owens, direktur eksekutif dari kelompok Ground Work Collaborative yang berhaluan kiri. Dasar koperasi telah menemukan 24 perusahaan minyak dan gas terbesar membukukan keuntungan sebesar $ 174 miliar tahun lalu – peningkatan tertinggi dalam tujuh tahun.

Gedung Putih mengatakan sedang mempertimbangkan pendekatan ini, karena mengadopsi tindakan seperti itu dapat memberikan pemerintah respons kebijakan yang efektif terhadap kenaikan harga gas. Tapi itu akan menyebabkan reaksi dari industri, ekonom sentris, dan Partai Republik. Para kritikus memperingatkan bahwa mengenakan pajak pada perusahaan minyak dan gas akan membuat mereka enggan meningkatkan produksi, yang dapat menurunkan harga dalam jangka panjang.

Bob McNally, seorang analis energi di Rapidan Energy Group yang bertugas di pemerintahan George W. Bush, mengatakan Gedung Putih tidak memiliki pilihan yang akan segera memperbaiki krisis harga gas. Dia mengatakan sangat penting bagi Biden untuk menghindari mengadopsi solusi seperti pembatasan harga dan pajak keuntungan minyak, yang menurutnya akan memperburuk masalah.

“Gedung Putih memiliki dua pilihan: Mereka dapat melakukan hal-hal simbolis yang tidak benar-benar menurunkan harga, dan mereka dapat melakukan hal-hal bodoh yang kontraproduktif,” kata McNally. “Meskipun banyak keraguan saya tentang kebijakan energi presiden, mengagumkan bahwa dia sejauh ini menolak masuk ke keranjang bodoh.”