Agustus 10, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

87 Atlet Indonesia Berpartisipasi dalam 5th Islamic Unity Games

Harga tiket naik dua atau tiga kali lipat.

Jakarta (Antara) – Indonesia akan mengirimkan total 87 atlet untuk berlaga di 13 cabang olahraga dalam penyelenggaraan Pesta Olahraga Persatuan Islam ke-5 yang akan digelar di Konya, Turki pada 9-18 Agustus 2022.

Chef de Mission (CDM) Canting Rafiq Radinal mengatakan dalam keterangannya di Jakarta, Jumat, pemberangkatan atlet akan dilakukan secara bertahap sesuai jadwal pertandingan.

Tim menembak dan bersepeda telah tiba di Konya. Selain itu, pada hari Sabtu (6 Agustus) tim atletik dan taekwondo berangkat untuk bertanding.

Sedangkan sisa atlet lainnya akan diberangkatkan pada Senin malam (8 Agustus).

Indonesia tidak mengikuti seluruh 20 cabang olahraga yang dipertandingkan pada Pesta Olahraga Persatuan Islam ke-5 karena anggaran yang rendah, terutama karena kenaikan harga tiket pesawat ke Konya.

“Harga tiketnya dua atau tiga kali lipat. Inflasi di Turki saat ini mempengaruhi kenaikan harga (komoditas) di sana,” kata CdM.

Radinel mencatat, pihaknya memang kesulitan untuk mengurangi jumlah atlet yang dikirim ke ajang tersebut, meski langkah itu terpaksa dilakukan karena terkendala anggaran.

Oleh karena itu, pihaknya mengizinkannya untuk menggunakan skema pembiayaan sendiri karena peminatnya yang tinggi di beberapa cabang olahraga.

Sebanyak 12 cabang olahraga — panahan, atletik, balap sepeda disiplin jalan, senam, judo, karate, kickboxing, menembak, renang, taekwondo, angkat besi, dan gulat — dibiayai dari APBN.

Namun, untuk beberapa olahraga yang disponsori pemerintah seperti taekwondo, menembak, senam dan angkat besi, diputuskan untuk menggunakan skema pembiayaan sendiri untuk mengirim atlet tambahan sebagai acara persiapan untuk berbagai acara olahraga besar. Radinal mencatat.

Sementara itu, kelompok tenis meja telah mendesak Komite Olimpiade Indonesia (KOI) untuk mengizinkan mereka berpartisipasi dengan rencana yang sepenuhnya dibiayai sendiri.

READ  Lima belas kasus hepatitis berat telah dilaporkan di Indonesia untuk alasan yang tidak diketahui

Islamic Unity Games adalah acara multi-olahraga yang diselenggarakan untuk negara-negara anggota Organisasi Kerjasama Islam (OKI).

Pada edisi kali ini, 20 cabang olahraga dipertandingkan: atletik, panahan, basket 3×3, bocce, bersepeda (road and track event), anggar, sepak bola, senam (artistik, aerobik dan ritme), bola tangan, judo, karate, kickboxing, menembak, Renang, tenis meja, taekwondo, bola voli, angkat besi, gulat (gaya bebas dan acara Yunani-Romawi), serta panahan tradisional.

Selain itu, beberapa cabang olahraga Paralimpiade dipertandingkan dalam ajang tersebut.

Berita Terkait: KOI jajaki kerjasama olahraga dengan Hongaria
Berita Terkait: Prestasi APG ke-11 untuk Paralimpiade Paris Persiapan: Menteri
Berita Terkait: ASEAN Para Games Inspirasi Tingkatkan Pariwisata Surakarta: Resmi