Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja (OSHA) mengatakan kecelakaan forklift yang fatal di Bandara Logan sebenarnya bisa dicegah

Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja (OSHA) mengatakan kecelakaan forklift yang fatal di Bandara Logan sebenarnya bisa dicegah

Pemeriksaan OSHA menemukan bahwa kecelakaan forklift yang menewaskan seorang pria Massachusetts musim panas lalu sebenarnya bisa dicegah oleh majikannya, menurut Departemen Tenaga Kerja AS. Pada 29 Agustus 2023, seorang karyawan layanan teknis Bandara Oxford mencoba mengemudikan forklift ke sebuah gedung di Bandara Logan ketika garpu dan blok kendaraan menabrak pintu, menyebabkan forklift tersebut terbalik, kata Departemen Tenaga Kerja. Operator forklift, yang tidak mengenakan sabuk pengaman, terjatuh ke tanah dan tertabrak kendaraan yang terbalik, hingga menewaskannya, menurut para pejabat. Video Sky5 pada hari kejadian menunjukkan forklift tersebut jatuh ke area pemuatan di luar Gedung C, dekat Gerbang C26. Operator forklift, seorang pria Winthrop berusia 51 tahun, sedang bekerja untuk subkontraktor dan melakukan pekerjaan pemeliharaan untuk JetBlue pada saat kecelakaan terjadi, kata pihak berwenang Massachusetts. Inspektur OSHA mengatakan mereka menemukan bahwa Oxford Airport Technical Services, sebuah perusahaan pemeliharaan yang berbasis di Rochester, New York, gagal memastikan seorang pekerja mengenakan sabuk pengaman saat mengoperasikan forklift, sehingga menyebabkan pekerja terguling dan tertimpa risiko. OSHA juga menetapkan bahwa garpu dan boom forklift hanya dinaikkan sejauh diperlukan untuk membersihkan permukaan jalan, kata Departemen Tenaga Kerja; Tidak semua operator forklift terlatih dan tersertifikasi dengan baik; Forklift yang rusak tidak diperiksa sebelum digunakan; Forklift yang rusak tidak dapat digunakan. Pelanggaran ini menyebabkan OSHA mengeluarkan empat tuntutan serius terhadap Layanan Teknis Bandara Oxford dengan usulan denda sebesar $46.096. “Ini mencegah nyawa seseorang hilang,” kata James Mulligan, direktur area OSHA yang berbasis di Braintree. “Dalam kasus ini, perusahaan gagal melatih dan memberikan sertifikasi kepada operator forklift mengenai persyaratan keselamatan yang penting.

READ  Saham berjangka naik karena investor menunggu laporan inflasi utama: pembaruan langsung

Inspeksi OSHA menemukan bahwa kecelakaan forklift yang menewaskan seorang pria Massachusetts musim panas lalu sebenarnya bisa dicegah oleh majikannya, menurut Departemen Tenaga Kerja AS.

Pada 29 Agustus 2023, seorang karyawan layanan teknis Bandara Oxford mencoba mengemudikan forklift ke sebuah gedung di Bandara Logan ketika garpu dan blok kendaraan menabrak pintu, menyebabkan forklift tersebut terbalik, Departemen Tenaga Kerja katanya pada 29 Agustus 2023.

Para pejabat mengatakan pengemudi forklift, yang tidak mengenakan sabuk pengaman, terjatuh ke tanah dan tertabrak kendaraan yang terbalik, sehingga mengakibatkan kematiannya.

Video Sky5 pada hari kejadian menunjukkan forklift jatuh ke zona pemuatan di luar Terminal C, dekat Gerbang C26.

Pihak berwenang Massachusetts mengatakan operator forklift, seorang pria Winthrop berusia 51 tahun, sedang bekerja untuk subkontraktor yang melakukan pekerjaan pemeliharaan untuk JetBlue pada saat kecelakaan terjadi.

Inspektur OSHA mengatakan mereka menemukan bahwa Oxford Airport Technical Services, sebuah perusahaan pemeliharaan yang berbasis di Rochester, New York, gagal memastikan bahwa seorang pekerja mengenakan sabuk pengaman saat mengoperasikan forklift, sehingga menyebabkan dia terguling dan berisiko tertimpa.

OSHA juga menetapkan bahwa garpu dan blok forklift hanya diangkat sejauh diperlukan untuk membersihkan permukaan jalan, kata Departemen Tenaga Kerja; Tidak semua operator forklift terlatih dan tersertifikasi dengan baik; Forklift yang rusak tidak diperiksa sebelum digunakan; Forklift yang rusak tidak dapat digunakan.

Pelanggaran-pelanggaran ini menyebabkan dikeluarkannya OSHA Empat kutipan serius terhadap Layanan Teknis Bandara Oxford dengan usulan denda sebesar $46.096.

“Setiap kematian di tempat kerja adalah hal yang tragis, terutama ketika ada tindakan keselamatan yang diketahui dapat mencegah hilangnya nyawa seseorang,” kata James Mulligan, direktur area OSHA, yang berbasis di Braintree. “Dalam kasus ini, perusahaan gagal melatih dan memberikan sertifikasi kepada operator forklift mengenai persyaratan keselamatan yang penting. Ini tidak bisa dimaafkan.”

READ  Dow Jones Futures: Laporan Inflasi, Tes Besar Fed Rally Pasar

Layanan Teknis Bandara Oxford memiliki waktu 15 hari kerja sejak tanggal penerimaan kutipan dan penalti untuk mematuhi, meminta konferensi informal dengan direktur area OSHA, atau menolak temuan tersebut di hadapan Panel Tinjauan Keselamatan dan Kesehatan Kerja independen, Departemen Tenaga Kerja dikatakan.

Liputan sebelumnya: