Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ajudan Zelensky mengatakan Vladimir Putin 'hidup dalam ketakutan akan nyawanya saat tentara mundur'

Ajudan Zelensky mengatakan Vladimir Putin ‘hidup dalam ketakutan akan nyawanya saat tentara mundur’

Seorang pembantu militer senior Ukraina mengatakan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin “hidup dalam ketakutan akan nyawanya” saat militernya mundur.

Awal bulan ini, Rusia mengumumkan penarikannya dari wilayah Kherson, menandai salah satu kekalahan paling memalukan bagi Putin dan potensi titik balik dalam perang yang kini memasuki bulan kesembilan.

Hilangnya Kherson, satu-satunya ibu kota regional yang direbut Rusia dalam konflik tersebut, memberikan pukulan berat bagi rencana untuk membuat koridor darat ke Krimea dan mengamankan pasokan air untuk semenanjung yang dikuasai Rusia.

“[Putin] Oleksiy Aristovich, penasihat Kepala Staf Presiden Ukraina, mengatakan kepada L.N waktu.

“Dia berjuang untuk hidupnya sekarang. Jika dia kalah perang, setidaknya di benak orang Rusia, itu berarti akhir. Akhir hidupnya sebagai tokoh politik. Dan mungkin dalam arti fisik.”

Kemenangan Ukraina atas Kherson terjadi setelah serangkaian kemunduran yang memalukan bagi pasukan Kremlin di wilayah Kharkiv dan Donbass.

“Ini telah memaksa bahkan orang-orang yang sangat setia kepada Putin meragukan bahwa mereka dapat memenangkan perang ini,” kata Aristovich.

Dia mengatakan pembebasan Kherson telah menyebabkan serangan baru Rusia terhadap infrastruktur negara dan merencanakan serangan baru dari Belarusia, sekutu Rusia di Ukraina utara. Pasukan Putin maju menuju Kyiv dari Belarus selama tahap awal perang, tetapi terpaksa mundur setelah perlawanan keras.

Pihak berwenang Ukraina telah mulai mengevakuasi warga sipil dari wilayah Republik Rakyat Ukraina yang baru saja dibebaskan Kherson dan wilayah Mykolaiv, karena takut kekurangan panasDan Energi Air akibat pemboman Rusia akan membuat kondisi kehidupan menjadi sangat sulit musim dingin.

READ  Badai Julia membunuh 25 orang di Amerika Tengah saat menuju Meksiko

Seorang penduduk telah dievakuasi dari kota Kherson yang dibebaskan karena pemogokan infrastruktur energi

(Gambar Getty)

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan jutaan orang berada di dalamnya Ukraina Mereka akan menghadapi kondisi yang “mengancam jiwa” selama beberapa bulan mendatang, dengan penduduk di wilayah selatan didesak untuk pindah ke daerah yang lebih aman di bagian tengah dan barat negara itu.

Tuan Aristovich menegaskan kembali tujuan Ukraina untuk merebut kembali semua wilayah yang direbut oleh Rusia, termasuk Krimea, semenanjung Laut Hitam yang dianeksasi oleh Kremlin pada tahun 2014.

Sementara itu, minggu ini Putin menggembar-gemborkan kekuatan Arktik Rusia dengan upacara pengibaran bendera dan peluncuran dermaga untuk dua pemecah bertenaga nuklir yang akan memastikan navigasi sepanjang tahun di Arktik barat.

Memimpin tautan video dari Kremlin pada upacara peluncuran di bekas ibu kota kekaisaran Saint Petersburg di Rusia utara, Putin mengatakan kapal pemecah es ini memiliki kepentingan strategis bagi negara.

“Kedua kapal pemecah es itu dibangun sebagai bagian dari proyek serial besar dan merupakan bagian dari pekerjaan sistematis berskala besar kami untuk memperlengkapi kembali dan melengkapi armada kapal pemecah es domestik, untuk memperkuat status Rusia sebagai negara adidaya Arktik,” kata Putin.

Vladimir Putin berada di bawah tekanan yang meningkat setelah kekalahan di Kherson

(AP)

Arktik mengambil kepentingan strategis yang lebih besar karena krisis iklim, karena lapisan es yang menyusut membuka jalur laut baru. Sumber daya minyak dan gas yang besar terletak di kawasan Arktik Rusia, termasuk kilang LNG di Semenanjung Yamal.

Putin tersenyum ketika pemecah es nuklir di Yakutia diluncurkan ke perairan di dermaga dan berdiri saat lagu kebangsaan Rusia mengibarkan bendera Rusia di atas pemecah es Ural yang akan mulai beroperasi pada bulan Desember.

Presiden Rusia juga mengumumkan rencana untuk bertemu ibu-ibu cadangan yang dipanggil untuk berperang di Ukraina.

Perang telah menewaskan dan melukai puluhan ribu tentara di kedua sisi, menurut Amerika Serikat, dan invasi Rusia memicu konfrontasi terbesar antara Moskow dan Barat sejak Krisis Rudal Kuba tahun 1962.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengkonfirmasi pertemuan dengan ibu tentara, yang pertama kali dilaporkan oleh Vedomosti. Rusia merayakan Hari Ibu pada 27 November.

“Bahkan, pertemuan seperti itu direncanakan, kami dapat mengonfirmasi,” kata Peskov kepada wartawan, ketika ditanya apakah Putin akan mengadakan pertemuan dengan keluarga orang-orang yang dimobilisasi.

Pertemuan seperti itu sedang dikerjakan.

Presiden sering mengadakan pertemuan seperti itu, tidak semuanya terbuka untuk umum. Bagaimanapun, presiden menerima informasi langsung tentang keadaan sebenarnya.