Juli 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Amazon dilanda pemogokan dan protes di seluruh Eropa selama Black Friday

Amazon dilanda pemogokan dan protes di seluruh Eropa selama Black Friday

LONDON, 24 November (Reuters) – Para pekerja Amazon (AMZN.O) melakukan pemogokan di beberapa lokasi di seluruh Eropa pada hari Jumat untuk memprotes praktik perburuhan raksasa e-commerce AS pada salah satu hari belanja tersibuk tahun ini.

Make Amazon Pay, sebuah kampanye yang dikoordinasikan oleh serikat global UNI, mengatakan pemogokan dan protes akan terjadi di lebih dari 30 negara mulai pada Black Friday – sehari setelah liburan Thanksgiving di AS, ketika banyak pengecer memotong harga untuk meningkatkan penjualan – hingga hari Senin. . .

Awalnya dikenal dengan banyaknya orang yang mengantre di supermarket Amerika, Black Friday semakin beralih ke online dan mendunia, sebagian didorong oleh Amazon, yang tahun ini mengumumkan penjualan liburan dari 17 November hingga 27 November.

Di Jerman, pasar Amazon terbesar kedua berdasarkan penjualan tahun lalu, serikat pekerja Verdi memperkirakan sekitar 2.000 pekerja melakukan pemogokan di enam pusat pemenuhan Amazon di Jerman.

Dikatakan bahwa 500 pekerja melakukan pemogokan di sebuah gudang di Rheinberg, mewakili sekitar 40% angkatan kerja, dan sekitar 250 pekerja melakukan pemogokan di sebuah gudang di Leipzig, mewakili sekitar 20% pekerja di sana.

Juru bicara Amazon di Jerman mengatakan bahwa hanya sejumlah kecil pekerja yang berpartisipasi dalam pemogokan tersebut, dan para pekerja menerima upah yang adil, dengan gaji awal lebih dari 14 euro ($15,27) per jam. Juru bicara tersebut mengatakan pengiriman pesanan Black Friday akan dapat diandalkan dan tepat waktu.

Di Inggris, lebih dari 200 pekerja melakukan pemogokan pada hari Jumat di gudang Amazon di Coventry sebagai bagian dari perselisihan jangka panjang mengenai upah.

Nick Henderson, seorang pekerja di gudang, yang bertindak sebagai pusat logistik bagi Amazon untuk memproses produk dan mengirimkannya ke gudang lain, mengatakan bahwa dia melakukan aksi mogok untuk menuntut upah yang lebih tinggi dan kondisi kerja yang lebih baik.

READ  Pengawas privasi Eropa membentuk Gugus Tugas ChatGPT

Para pekerja yang mogok berteriak, menuntut kenaikan upah menjadi 15 pound ($18,69) per jam.

Juru bicara Amazon Inggris mengatakan upah minimum awal adalah antara £11,80 dan £13 per jam tergantung lokasi, dan akan meningkat menjadi £12,30 hingga £13 per jam mulai April 2024. Amazon mengatakan pemogokan tersebut tidak akan menimbulkan gangguan.

Di Italia, serikat pekerja CGIL mengatakan bahwa lebih dari 60% pekerja di gudang Amazon di Castel San Giovanni melakukan pemogokan, sementara Amazon mengatakan bahwa lebih dari 86% pekerja di sana datang untuk bekerja dan tidak ada dampak terhadap operasi.

Serikat pekerja CCOO Spanyol telah meminta pekerja gudang dan pengiriman Amazon untuk mogok selama satu jam setiap shift pada “Cyber ​​​​Monday” minggu depan.

Di Prancis, stiker dan pita pembatas ditempel di loker parsel Amazon – yang terletak di stasiun kereta api, tempat parkir supermarket, dan sudut jalan, yang digunakan banyak pelanggan untuk menerima pesanan – menurut organisasi anti-globalisasi ATAK, yang merencanakan protes tersebut.

Atack, yang menggambarkan Black Friday sebagai “perayaan kelebihan produksi dan konsumsi,” mengatakan 40 loker di seluruh negeri menjadi sasaran. Amazon mengatakan semua lokernya di Prancis masih tersedia.

Amazon memilikinya Itu tetap populer Di Eropa meskipun pesaing seperti Shin dan Timo mengalami pertumbuhan pesat. Aplikasi Amazon memiliki 146 juta pengguna aktif di Eropa pada bulan Oktober, dibandingkan dengan 64 juta untuk Shein dan 51 juta untuk Temu, menurut data.ai.

Grafik Reuters

($1 = 0,9168 euro)

($1 = 0,8025 pon)

READ  Kasus Ripple akan segera berakhir, tetapi perjuangan untuk mendapatkan kejelasan harus "dilanjutkan" - Brad Garlinghouse

(Laporan oleh Helen Reid dan James Davie di London, Phil Noble di Coventry, Matthias Inverardi di Dusseldorf, Elisa Anzolin di Milan dan Corinna Pons di Madrid – Disiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Arab) Penyuntingan oleh Nick Zieminski dan Jason Neely

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru