Januari 30, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ambil contoh, hubungan tak terbatas antara Cina dan Rusia dan butiran garam: Li Daokui

Ambil contoh, hubungan tak terbatas antara Cina dan Rusia dan butiran garam: Li Daokui

Li Daokui, mantan penasihat bank sentral negara itu, yang dikenal sebagai Bank Rakyat China, mengatakan apa yang disebut kemitraan China-Rusia “tanpa batas” adalah “situasi” dan harus diambil “dengan hati-hati.”

Sebelum Rusia menginvasi Ukraina pada akhir Februari, Beijing dan Moskow mengumumkan kemitraan strategis “Tanpa Batas” Mereka mengatakan itu dimaksudkan untuk melawan pengaruh Amerika. Dalam sebuah pernyataan bersama, kedua negara mengatakan tidak ada “daerah terlarang” untuk kerjasama, tetapi tidak menyebutkan Ukraina meskipun pasukan Rusia sedang berkumpul di perbatasan Ukraina pada saat itu.

“Saya memilih untuk percaya bahwa China tidak akan mendukung Rusia dengan cara militer,” Lee, seorang profesor ekonomi saat ini di Universitas Tsinghua di Mansfield Freeman, mengatakan kepada CNBC.Squawk Box Asia” Rabu. “[The] Hubungan tanpa batas harus dibaca dengan sebutir garam.”

“Namun, China akan terus terlibat dengan Rusia atas dasar prinsip kemanusiaan. Artinya, membantu penduduk Rusia melewati masa yang sangat sulit ini,” katanya.

Sejak invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, posisi resmi Beijing telah menyalahkan konflik pada ekspansi NATO ke arah timur. Pihak berwenang China sejauh ini Menolak untuk sepenuhnya mengutuk invasi Moskow ke tetangganya.

Ini sangat kontras dengan sebagian besar negara maju, di mana banyak negara telah memberlakukan sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap perusahaan, bank, dan individu Rusia. Dia meninggalkan Moskow dengan konsekuensi yang mengerikan untuk invasi yang tidak dapat dibenarkan.

Ekonomi Rusia diperkirakan akan jatuh ke dalam resesi yang dalam tahun ini, dengan Institute of International Finance memperkirakan kontraksi hingga 15% sebagai akibat dari perang.

Lee memperkirakan bahwa Beijing, sementara itu, akan “sangat proaktif” dalam menekan Rusia dan Ukraina untuk “kesepakatan cepat.”

“Mari kita ingat: Sebelum konflik ini, Rusia dan Ukraina berteman baik dengan China,” katanya. “Orang-orang cenderung lupa – Ukraina benar-benar hebat, dan teman baik China juga, bersama dengan Rusia.”

Taiwan: kasus yang ‘berbeda secara fundamental’

Tentang masalah Taiwan, Lee mengatakan bahwa masalah itu “bersifat sama sekali berbeda” dibandingkan dengan Ukraina, a Sikap yang mencerminkan perasaan Beijing.

Beijing telah berulang kali mengumumkan Niat untuk reunifikasi dengan TaiwanIni adalah pulau yang otonom secara demokratis di lepas pantai daratan Cina yang diklaim oleh Republik Rakyat Cina.

“Sejumlah besar negara di dunia tidak mengakui Taiwan sebagai negara merdeka,” kata Li. Secara global, hanya 14 negara yang terdaftar sebagai sekutu diplomatik Taiwan, menurut Kementerian Luar Negeri pulau itu.

Ukraina, di sisi lain, sebagian besar telah diakui sebagai negara merdeka, katanya.

“Apa [Russia] Apa yang dia lakukan, apa pun perangnya atau operasi militer khusus melawan Ukraina…merupakan pelanggaran terhadap pengakuan banyak negara lain,” kata Li. Di sisi lain, sebagian besar negara di dunia mengakui masalah Taiwan sebagai “masalah internal. politik Tiongkok.”

“Ini pada dasarnya berbeda,” katanya.

Evelyn Cheng dan Holly Eliat dari CNBC berkontribusi pada laporan ini.