November 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Ambisi Ekspor Industri Indonesia – Duta Besar

Uang Pasifik | Ekonomi | Asia Tenggara

Presiden Joko Widodo mengawasi sentralisasi penelitian, pengembangan, dan produksi industri.

Pada Juni 2022, Departemen Pertahanan Nasional Filipina Sebuah kontrak diberikan untuk dua Landing Platform Docks (LPD) untuk PT PAL, pangkalan angkatan laut milik negara Indonesia. Ini adalah kali kedua Filipina memesan sepasang LPD dari PAL, jadi sepertinya mereka puas dengan batch pertama. PAL adalah yang pertama membeli Kemampuan untuk membangun Kapal pendarat amfibi ini dari mitra Korea sebagai bagian dari perjanjian pengadaan dan transfer teknologi pada tahun 2000-an.

Kapal bukan satu-satunya produk industri yang diekspor Indonesia ke Filipina. Anak perusahaan PT Lenin, perusahaan elektronik dan teknologi milik negara, Dia membuat kesepakatan awal tahun ini untuk memasok sistem sinyal untuk Kereta Api Nasional Filipina. Filipina saat ini berada di tengah-tengah krisis besar Ledakan investasi kereta apiDan perusahaan industri milik negara di Indonesia sedang mencari keuntungan.

Sistem dan infrastruktur perkeretaapian sangat khusus Komponen strategis Ambisi Ekspor Industri Indonesia. INKA milik negara, yang memproduksi rolling stock untuk pasar domestik dan ekspor, memiliki rencana besar untuk memperluas jejaknya di Afrika dan kawasan. Mereka juga telah mencapai beberapa keberhasilan termasuk Penyelesaian kontrak 262 gerbong barang akan diekspor ke Selandia Baru. Tapi mereka masih jauh dari kekuatan regional yang mereka harapkan suatu hari nanti.

Indonesia telah lama berupaya memposisikan diri sebagai pusat ekspor industri. Ambisi mantan Presiden B.J. dicirikan oleh Habibie, yang sebagai menteri riset dan teknologi, membawahi sekelompok perusahaan industri milik negara yang berusaha meluncurkan manufaktur berteknologi tinggi seperti dirgantara. Saat ini, upaya-upaya tersebut umumnya dipandang sebagai contoh sia-sia dari pemberian pemerintah yang gagal mencapai tujuannya.

READ  Manajer keuangan yang berbasis di Singapura akan memompa $ 1 juta ke dalam proyek operasi listrik di Indonesia | Berita | Bisnis Ramah Lingkungan

Tetapi perusahaan seperti INKA, PT Len dan PT PAL adalah warisan dari visi pengembangan tekno asli Habibi. Di bawah Presiden Joko Widodo saat ini, ada dorongan baru untuk meningkatkan ekspor industri strategis seperti kapal, kereta api, dan sistem persinyalan dengan mengintegrasikannya secara terpusat dan mengintegrasikan penelitian dan pengembangan, operasi, dan penjangkauan diplomatik dengan lebih baik.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Inilah logika sentralisasi penelitian dan pengembangan di tingkat nasional dengan BRIN (Badan Riset dan Inovasi Nasional). Ini juga logika di baliknya tautan terbaru Lima perusahaan pertahanan milik negara di bawah PT Len. Idenya adalah bahwa dengan memusatkan R&D dan produksi, pemerintah dapat merampingkan kegiatan ini dan mengarahkannya secara lebih efektif ke tujuan strategis nasional, seperti memperoleh pangsa pasar ekspor industri yang lebih besar.

Namun ada pertanyaan. Untuk satu hal, negara sebenarnya adalah agen terbaik untuk mengkoordinasikan perkembangan teknologi, dan inovasi dapat berkembang dari waktu ke waktu. Birokrasi terpusat Lingkungan? Pertanyaan mendesak lainnya adalah apakah BUMN industri Indonesia mampu menjawab tantangan teknologi. Masalah-masalah ini dijelaskan dengan rapi Proyek Elang Hitam, konsorsium mitra Indonesia sedang mengembangkan drone jarak jauh untuk ketinggian menengah. Proyek ini baru-baru ini ditangguhkan karena tantangan teknis (dan mungkin organisasi) menjadi semakin jelas.

Dapatkah sentralisasi penelitian dan pengembangan dan produksi industri mengatasi hambatan-hambatan ini ke depan? Hanya harus menunggu dan melihat. Saya pikir penentu penting kesuksesan masa depan adalah tingkat kerja sama luar negeri. PT PAL berhasil dengan perusahaan asing yang bersedia untuk mentransfer teknologi, keterampilan dan pengetahuan. Mereka memperoleh kemampuan untuk memproduksi LPD untuk ekspor. Ada peluang bagus bahwa kesepakatan AUKUS akan membuat perusahaan Prancis seperti Thales lebih bersedia untuk mentransfer teknologi ke mitra strategis di kawasan seperti Indonesia.

READ  Pemilik kapal membayar kapal gratis milik TNI AL di dekat Singapura

Pada akhirnya, keputusan dan negosiasi di belakangnya adalah tentang politik seperti halnya tentang R&D dan manufaktur. Dengan demikian, ada argumen bahwa untuk sektor-sektor strategis yang padat teknologi seperti manufaktur pertahanan atau produksi industri yang ditujukan untuk pasar ekspor, negara mungkin menjadi agen pertumbuhan yang lebih tepat daripada sektor swasta dan kekuatan pasar. Dengan pemerintah Indonesia sekali lagi memainkan peran kunci dalam merevitalisasi aspirasi ekspor industri negara, akan memakan waktu bertahun-tahun untuk mengukur dampaknya di sini.