Januari 31, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Amerika Serikat memberikan otorisasi terbatas kepada Chevron untuk memompa minyak di Venezuela setelah mencapai kesepakatan kemanusiaan

Amerika Serikat memberikan otorisasi terbatas kepada Chevron untuk memompa minyak di Venezuela setelah mencapai kesepakatan kemanusiaan


Washington
CNN

Amerika Serikat memberikan otorisasi terbatas kepada Chevron untuk melanjutkan pemompaan minyak dari Venezuela setelah pada Sabtu mengumumkan bahwa pemerintah Venezuela dan kelompok oposisi telah mencapai kesepakatan tentang bantuan kemanusiaan dan akan terus bernegosiasi untuk menyelesaikan krisis ekonomi dan politik kronis negara itu, termasuk dengan fokus pada Pemilu 2024.

Seorang senior Pejabat administrasi Biden Pernyataan hari Sabtu digambarkan sebagai “langkah penting ke arah yang benar,” tetapi dia mencatat bahwa masih banyak yang harus dilakukan karena kedua belah pihak bekerja menuju solusi yang lebih permanen untuk krisis yang sedang berlangsung. Pejabat tersebut juga menyoroti sifat terbatas dari lisensi tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka tidak mengharapkan hal ini berdampak material pada harga minyak global dan bahwa langkah tersebut dimaksudkan untuk merangsang negosiasi – bukan sebagai tanggapan terhadap harga minyak global yang lebih tinggi.

Kantor Pengawasan Aset Luar Negeri Departemen Keuangan pada hari Sabtu mengeluarkan Lisensi Publik Venezuela 41, yang memungkinkan Chevron untuk “melanjutkan operasi ekstraksi sumber daya alam terbatas di Venezuela,” menurut siaran pers Departemen Keuangan. Ini adalah lisensi 6 bulan, dan AS dapat mencabutnya kapan saja. Selain itu, setiap keuntungan yang diperoleh akan digunakan untuk melunasi hutang kepada Chevron dan bukan kepada rezim Maduro, menurut pejabat senior tersebut, dan menyatakan bahwa pemerintah AS akan terus meminta laporan penting dari Chevron mengenai operasi keuangannya.

“GL 41 mengizinkan aktivitas yang terkait dengan usaha patungan Chevron di Venezuela saja, dan tidak mengizinkan aktivitas lain apa pun dengan PdVSA. Sanksi terkait Venezuela dan pembatasan lain yang diberlakukan oleh Amerika Serikat tetap berlaku; Pernyataan tersebut mengatakan bahwa Amerika Serikat akan menerapkan sanksi ini dengan penuh semangat dan akan terus meminta pertanggungjawaban setiap aktor yang terlibat dalam korupsi, melanggar undang-undang AS, atau melanggar hak asasi manusia di Venezuela. PdVSA adalah perusahaan minyak dan gas milik negara Venezuela.

READ  Sekolah Ski Alpine Prancis kehilangan 90% kliennya dari oligarki Rusia

CEO Chevron Mike Wirth mengatakan kepada Bloomberg TV awal tahun ini bahwa jika ada pencairan, akan membutuhkan waktu berbulan-bulan dan bertahun-tahun untuk mengisi kembali ladang minyak negara itu dan bahwa “tidak akan ada dampak langsung” pada produksi minyak.

Jika rezim Venezuela terus mengambil langkah konkret menuju solusi yang dinegosiasikan, keringanan sanksi yang ditargetkan mungkin terjadi di masa depan, menurut pejabat itu.