Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Analis percaya bahwa sanksi Barat dapat menghancurkan ekonomi Rusia

Analis percaya bahwa sanksi Barat dapat menghancurkan ekonomi Rusia

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken muncul di layar saat ia menyampaikan pidato selama sesi ke-49 Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa di Markas Besar Perserikatan Bangsa-Bangsa Eropa di Jenewa, Swiss, 1 Maret 2022.

Salvatore de’Nolfi | Reuters

LONDON – Negara-negara Barat telah merespon Invasi Rusia ke Ukraina Dengan serangkaian sanksi yang ditujukan untuk melumpuhkan perekonomian negara, para ekonom menyarankan mereka dapat bekerja.

Negara-negara ekonomi utama Kelompok Tujuh (G7) memiliki Hukuman hukuman yang belum pernah terjadi sebelumnya dijatuhkan Terhadap Bank Sentral Rusia bersama dengan tindakan luas yang diambil oleh Barat terhadap oligarki dan pejabat di negara itu, termasuk Presiden Rusia Vladimir Putin.

Bank-bank besar Rusia dilarang dari sistem pembayaran internasional SWIFT, mencegah mereka dari komunikasi internasional yang aman dan menjauhkan mereka dari sebagian besar sistem keuangan global.

Sanksi yang diumumkan oleh Amerika Serikat selama akhir pekan juga menargetkan Dana Kekayaan Nasional Federasi Rusia dan Kementerian Keuangan Federasi Rusia.

Ini juga secara efektif melarang investor Barat melakukan bisnis dengan bank sentral dan membekukan aset luar negerinya, paling tidak cadangan devisa besar-besaran yang telah digunakan Bank Sentral Kanada sebagai penyangga terhadap depresiasi aset domestik.

Dalam tindakan keras terbaru di Moskow, Presiden AS Joe Biden mengumumkan pada hari Selasa bahwa penerbangan Rusia akan dilarang dari wilayah udara AS, mengikuti keputusan serupa oleh Uni Eropa dan Kanada.

Pada hari Selasa, Menteri Keuangan Prancis Bruno Le Maire mengatakan kepada stasiun radio Prancis bahwa tujuan dari putaran terakhir sanksi adalah untuk “menyebabkan runtuhnya ekonomi Rusia”.

Rubel Rusia telah jatuh sejak Rusia menginvasi tetangganya minggu lalu dan mencapai titik terendah sepanjang masa di 109,55 terhadap dolar pada Rabu pagi. Saham Rusia juga menyaksikan aksi jual yang intens. Pasar saham di Moskow ditutup untuk hari ketiga berturut-turut pada hari Rabu karena pihak berwenang berusaha untuk membendung penurunan harga aset domestik.

READ  Norwegia meningkatkan siaga militer sebagai tanggapan atas perang Ukraina

Sementara itu, pemberi pinjaman terbesar di negara itu, Sberbank, keluar dari operasinya di Eropa dan melihat sahamnya yang terdaftar di London anjlok lebih dari 95% untuk diperdagangkan satu sen. Saham pemain utama negara lainnya di London Stock Exchange, termasuk Rosneft Dan Lukoiljuga runtuh.

Bank sentral Rusia pada hari Senin lebih dari dua kali lipat suku bunga utama negara itu dari 9,5% menjadi 20% dalam upaya untuk membatasi dampak, tetapi analis percaya langkah untuk membekukan cadangan devisa adalah kunci untuk menghambat kemampuannya untuk menstabilkan ekonomi Rusia.

Ekonom Swedia dan mantan rekan Dewan Atlantik Anders Aslund menulis di Twitter pada hari Rabu bahwa sanksi Barat “secara efektif merusak sumber daya keuangan Rusia dalam satu hari.”

“Situasinya kemungkinan akan menjadi lebih buruk daripada tahun 1998 karena tidak ada akhir yang positif sekarang. Tampaknya semua pasar modal di Rusia telah runtuh dan tidak mungkin untuk kembali dengan sesuatu yang kurang dari reformasi yang mendalam,” tambahnya.

Menghadapi ‘krisis keuangan yang serius’

“Sementara bank sentral sebelumnya dapat mengandalkan cadangannya untuk memuluskan fluktuasi sementara dalam rubel, ia tidak dapat lagi melakukannya. Sebaliknya, ia perlu menyesuaikan suku bunga dan langkah-langkah non-pasar lainnya untuk menstabilkan rubel,” Clemens Graf , Ekonom senior Rusia di Goldman Sachs.

“Mengurangi volatilitas rubel tanpa cadangan yang cukup lebih sulit dan rubel telah terjual, dengan dampak inflasi dan suku bunga.”

Goldman Sachs menaikkan perkiraan akhir tahun untuk inflasi Rusia menjadi 17% y/y dari perkiraan sebelumnya 5%, dengan risiko condong ke sisi atas mengingat rubel dapat dijual lebih lanjut, atau begitu juga CBR. Mereka harus menaikkan suku bunga untuk menjaga stabilitas.

READ  Sekilas tentang Perang Rusia-Ukraina: Apa yang Kita Ketahui pada Hari 263 Invasi | Ukraina

Pertumbuhan ekonomi juga diperkirakan akan terpukul keras, dan raksasa Wall Street itu menurunkan perkiraannya untuk produk domestik bruto (PDB) 2022 dari ekspansi 2% menjadi kontraksi 7% tahun-ke-tahun, meskipun Grafe mengakui ketidakpastian seputar angka-angka itu. .

“Kondisi keuangan telah diperketat ke tingkat yang mirip dengan 2014 (aneksasi Rusia atas Krimea), dan oleh karena itu kami percaya bahwa permintaan domestik akan berkontraksi sebesar 10%. [year-on-year] atau sedikit lagi.”

“Meskipun ekspor, pada prinsipnya, sejauh ini tidak dibatasi secara signifikan oleh sanksi, kami memperkirakan mereka akan berkontraksi sebesar 5% tahun-ke-tahun karena gangguan fisik terhadap ekspor melalui pelabuhan Laut Hitam, yang bermanfaat bagi ekspor curah kering, dan risiko sanksi pengurangan ekspor. lainnya”.

Ukuran penurunan ini serupa dengan penurunan 7,5% selama krisis keuangan 2008-2009 dan kontraksi 6,8% selama krisis keuangan Rusia 1998.

“Meningkatnya sanksi Barat, bersama dengan pengetatan kondisi keuangan dan potensi krisis perbankan, berarti ekonomi Rusia kemungkinan akan mengalami kontraksi parah tahun ini,” Liam Beach, ekonom pasar berkembang di Capital Economics, mengatakan dalam sebuah pernyataan. Catatan Selasa.

Meskipun prospeknya tetap sangat tidak pasti, perkiraan dasar Capital Economics menyerukan kontraksi 5% dalam PDB Rusia pada tahun 2022 dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya pertumbuhan 2,5%, dan inflasi tahunan mencapai 15% musim panas ini.

Beach mencatat bahwa skenario terburuk bagi Rusia dalam hal sanksi internasional akan mencakup pembatasan aliran minyak dan gas, yang menyumbang sekitar setengah dari semua ekspor barang dagangan dan sepertiga dari pendapatan pemerintah.

“Membatasi ini juga akan menghambat sumber utama pendapatan dolar bagi perusahaan energi dengan utang mata uang asing dan berpotensi menyebabkan krisis keuangan yang jauh lebih besar di Rusia,” tambahnya.

Kedalaman resesi tergantung pada ekspor China

Stephen Bell, kepala ekonom di BMO Global Asset Management, mengatakan Rusia sekarang menghadapi “krisis keuangan yang serius” dengan Peran China lebih penting dari sebelumnya ke Moskow karena permintaannya akan bahan mentah dan energi.

READ  Ilmuwan rudal hipersonik ditangkap di Rusia karena pengkhianatan

“Rusia juga telah mentransfer sebagian besar cadangan devisanya ke mata uang China dan mentransfer sistem pembayarannya ke bank-bank China. China mungkin memegang kunci kemampuan Rusia untuk mempertahankan konflik,” tambah Bell.

Sejauh ini, tidak ada sanksi terhadap ekspor Rusia, dan pengecualian SWIFT menargetkan bank tertentu untuk memungkinkan pembayaran ekspor terus diproses. Grafe menyarankan kepada Goldman Sachs bahwa ini mungkin tidak akan terjadi lebih lama lagi.

“Kesediaan G7 untuk menanggung biaya meningkat dan itu pada akhirnya dapat berarti bahwa membatasi ekspor Rusia dan menerima harga komoditas yang lebih tinggi dapat menjadi layak secara politik,” kata Graf.

Kelemahan utama Rusia adalah ketidakmampuannya menggunakan cadangan devisanya untuk menjamin rubel, tetapi Graffy menyarankan agar ini diatasi dengan mengubah mata uang referensi rubel ke yuan China dari dolar AS.

“Ini juga akan memungkinkan Bank Sentral Yordania dan Kementerian Keuangan untuk mematuhi aturan keuangan mereka yang mengarahkan kelebihan tabungan keuangan karena harga minyak yang tinggi ke aset asing,” katanya.

Namun, menciptakan pasar lintas mata uang akan membutuhkan kerja sama penuh dari Beijing, yang menurut Goldman Sachs tidak mungkin karena risiko sanksi sekunder terhadap China untuk membantu Rusia menghindari sanksi Barat.

Otoritas Pengawasan Perbankan China mengatakan pada hari Rabu Negara tersebut menentang sanksi keuangan terhadap Rusia dan tidak akan bergabung dengan mereka. Kementerian Luar Negeri China sejauh ini menolak untuk menggambarkan serangan terhadap Ukraina sebagai invasi, sebagai gantinya Memperkuat diplomasi dan negosiasi.