Mei 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Anggota DPR dari Partai Demokrat membantu Johnson menghindari kekalahan dalam rancangan undang-undang bantuan luar negeri, meskipun Partai Republik membelot

Anggota DPR dari Partai Demokrat membantu Johnson menghindari kekalahan dalam rancangan undang-undang bantuan luar negeri, meskipun Partai Republik membelot

DPR pada hari Jumat menghilangkan hambatan prosedural utama untuk menyalurkan bantuan asing ke Israel, Ukraina dan Taiwan, meskipun puluhan anggota Partai Republik membelot, ketika Partai Demokrat membantu Ketua DPR Mike Johnson menghindari kekalahan telak.

Tak lama kemudian, anggota Partai Republik ketiga mengatakan dia akan ikut mengancam untuk menggulingkannya.

DPR memberikan suara 316 berbanding 94 untuk mendukung RUU tersebut, dan melakukan pemungutan suara pada hari Sabtu mengenai pengesahan akhir bantuan luar negeri sebesar $95 miliar yang telah tertahan oleh pertarungan politik di Washington selama berbulan-bulan.

Pemungutan suara prosedural seperti yang dilakukan pada hari Jumat biasanya disahkan oleh mayoritas DPR saja, namun Partai Demokrat turun tangan untuk membantu mendorong undang-undang tersebut dimajukan setelah kelompok garis keras Partai Republik secara kolektif menentang tindakan tersebut. Lebih banyak anggota Partai Demokrat yang menyetujui rancangan undang-undang tersebut dibandingkan anggota Partai Republik.

“Demokrat, sekali lagi, akan menjadi orang dewasa di ruangan ini,” kata anggota DPR Jim McGovern, D-Mass., dalam debat menjelang pemungutan suara.

Ketika dia meninggalkan DPR setelah pemungutan suara, Johnson mengatakan empat rancangan undang-undang bantuan luar negeri adalah “produk terbaik” dalam situasi ini. “Kami menantikan pengesahan akhir RUU tersebut besok.”

Masing-masing tagihan memberikan hampir $26 miliar untuk Israel, $61 miliar untuk Ukraina, dan $8 miliar untuk kawasan Indo-Pasifik. Langkah-langkah ini mirip dengan undang-undang yang disahkan oleh kelompok bipartisan di Senat pada bulan Februari lalu, yang mengikat semua bantuan menjadi satu langkah.

RUU keempat yang termasuk dalam bantuan luar negeri berisi prioritas konservatif seperti RUU larangan TikTok, sanksi terhadap Iran, dan undang-undang untuk menyita aset Rusia guna membantu menyediakan pendanaan bagi Ukraina.

READ  Surat-surat King Charles Bank tidak akan beredar sampai pertengahan 2024

“Ukraina, Israel dan Taiwan berada di garis depan perjuangan untuk melestarikan demokrasi di seluruh dunia,” kata anggota Partai Republik Tom Cole dari Oklahoma selama debat. “Dalam kasus Ukraina dan Israel, kedua negara ini berada dalam bahaya nyata.”

Tekanan meningkat terhadap anggota parlemen untuk memberikan bantuan tersebut setelah serangan Iran terhadap Israel yang belum pernah terjadi sebelumnya pada akhir pekan.

Johnson tetap melanjutkan langkah-langkah bantuan asing, dan menyebutnya sebagai hal yang sangat penting, meskipun ada tentangan dari sayap kanan partainya dan ancaman terhadap kantornya.

Anggota DPR ketiga dari Partai Republik, Paul Gosar dari Arizona, setelah pemungutan suara hari Jumat mengumumkan dukungannya terhadap proposal untuk mengosongkan kursi Ketua DPR, yang pertama kali disampaikan oleh Perwakilan Marjorie Taylor Greene bulan lalu. Dalam sebuah pernyataan, Gosar mengungkapkan rasa frustrasinya karena terus memberikan bantuan ke Ukraina alih-alih memberikan sumber daya ke perbatasan selatan.

“Kita membutuhkan seorang presiden yang mengutamakan Amerika dan bukannya menyerah pada tuntutan sembrono dari para penghasut perang, kelompok neokonservatif, dan kompleks industri militer yang menghasilkan miliaran dolar dari perang yang memakan biaya dan tak ada habisnya di belahan dunia lain,” kata Gosar.

Tiga anggota Partai Republik yang mendukung mosi penggusuran akan cukup untuk menyingkirkan Johnson, kecuali jika Partai Demokrat memutuskan untuk membantu membela ketua Partai Republik tersebut.

Dalam perjalanannya ke DPR untuk melakukan pemungutan suara, koresponden ABC News di Gedung Putih, Selena Wang, bertanya kepada Johnson apakah dia khawatir tentang kemungkinan digulingkan.

Johnson menjawab: “Saya tidak khawatir. Saya hanya melakukan pekerjaan saya.”

READ  Menteri Pertahanan Tiongkok sedang diselidiki atas tuduhan korupsi pengadaan

Namun kelompok garis keras Partai Republik mengungkapkan rasa frustrasinya terhadap Johnson dan pendekatannya terhadap masalah ini selama debat.

“Saya khawatir Ketua DPR telah membuat kesepakatan dengan Partai Demokrat untuk mendanai perang luar negeri alih-alih mengamankan perbatasan,” kata Rep. Thomas Massie.

Massie, seorang anggota Partai Republik dari Kentucky, awal pekan ini meminta Johnson untuk mengundurkan diri dan bergabung dengan proposal penggusuran Greene.

Anggota Partai Republik Chip Roy, R-Texas, juga keberatan dengan “dana perang senilai $100 juta lainnya, yang belum dibayar, tanpa keamanan perbatasan – berdasarkan aturan yang harus ditentang oleh Partai Republik karena ini adalah proses yang telah dirancang sebelumnya untuk mencapai hasil yang diinginkan yang telah ditentukan sebelumnya. .” Tanpa keamanan di perbatasan.

“Ini semua sudah dimasak sebelumnya,” kata Roy. “Itulah mengapa Presiden Biden dan Chuck Schumer memujinya.”

Sementara itu, Partai Demokrat mengkritik Partai Republik karena menyebabkan disfungsi di majelis.

“Saya hanya akan mengatakan kepada rekan-rekan saya: Lihat apa yang dibawa oleh ekstremisme MAGA kepada Anda: Tidak ada. Tidak ada, tidak apa-apa,” kata Rep. McGovern, yang juga memberi tahu rekan-rekannya. “Kau melakukan pekerjaanmu.”

Dia menambahkan, “Kita berada dalam pemerintahan yang terpecah. Tidak ada yang bisa mendapatkan semua yang mereka inginkan.” “Saya berharap pemungutan suara hari ini akan melonggarkan cengkeraman ekstremisme di badan ini, terutama dalam hal mendukung sekutu kita.”

Perwakilan Teresa Leger Fernandez, yang juga merupakan anggota Komite Aturan DPR dari Partai Demokrat, juga mengecam penundaan dalam menyetujui bantuan tersebut: “Kongres akhirnya akan melakukan pemungutan suara… Mengapa kami memerlukan waktu begitu lama?”

Sebelum pemungutan suara, Gedung Putih mengeluarkan pernyataan mengenai kebijakan pemerintah yang mendukung rancangan undang-undang tersebut, menyebutnya “sudah lama tertunda” dan tindakan yang akan “mengirimkan pesan yang kuat tentang kekuatan kepemimpinan Amerika pada saat yang sangat penting.”

READ  Rusia melancarkan serangan di wilayah Kyiv dan Lviv; Polandia mengaktifkan pesawat