April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Apa arti PS5 Pro untuk game seperti GTA 6

Apa arti PS5 Pro untuk game seperti GTA 6

PS5 Pro yang telah lama dirumorkan telah (agak) dikonfirmasi setelah spesifikasi dan dokumen internalnya bocor secara online. Dengan nama kode “Trinity” mengacu pada nama kode asli PS4 Pro, “Neo,” PS5 Pro menawarkan peningkatan spesifikasi yang diharapkan secara signifikan dibandingkan model dasar PS5 yang berusia hampir empat tahun. Meskipun banyak yang mungkin fokus pada berapa banyak teraflop yang dapat ditampung PS5 Pro, kami akan membahas bocoran spesifikasi dan menjelaskan bagaimana hal ini akan memengaruhi game yang berjalan di perangkat, serta menjelaskan saus rahasia 'PlayStation Spectral Supersolution' yang baru.

CPU

Tidak diragukan lagi, perubahan terkecil pada model dasarnya adalah PS5 Pro tampaknya menggunakan CPU berbasis AMD Zen 2 8-core, 16-thread yang sama dengan PS5 saat ini. Menurut dokumen yang bocor, PS5 Pro akan memberikan sedikit peningkatan melalui 'Mode Frekuensi CPU Tinggi', memberikan peningkatan sekitar 10% dibandingkan kecepatan dasar asli 3,5GHz. Pita 3,85GHz baru ini dicapai hanya dengan biaya 1% dari kecepatan clock tertinggi GPU baru. Terlepas dari biaya ini, pada kenyataannya, game akan tetap berjalan sama seperti mesin yang mendasarinya ketika CPU terbatas. Singkatnya, peningkatan ini lebih terasa seperti pernyataan pemasaran untuk membuat Sony menyombongkan diri karena memiliki kecepatan jam CPU konsol tercepat dibandingkan apa pun. Tidak ada yang bisa dilihat di sini.

GPU

GPU adalah tempat keajaiban sesungguhnya terjadi. Mirip dengan PS4 Pro, Sony menghabiskan sebagian besar anggarannya untuk meningkatkan kualitas grafis, resolusi, dan kinerja PS5 Pro.

Perubahan build spesifik belum dicantumkan, namun kami memiliki beberapa data dari kebocoran yang dapat kami ekstrapolasi. Berdasarkan masukan, PS5 Pro kemungkinan akan memiliki 60 unit komputasi (CU) dibandingkan PS5 saat ini yang hanya 36 CU. Ini, setidaknya di atas kertas, merupakan lompatan yang lebih kecil dibandingkan penggandaan CU yang dimiliki PS4 Pro dibandingkan dengan PS4 dasar.

Secara teori, apa yang kami dapatkan adalah peningkatan kinerja grafis sebesar 67% dibandingkan dengan PS5 “standar”. Tapi tunggu, kami punya lebih banyak! GPU-nya sendiri hampir pasti didasarkan pada arsitektur RDNA3 terbaru dari kartu AMD Radeon 7000 saat ini, dan ini menawarkan beberapa peningkatan arsitektur dibandingkan GPU PS5 berbasis RDNA2 yang lebih lama. Angka teraflop yang disarankan dalam dokumentasi menambah bobot hal ini karena menyatakan bahwa PS5 Pro memiliki 33,5TB versus 10,28TB untuk model standar. Hal ini hampir pasti disebabkan oleh operasi ganda FP32 (floating point) yang dapat ditangani oleh GPU yang lebih baru daripada satu masalah pada konsol lama. Dengan menggunakan angka-angka ini kita dapat menyimpulkan bahwa frekuensi clock adalah sekitar 2335MHz untuk 56 CU aktif dan 2180MHz untuk 60 CU penuh yang berjalan. Pada kenyataannya, akan ada insiden langka dan terisolasi di mana komputasi ganda dapat dilakukan melalui GPU. Namun, masalah terbesar dengan PS4 Pro adalah peningkatan komputasi murni tidak pernah sebanding dengan bandwidth.

READ  Pengisian daya USB-C iPhone 15 akan menjadi peningkatan terbesar dalam beberapa tahun

Kredit: Proyek CD Merah

Penyimpanan

Di sisi memori, Sony telah meningkatkan RAM lama 14 GB/16 GB di PS5 menjadi 18 GB/dtk untuk PS5 Pro, yang kemungkinan hanya merupakan keuntungan dari pembelian node terbaru yang tersedia. Peningkatan ini meningkatkan bandwidth sistem sebesar 28%, dari 448 GB/dtk menjadi 576 GB/dtk, menjadikannya lebih tinggi dibandingkan Xbox Series

Meskipun hal ini belum dikonfirmasi, sumber telah mengindikasikan kepada IGN bahwa sekitar 1GB RAM untuk game tersebut telah ditambahkan ke total alokasi, sehingga membuka 13,5GB yang tersedia untuk bermain game. Hal ini penting untuk peningkatan terbesar dan saus rahasia yang ditawarkan PS5 Pro dengan peningkatan ray tracing, serta pesaing Sony sendiri untuk FSR3 dan DLSS: PlayStation Spectral Supersolution (PSSR), yang dipercepat menggunakan Machine Learning (ML) khusus. perangkat keras.

itu “Saus rahasia”

Singkatnya, kami memiliki PS5 yang menawarkan kinerja CPU yang kurang lebih sama pada delapan core dan 16 thread seperti pendahulunya non-Pro, dipadukan dengan memori yang lebih cepat untuk menghasilkan GPU 67% lebih cepat. Angka-angka Sony sendiri menunjukkan sekitar 45% peningkatan kinerja rasterisasi mentah (merender objek 3D menjadi piksel di layar) dengan PS5 Pro.

Dalam istilah awam, judul 1080p saat ini di PS5 akan berpindah ke 3840 x 2160, atau game yang GPU-nya dibatasi pada 42fps kini dapat mencapai 60fps. Namun dukungan terbesar akan datang pada perangkat PSSR dan ML khusus, yang akan mampu meningkatkan resolusi kualitas gambar tanpa memerlukan daya dua kali atau lebih besar dibandingkan perangkat keras murni. Sama seperti inti Tensor pada GPU Nvidia, GPU khusus ini akan mengambil keluaran resolusi target yang lebih rendah — katakanlah, 1080p — dan meningkatkannya melalui rekonstruksi pembelajaran mesin ke keluaran 4K, semuanya hanya dengan biaya beberapa milidetik per detik. .

Sistem pembelajaran mesin ini tidak hanya memberikan peningkatan kualitas gambar yang signifikan untuk semua game, membuka resolusi 4K (dan mungkin lebih baik), tetapi juga memecahkan masalah bandwidth tinggi dan kinerja GPU, karena data ini disimpulkan daripada ditampilkan. Semua ini berarti PS5 Pro akan memberikan kualitas output yang lebih baik daripada 4K ke layar Anda dengan kinerja dan penalti bandwidth yang jauh lebih sedikit.

Bagian lain dari kue grafis tentu saja adalah ray tracing. Berdasarkan paten Sony dan dokumentasi pengembang, GPU baru untuk PS5 Pro juga menghadirkan peningkatan kinerja ray tracing inti sebesar 2x dibandingkan perangkat keras yang dioptimalkan. Dalam keadaan tertentu bisa mencapai peningkatan hingga 4x lipat.

Kredit: Game Rockstar
Kredit: Game Rockstar

Cukup speknya, apa maksudnya untuk gaming? Faktanya, hal ini sebagian besar disebabkan oleh cara pengembang menggunakan perangkat keras dan fitur baru yang ditawarkan PS5 Pro. Saya kira kita akan melihat tiga peningkatan besar untuk game yang ada di PS5 Pro dan dua lagi untuk judul baru, dengan yang pertama adalah yang paling menarik.

READ  Penawaran Pertukaran Game: Hemat hingga 60% hingga 26 Juni

Resolusi dinamis dan frame rate tidak terkunci

Resolusi dinamis dan frame rate yang tidak terkunci akan ditawarkan secara gratis, memanfaatkan peningkatan kinerja dan SDK terbaru yang kemungkinan akan disertakan dengan pembaruan firmware PS5 tepat sebelum PS5 Pro diluncurkan. Fitur-fitur ini dapat membuat game yang ada berjalan pada frame rate tidak merata dan menggunakan Dynamic Resolusi Scaling (DRS) untuk langsung berjalan lebih cepat dan lancar di konsol baru Sony.

Game seperti Alan Wake 2, yang kesulitan mencapai 30fps dan 60fps dalam mode Kualitas dan Performa, kini dapat mencapai 30 dan 60fps tanpa pengembang mendapatkan kodenya. Mode VRR Spider-Man 2 yang tidak terkunci, yang menghasilkan frame rate berkisar sekitar 70an, kini dapat melonjak hingga 100an. Ini adalah peningkatan langsung yang bisa diharapkan oleh para pemain untuk diterapkan pada katalog belakang mereka.

Patch pembaruan pengembang

Dengan patch pembaruan pengembangan, studio dapat dengan mudah kembali ke game lama (bahkan judul PS4) dan menambahkan penyegaran ke kode mesin untuk meningkatkan kualitas visual melalui perpustakaan PSSR yang kompatibel dengan SDK, atau bahkan hanya menggunakan peningkatan kinerja perangkat keras. Jika mereka menggunakan keduanya, ini bisa berarti bahwa game lama yang menggunakan GPU di PS5 dapat melonjak dengan kecepatan hingga 4K/60fps… atau bahkan mungkin lebih tinggi, jika ruang kepala tersedia. Game seperti Red Dead Redemption 2 dapat dengan mudah ditambal dengan penyegaran 4K/60fps yang dapat mengandalkan solusi PSSR untuk meningkatkan kualitas gambar, sekaligus memberikan ruang yang cukup untuk meningkatkan kualitas visual dan menyamai level tertinggi yang tersedia di versi PC.

Dengan memanfaatkan peningkatan ray tracing bersamaan dengan rekonstruksi PSSR, game ini dapat memiliki versi PS5 Pro yang dapat menargetkan resolusi 1440p/60 dengan peningkatan level efek ray tracing. Cyberpunk 2077, misalnya, sepertinya cocok untuk potensi pembaruan di sini yang dapat mendekatkan versi konsol ke versi PC kelas atas.

PSVR2 juga dapat menerima manfaat dari peningkatan ini, karena PSSR dan peningkatan kemampuan ray tracing memberikan peluang untuk memberikan kinerja kualitas yang lebih baik daripada PS5 saat ini dalam headset VR. Gran Turismo 7 bisa mendapatkan efek ray tracing yang digunakan dalam tayangan ulang selama balapan, tetapi sekarang dalam VR. Tim pengembangan juga dapat memilih untuk meningkatkan kualitas gambar dan kinerja hingga 120fps dan lebih dari 4K untuk meningkatkan pengalaman dalam salah satu game terbaik di platform.

permainan baru

Hal terbaik tentang perangkat keras baru adalah game baru, dan dengan PS5 Pro, saya dapat melihat peningkatan besar dalam game yang memberikan tekanan lebih besar pada frame rate dan/atau ray tracing seiring dengan semakin besarnya potensi pasar game tersebut. Ini mungkin alasan mengapa kami belum melihat judul-judul pihak pertama baru tahun ini, dengan PS5 Pro kemungkinan menjadi mesin utama untuk menampilkan yang terbaik.

READ  Overwatch 2 closed beta mulai 26 April di PC saja

Kita juga mungkin melihat judul-judul baru dikirimkan pada PC dan konsol yang dilengkapi dengan “PS5 Pro Mode” yang memberikan gambar PSSR 4K yang direkonstruksi dan efek ray tracing yang tidak mungkin dilakukan pada PS5 dasar, atau peningkatan visual dan kinerja secara keseluruhan. lebih dekat ke versi PS5 PC. Game mendatang Black Myth: Wukong dan Star Wars: Outlaws baru-baru ini diumumkan untuk mendukung peningkatan RTX di PC. Beberapa atau semua fitur tersebut kini dapat dikirimkan di PS5 Pro dan menawarkan kompatibilitas yang lebih dekat dengan versi PC kelas atas, sehingga membuka pintu bagi lebih banyak pengembang untuk lebih mendorong ray tracing dalam game. Kita bahkan dapat melihat rilis lama seperti Doom, Quake, atau bahkan Tomb Raider hadir dengan versi terlacak di PS5 Pro, menciptakan banyak remaster yang lebih murah yang menawarkan peningkatan besar dalam kualitas dan peningkatan generasi berikutnya dengan investasi yang jauh lebih rendah.

Namun sayangnya, karena CPU ini, kunjungan Rockstar berikutnya ke Vice City kemungkinan besar akan dibatasi hingga 30 frame per detik.

Pembaruan pertengahan siklus akan datang

PS5 Pro mungkin masih kurang masuk akal dari pasar murni – dan itu bukan kesuksesan yang pasti. Namun informasi yang bocor menunjukkan bahwa dengan solusi perangkat keras dan perangkat lunak yang dikembangkan oleh Sony, peningkatan jumlah game saat ini dan masa depan dapat membawa perubahan.

Biayanya kemungkinan sekitar $499, mungkin dengan atau tanpa drive optik yang dapat dilepas seperti yang kita lihat tahun lalu di PS5 Slim. Desainnya kemungkinan besar akan mencerminkan estetika tersebut, hanya saja dengan bentuknya yang lebih besar. Tergantung pada spesifikasinya, mereka mungkin berada pada node 6nm yang sama karena penggunaan daya sangat penting, meskipun 4nm yang lebih kecil juga dimungkinkan. Apapun desain akhir dan harga, PS5 Pro dapat memberikan kegembiraan baru ke pasar game konsol, serta kemampuan visual gamingnya.

Tapi bagaimana dengan GTA 6? Saya mendengar Anda berteriak. Anda mungkin mengharapkan dunia ray tracing 4K yang indah dan terlihat lebih baik daripada trailernya. Namun sayangnya, karena CPU ini, kunjungan Rockstar berikutnya ke Vice City kemungkinan besar akan dibatasi hingga 30 frame per detik. Seperti yang terjadi sebelumnya pada PS4 Pro, pengembang masih dapat mengirimkan satu SKU pada model dasar PS5 dan Pro dan memungkinkan perangkat keras yang ditingkatkan untuk menghaluskan segala gangguan kinerja dan meningkatkan ketajaman piksel pada model dasar. Hal ini hampir pasti akan terjadi, tetapi saya menduga antara sekarang dan ketika PS5 Pro diumumkan pada sebuah acara akhir tahun ini, Sony akan bekerja keras untuk memastikan bahwa pengembang yang menempuh jalur ini adalah minoritas.

Michael Thompson adalah penulis lepas untuk IGN.