Februari 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Apa yang ada di bawah gunung berapi Yellowstone?  Dua kali lipat dari yang Magma pikirkan

Apa yang ada di bawah gunung berapi Yellowstone? Dua kali lipat dari yang Magma pikirkan

Kaldera Yellowstone, kadang-kadang disebut sebagai supervolcano Yellowstone, adalah kaldera vulkanik dan supervolcano di Taman Nasional Yellowstone di Amerika Serikat bagian barat. Kaldera berukuran 43 kali 28 mil (70 kali 45 kilometer).

Keahlian, energi, dan kasih sayang cendekiawan meninggalkan warisan.

Mendiang peneliti Michigan State University, Min Chen menyumbangkan tomografi seismik baru dari endapan magma di bawah gunung berapi Yellowstone.

Ketika Ross Maguire menjadi peneliti postdoctoral di Michigan State University (MSU), dia ingin mempelajari volume dan distribusi magma cair di bawah gunung berapi Yellowstone. Maguire menggunakan teknik yang disebut tomografi seismik, yang menggunakan getaran tanah yang dikenal sebagai gelombang seismik untuk membuat gambar 3-D dari apa yang terjadi di bawah permukaan bumi. Dengan menggunakan metode ini, Maguire dapat membuat gambar jendela ruang magma yang menunjukkan letak magma. Tapi ini bukan gambaran yang sepenuhnya jelas.

Sebagai hasil dari gambar-gambar baru ini, dan dengan kontribusi penting dari Chen, Maguire dan timnya dapat melihat magma dua kali lebih banyak daripada yang ada di sistem magma Yellowstone.

“Saya sedang mencari orang-orang yang ahli dalam jenis spesifik tomografi seismik berbasis komputasi yang disebut tomografi bentuk gelombang,” kata Maguire, sekarang menjadi asisten profesor di University of Illinois Urbana-Champaign (UIUC). “Min Chen benar-benar ahli kelas dunia dalam hal ini.”

Min Chen adalah asisten profesor di MSU di Departemen Komputasi Matematika, Sains, dan Teknik dan di Departemen Ilmu Bumi dan Lingkungan di Sekolah Tinggi Ilmu Pengetahuan Alam. Dengan menggunakan kekuatan superkomputer, Chen mengembangkan metode yang diterapkan pada gambar Maguire untuk memodelkan dengan lebih akurat bagaimana gelombang seismik merambat melalui Bumi. Kecerdikan dan keterampilan Chen menyebabkan gambar-gambar ini dibawa ke fokus yang lebih tajam, mengungkapkan lebih banyak informasi tentang jumlah magma yang meleleh di bawah gunung berapi Yellowstone.

“Kami belum melihat peningkatan jumlah magma,” kata Maguire. “Kami baru saja melihat gambaran yang lebih jelas tentang apa yang sebenarnya ada di sana.”

Main Chen

Main Chen. Kredit: Universitas Negeri Michigan

Gambar sebelumnya menunjukkan bahwa gunung berapi Yellowstone memiliki konsentrasi magma yang rendah – hanya 10% – dikelilingi oleh kerangka kristal padat. Sebagai hasil dari gambar-gambar baru ini, dan dengan kontribusi penting dari Chen, Maguire dan timnya dapat melihat magma dua kali lebih banyak daripada yang ada di sistem magma Yellowstone.

“Supaya jelas, penemuan baru itu tidak menunjukkan kemungkinan letusan di masa depan,” kata Maguire. “Setiap tanda perubahan dalam sistem akan diambil oleh jaringan instrumen geofisika yang terus memantau Yellowstone.”

Sayangnya, Chen tidak dapat melihat hasil akhirnya. Kematiannya yang tak terduga pada tahun 2021 terus mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh komunitas ilmu Bumi, yang berduka karena kehilangan hasrat dan keahliannya.

“Seismologi komputasi masih relatif baru di MSU,” kata Songqiao “Shawn” Wei, asisten profesor geosains berbakat di Departemen Ilmu Bumi dan Lingkungan MSU, yang merupakan kolega Chen. “Begitu pandemi melanda, Chen membuat kuliah dan diskusi penelitiannya tersedia di Zoom di mana para peneliti dan mahasiswa dari seluruh dunia dapat berpartisipasi. Ini adalah berapa banyak seismolog di seluruh dunia yang mengenal MSU.”

Pertemuannya adalah tempat di mana sarjana berbakat, kandidat pascadoktoral, atau siapa saja yang tertarik dipersilakan untuk hadir. Chen memiliki calon mahasiswa pascasarjana serta seismolog berpengalaman dari seluruh dunia untuk bergabung dalam panggilan virtualnya.

Chen sangat memperhatikan kesejahteraan dan karier murid-muridnya. Dia telah memupuk lingkungan interdisipliner yang holistik di mana dia mendorong siswa dan kandidat pascadoktoralnya untuk menjadi sarjana yang terinformasi dengan baik dan membangun kolaborasi jangka panjang. Bahkan mengadakan seminar virtual tentang kehidupan di luar akademisi untuk membantu siswa mengembangkan karir dan hobi mereka. Chen memberi contoh: Dia adalah pemain sepak bola yang rajin dan tahu bagaimana menari tango.

Keanekaragaman dalam sains adalah bidang lain yang sangat dirasakan oleh Chen. Dia menganjurkan dan mengadvokasi peluang penelitian untuk wanita dan kelompok yang kurang terwakili. Untuk menghormati Chen, teman sekelasnya dibuat Persekutuan Peringatan Atas namanya memberikan dukungan kepada mahasiswa pascasarjana untuk meningkatkan keragaman dalam ilmu komputasi dan ilmu bumi. Sebagai penghormatan lain untuk kehidupan dan kecintaannya pada berkebun, teman-teman sekelasnya juga menanam pohon peringatan di halaman Gedung Teknik di kampus MSU.

Chen benar-benar pelopor di bidangnya dan mendapat kehormatan sebagai National Science Foundation Early CAREER Award penerima pada tahun 2020 untuk melakukan pencitraan seismik terperinci di Amerika Utara untuk mempelajari kulit terluar Bumi yang padat.

“Dia memiliki banyak energi,” kata Maguire. “Dia fokus untuk memastikan bahwa orang-orang sukses sementara dia sangat sukses.”

Penelitian Maguire, yang menyajikan bagian dari warisan Chen, diterbitkan dalam jurnal tersebut Ilmu.

Referensi:

“Akresi Magna di kedalaman bekas penyimpanan riolit di bawah kaldera Yellowstone” Oleh Ross Maguire, Brandon Schmandt, Jiaki Li, Chengxin Jiang, Juliang Li, Justin Wilgus, dan Min Chen, 1 Desember 2012, Tersedia di sini. Ilmu.
DOI: 10.1126/science.ade0347

“Apa yang Ada di Bawah Yellowstone? Ada Lebih Banyak Magma Dari Yang Diakui Sebelumnya, Tapi Itu Mungkin Tidak Dapat Diletuskan,” oleh Carrie M. Cooper, 1 Desember 2012, Tersedia di sini. Ilmu.
DOI: 10.1126/science.ade8435

READ  Mempersiapkan astronot untuk menghadapi tantangan mental dan emosional di luar angkasa