Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Apa yang harus ditonton di kualifikasi Indy 500 hari Sabtu

Apa yang harus ditonton di kualifikasi Indy 500 hari Sabtu

Akhir pekan kualifikasi untuk Indianapolis 500 telah tiba. Evaluasi elemen-elemen yang perlu diikuti saat proses dua hari menyiapkan lapangan 33 menggunakan primer di bawah ini:

Chevy vs Honda

Setiap Indy 500 sejak formula V6 2.2 liter baru memulai debutnya pada tahun 2012 telah memberi kita moratorium tahunan di mana pembuat mobil telah melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam menemukan tenaga kuda, penghematan bahan bakar, dan peningkatan keandalan, dan Fast Friday memberi kita indikasi yang kuat tentang hal-hal yang mendasarinya. ‘ sisi kekuatan Ketiganya.

Berdasarkan kecepatan non-derek kemarin, Chevy adalah tim yang harus diperhatikan setelah pembalap Chevrolet menempati posisi pertama hingga keenam, dengan pemenang 500 Josef Newgarden memimpin semua orang dengan putaran 234,260 mph untuk Tim Penske melalui Santino Racing AJ Foyt. Ferrucci dengan kecepatan 233.280 mph.

Takuma Sato, yang pertama di antara pembalap Honda, finis ketujuh dengan kecepatan 233,139 mph untuk Rahal Letterman Lanigan Racing. Callum Ilott dari Arrow McLaren finis kedelapan untuk pembalap Chevy, dan kesembilan hingga kedua belas untuk pembalap Andretti Global/Meyer Shank Racing Honda.

Sebelas dari 16 pembalap teratas memiliki mesin Chevy. Dari 18 pengemudi tersebut, 13 diantaranya merupakan pemilik mobil Honda. Selain performa non-drag satu lap terbaik, tim Chevy juga menghasilkan delapan dari 10 rata-rata simulasi kualifikasi empat lap teratas, termasuk P1-5.

Perbedaan antara Chevy terbaik dengan Newgarden dan Honda terbaik dengan Sato hanya 1.121 mph, namun jauh lebih besar dari perkiraan siapa pun. Pada tahun 2023, Honda menyelesaikan balapan Fast Friday dengan kecepatan 0,563 mph di atas Chevy dan terus merebut pole.

Jangan pernah berkata tidak, tapi dibutuhkan keajaiban besar bagi Honda untuk membalikkan keadaan pada Chevy di balapan P1 hari Minggu. Pertanyaannya di hari Sabtu adalah berapa banyak mobil Honda yang bisa masuk 12 besar dan berpeluang bersaing memperebutkan posisi teratas.

Pembalap Chevy mendominasi Speed ​​​​Friday. Gambar olahraga motor

Lotere akan mengungkapkan segalanya

READ  5 statistik dari pertandingan 5 kemenangan Mavericks atas Jazz

Kualifikasi pertama hari ini akan memberi tahu kita segala hal yang perlu diketahui tentang dinamika Chevy dan Honda. Yang pertama adalah Kyle Kirkwood dari Andretti, yang berada di urutan kesembilan pada hari Jumat, yang terbaik di antara rekan satu timnya, dan yang terbaik kedua untuk Honda.

Di tempat kedua adalah Scott McLaughlin dari Penske, yang menempati posisi kedua di Fast Friday untuk Chevy. Ketiga adalah rookie Chip Ganassi Racing Kevin Simpson untuk tim Honda. Kemudian ada tembok yang terdiri dari tujuh pembalap Chevy dengan Rinus VeeKay dari Ed Carpenter Racing, Romain Grosjean dari Juncos Hollinger Racing, Kyle Larson dari McLaren, rekan setim Grosjean Agustin Canapino, Ilott dari McLaren, Will Power dari Penske dan rekan setimnya Newgarden.

Dalam 10 upaya kualifikasi pertama, kita akan memiliki tiga pesaing langsung untuk posisi terdepan dari Penske, ahli barisan depan di VeeKay ECR, duo kuat dari McLaren, dan dua gelandang dari JHR. Hanya Kirkwood, dalam suasana yang relatif sejuk di awal tamasya, yang akan menunjukkan apa yang dibawa Honda ke pesta tersebut.

Mayoritas harapan terbaik Honda mendapat hasil imbang yang buruk di kualifikasi dan dijadwalkan untuk melakukan pertandingan pertama mereka di sore hari yang panas sebagai Felix Rosenqvist dari Mayer Schunk (24), Alex Palou dari Ganassi (25), Scott Dixon (27) dan Andretti dari Kolton Herta. (29) Mereka akan hilang lama setelah mereka disukai.

Kecepatan yang ditetapkan oleh mobil-mobil top Chevy pada Sabtu pagi dapat berlanjut hampir sepanjang hari – jika tidak seluruhnya. Jangan kaget jika pembalap Honda yang terlambat datang kembali ke Happy Hour dalam upaya meningkatkan rata-rata performa mereka.

Pembalap yang akrab disapa Chip Ganassi Racing Hondas sejauh ini terbilang pendiam. Gambar Michael Levitt/Olahraga Motor

Di manakah lokasi Ganassi?

READ  Pittsburgh Steelers QB Dwayne Haskins meninggal setelah bertabrakan dengan truk sampah

Tiga tempat terakhir di Indy 500 jatuh ke tangan Chip Ganassi Racing (Scott Dixon 2021-22, Alex Ballou 2023), tetapi tim tersebut gagal mencapai puncak grafik kecepatan. Ini hanya kualifikasi, jadi penggemar mereka tidak perlu panik, tetapi ketika rookie Marcus Armstrong menjadi tim teratas menuju time trial dengan lap terbaik ke-23 tanpa derek, jelas ada sesuatu yang tidak beres dalam kubu lima mobil.

Dixon dan Palo (24 dan 25) masih mewakili peluang terbaik Ganassi untuk menembus 12 besar, tetapi ketika kelima pembalapnya turun antara peringkat 23 dan 32 bersama Simpson, sulit untuk mengabaikan penurunan dramatis dari tahun ke tahun.

Siapa yang mungkin mendapat masalah?

Hanya satu pembalap yang gagal lolos ke Indy 500 ke-108, dan dengan prosedur kualifikasi IndyCar yang memindahkan 12 teratas ke posisi terdepan hari Minggu dan tiga yang paling lambat — baris terakhir — ditambah entri tambahan apa pun hingga hari Minggu untuk kesempatan terakhir di sesi kualifikasi , kami memiliki sejumlah pengemudi yang terbangun dengan alasan kekhawatiran yang sah.

Merujuk pada daftar larangan ditarik, terjadi penurunan kecepatan tajam setelah Augustin Canapino finis di posisi ke-26. Kecepatan pembalap Argentina itu pada 231,909mph tampak seperti batas waktu karena delapan pembalap di bawahnya jelas berjuang untuk mendapatkan kecepatan di kualifikasi, dimulai dengan tandem RLL Pietro Fittipaldi (231,586mph) dan Graham Rahal (231,236mph).

Sato dari RLL cepat dan Christian Lundgaard dari RLL tidak buruk (peringkat 21), tetapi dengan kenangan akan pengalaman buruk tim di Indy 500 tahun lalu, mungkin terlalu dini bagi siapa pun di RLL untuk bernapas. Memiliki Fittipaldi di urutan ke-27 dan Rahal di urutan ke-28 tidaklah buruk, tetapi jaraknya terlalu dekat untuk kenyamanan setelah kecelakaan Rahal pada tahun 2023.

Linus Lundqvist dari Ganassi di urutan ke-29 harus menanggung akibatnya karena mengalami kecelakaan pada hari Kamis dan memiliki mobil yang tidak diperbaiki untuk melanjutkan perjalanan. Rekan senegaranya Marcus Ericsson menghadapi kendala yang sama seperti tim Andretti yang harus membuatkan mobil baru untuknya, dan seperti Lundqvist, berjam-jam memijat bodywork dan komponen mekanis mobil dasar mereka hilang ketika kecelakaan terjadi.

READ  Rincian lebih lanjut tentang lotere Deshaun Watson; Yang terbaru di Baker Mayfield

Connor Daly dari Dreyer & Reinbold Racing secara mengejutkan finis di posisi ke-31, dan dari sana, masalah kecepatan Ganassi muncul dengan Simpson di posisi ke-32. Fakta bahwa ia menjadi pembalap ketiga yang mengikuti kualifikasi bisa menjadi faktor utama yang mencegahnya terdegradasi ke LCQ.

Pembalap paling lambat adalah kejutan lainnya pada Katherine Legge dan Nolan Siegel dari Dale Coyne Racing, yang terlibat dalam kecelakaan parah dan akan bergabung dengan pembalap lain yang pernah mengalami kecelakaan dan terpaksa masuk ke mobil yang tidak optimal. Mobil Quinn telah melaju kencang di Indy sejak lama, yang membuat kehadiran mereka di posisi terbawah grafik semakin memprihatinkan.

Dengan hanya 30 menit latihan pagi untuk mendapatkan kembali kepercayaan dirinya dan menemukan kecepatan yang hilang, Siegel adalah satu-satunya pembalap yang memiliki target di punggungnya. Remaja itu penuh dengan bakat, dan dia harus menunjukkannya untuk bisa ambil bagian dalam pertunjukan pada hari Minggu.

Waspadai perubahan

Kami akan menutup topik terkait mesin lainnya, yaitu semua perubahan mesin yang kami lihat selama seminggu terakhir sejak Indy GP. Honda kehilangan dua mesin di mobil Ganassi Grand Prix dan Chevy mengganti dua mesin di mobil McLaren. Chevy menarik mobil McLaren lainnya – Larson sebagai tindakan pencegahan – dan Honda kehilangan dua lagi pada hari Jumat dengan dua mobil Ganassi lagi – Palo dan Simpson – dan perubahan pada Honda RLL No. 30 dari Fittipaldi seiring dengan berlanjutnya frekuensi kerblamos yang tinggi.

Jarang sekali kita melihat mesin mati di kualifikasi, namun jika dilihat dari kondisi yang berjalan, akan mengejutkan jika bisa melewati akhir pekan tanpa memerlukan perubahan lebih lanjut.