Februari 25, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Apa yang kamu ketahui minggu ini?

Apa yang kamu ketahui minggu ini?

Ukuran inflasi yang disukai The Fed akan menjadi rintangan utama bagi para pembeli pasar saham yang ingin melanjutkan reli baru-baru ini pada minggu depan.

Kamis pagi akan dirilis indeks pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) untuk bulan Oktober, dan para ekonom memperkirakan inflasi “inti” – ukuran pilihan The Fed – akan meningkat sebesar 3,5% per tahun pada bulan lalu.

Kalender ekonomi juga akan memuat informasi terkini mengenai aktivitas manufaktur, kepercayaan konsumen, dan harga rumah.

Di sisi institusional, laporan triwulanan diharapkan dari Salesforce (CRM), Snowflake (SNOW), Okta (OKTA), Dollar Tree (DLTR), Foot Locker (FL), Kroger (KR), dan Ulta Beauty (ULTA).

Saham-saham menutup pekan perdagangan yang diperpendek karena masa libur ini dengan nada tinggi, dengan drama kepemimpinan dalam laporan triwulanan terbaru OpenAI dan Nevada (NVDA) menarik sebagian besar perhatian investor. Tiga rata-rata utama menutup perdagangan tiga setengah hari dengan kenaikan sekitar 1%.

Inflasi menjadi fokus

Secara keseluruhan, minggu depan akan menjadi ujian bagi pasar saat ini, karena saham-saham berakhir pada hari Jumat menuju kenaikan bulanan terbaiknya dalam lebih dari setahun.

Pembacaan inflasi pada hari Kamis akan memberikan kesempatan terakhir bagi data ekonomi untuk menggagalkan narasi peningkatan ekuitas saat ini bahwa perekonomian AS mungkin menuju ke arah “soft landing,” di mana inflasi kembali ke target bank sentral sebesar 2% tanpa penurunan ekonomi yang tajam.

Data ekonomi terbaru telah menurun sejalan dengan lintasan ini, menyebabkan area pasar saham yang terpuruk seperti saham penny dan saham meme masuk ke dalam mode reli.

Data ini juga mengalahkan ekspektasi The Fed, dengan pasar kini hanya mengantisipasi kemungkinan 12% bahwa The Fed akan menaikkan suku bunganya lagi. Menurut data Grup CME.

READ  Jepang menghentikan perdagangan mobil bekas yang menguntungkan dengan Rusia

Para ekonom memperkirakan inflasi tahunan berdasarkan ukuran inflasi pilihan The Fed – pengeluaran konsumsi pribadi “inti” – akan mencapai 3,5% pada bulan Oktober. Selama bulan sebelumnya, para ekonom memperkirakan pengeluaran konsumsi pribadi “inti” akan meningkat sebesar 0,2%.

Dalam sebuah catatan kepada kliennya bulan ini, Michael Feroli, kepala ekonom AS di JPMorgan, mencatat bahwa kenaikan bulanan sebesar 0,2% ini “akan membuat kenaikan tahunan dalam jangka waktu 3 dan 6 bulan dalam ukuran ini sebesar 2,5% dan 2,6%,” yang merupakan jumlah yang jauh lebih besar. lebih dekat ke tingkat 2% yang ditetapkan oleh Federal Reserve. Target tersebut ditetapkan dibandingkan dengan kenaikan 12 bulan di bulan Oktober.

“Kenaikan tersebut cukup dekat dengan target inflasi The Fed sebesar 2% sehingga sebagian besar anggota FOMC kemungkinan akan puas dengan kebijakannya dan membiarkan aktivitas pasar tenaga kerja yang tenang menyelesaikan tugasnya untuk mengembalikan inflasi ke targetnya,” tambah Feroli. “Kami masih yakin langkah The Fed selanjutnya adalah menuju kebijakan yang lebih longgar, namun hal ini baru akan terjadi pada kuartal ketiga tahun 2024.”

Awal bulan ini, saham naik dan obligasi naik – mendorong imbal hasil lebih rendah – setelah CPI bulan Oktober menunjukkan inflasi terus melambat pada bulan lalu.

Perangkat lunak dan penjualan lunak

Di sisi korporasi, beberapa hasil kuartalan akan memberi investor pandangan lain mengenai kesehatan konsumen, keadaan permintaan perangkat lunak, dan apakah AI memberikan pengaruh bagi klien perusahaan-perusahaan ini.

Foot Locker, Ulta Beauty, dan Dollar Tree akan diawasi dengan ketat untuk mengetahui prospek liburan dan komentar mengenai apakah suku bunga yang lebih tinggi dan pasar tenaga kerja yang lemah mendorong konsumen untuk berdagang lebih rendah.

READ  Larangan daging dan "de-Brexit"? Prediksi bank untuk tahun 2023 "keterlaluan"

Panduan Salesforce untuk kuartal saat ini akan diteliti oleh Street, dengan analis di Goldman Sachs mencatat bahwa periode ini dimulai ketika pelanggan memutuskan pembaruan dan penambahan layanan tahun depan.

Analis Wall Street memperkirakan hasil perusahaan akan mengungkapkan bagaimana perusahaan yang membayar layanan cloud atau alat seperti Slack merespons kenaikan harga. Pembaruan mengenai permintaan produk AI Salesforce juga akan menjadi fokus.

“Pelanggan terus mengoptimalkan pembelanjaan, mengurangi jumlah rak, dan memprioritaskan program yang memberikan penciptaan nilai jangka pendek, sehingga menciptakan lingkungan permintaan yang menantang.” [Salesforce]“,” tulis analis Citi Tyler Radke dalam sebuah catatan kepada kliennya pada hari Rabu.

Hasil minggu depan untuk Workday, Intuit, Snowflake, dan Okta akan mencakup tema serupa.

Pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE) pada 02 November 2023 di New York City. (Foto oleh Spencer Platt/Getty Images) (Spencer Platt melalui Getty Images)

Kalender mingguan

Senin

Data ekonomi: Aktivitas manufaktur Fed Dallas (perkiraan -16, sebelumnya -19,2); Penjualan Rumah Baru, Oktober (perkiraan tahunan 723.000, sebelumnya 759.000); Penjualan Rumah Baru, Bulanan, Oktober (perkiraan -4.8%, sebelumnya +12.3%)

Keuntungan: Zscaler(ZS)

Selasa

Data ekonomi: Konferensi Kepercayaan Konsumen, November (diperkirakan 101, sebelumnya 102,6); S&P CoreLogic Case-Shiller, Indeks Harga Rumah Komposit 20 Kota, Bulanan, September (+0,9% diharapkan, +1,01% sebelumnya); Indeks Komposit S&P CoreLogic Case-Shiller dari Harga Rumah 20 Kota, YoY, September (+4,2% diharapkan, +2,16% sebelumnya)

Keuntungan: CrowdStrike (CRWD), Hewlett Packard Enterprise (HPE), Intuit (INTU), Hari Kerja (WDAY)

Rabu

Data ekonomi: Pengajuan Hipotek MBA, pekan yang berakhir 24 November (sebelumnya +3,0%); Persediaan Grosir MoM, Oktober (+0,2% sebelumnya); PDB Kuartal 3, Estimasi Kedua (+5,0% perkiraan tingkat tahunan, sebelumnya +4,9%); Konsumsi Pribadi Kuartal 3, Estimasi Kedua (+2,4% y/y diharapkan; +2,4% sebelumnya)

READ  Elon Musk, Tesla menyerang SEC karena pelecehan 'tanpa henti'

Keuntungan: Dollar Tree (DLTR), Foot Locker (FL), Five Below (FIVE), Hormel Foods (HRL), La-Z-Boy (LZB), Okta (OKTA), Petco (WOOF), Snowflake (SNOW), Salesforce (CRM), Rahasia Victoria (VSCO)

Kamis

Data ekonomi: Klaim pengangguran awal, minggu yang berakhir pada tanggal 25 November (perkiraan 218.000, sebelumnya 209.000); Klaim pengangguran terus berlanjut, pekan yang berakhir pada 18 November (perkiraan 1,87 juta, sebelumnya 1,84 juta); Penghasilan Pribadi, Bulanan, Oktober (+0,2% diharapkan, +0,3% sebelumnya); Belanja Pribadi, Bulanan, Oktober (+0,2% diharapkan, +0,7% sebelumnya); Inflasi PCE, Bulanan, Oktober (+0,1% diharapkan, +0,4% sebelumnya); Inflasi PCE, YoY, Oktober (+3,1% diharapkan, +3,4% sebelumnya); PCE “Inti”, Bulanan, Oktober diperkirakan (+0,2%, sebelumnya +0,3%); PCE “Inti”, YoY, Oktober diperkirakan (+3,5%; sebelumnya +3,7%)

Keuntungan: Akademi Olahraga dan Luar Ruang (ASO), Lot Besar (BESAR), Build-A-Bear (BBW), Cracker Barrel (CBRL), Dell (DELL), Kroger (KR), Marvell (MRVL), TD Bank (TD) , Kecantikan ULTA

Jumat

Berita ekonomi: PMI Manufaktur Global S&P AS, final bulan November (sebelumnya 49,4); Indeks Manufaktur ISM, November (diharapkan 47,7, sebelumnya 46,7)

Keuntungan: Bank Montreal (BMO)

Josh Schaeffer adalah reporter Yahoo Finance.

Klik di sini untuk analisis mendalam tentang berita dan peristiwa pasar saham terkini yang menggerakkan harga saham.

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance