Juni 16, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Apakah ada kebutuhan untuk platform baru, Elon Musk bertanya.  Setelah kritik terhadap kebebasan berekspresi di Twitter

Apakah ada kebutuhan untuk platform baru, Elon Musk bertanya. Setelah kritik terhadap kebebasan berekspresi di Twitter

Tesla Pendiri dan CEO Elon Musk Saya bertanya dengan keras Indonesia Apakah platform lain diperlukan, yang mendorong jutaan pengikutnya untuk memintanya membeli raksasa media sosial itu.

“Mengingat bahwa Twitter berfungsi sebagai ruang publik de facto untuk kota, kegagalan untuk mematuhi prinsip-prinsip kebebasan berbicara secara fundamental merusak demokrasi,” tulis Musk di Twitter pada hari Sabtu. “Apa yang perlu dilakukan?”

“Apakah platform baru diperlukan?” tanya Musk dalam posting blog berikutnya.

Tesla menjamu 15.000 orang untuk grand opening bulan depan di pabrik baru yang besar di Austin, Texas

79,1 juta pengikut Musk segera menuntut agar dia membeli Twitter sendiri atau membuat platform baru.

“Beli yang ini!!!” Cristina Buchou, sekretaris pers untuk Gubernur Republik Florida Ron DeSantis, menanggapi.

“Ya,” mantan analis CIA dan pembawa acara radio konservatif Buck Sexton mentweet. “Beli Twitter atau buat satu. Selamatkan negara dari paranormal Lembah Silikon ini.”

“Beli Twitter,” tulis pembawa acara radio Jason Rantz dalam sebuah tweet.

Elon Musk Tesla menari di pembukaan pabrik raksasa Berlin

Postingan asli Musk yang menanyakan kepada pengikutnya apa yang harus dilakukan tentang penyensoran di Twitter telah di-retweet lebih dari 10.000 kali dan disukai lebih dari 62.000 kali dalam satu jam setelah diposting.

Twitter telah dikritik secara luas selama bertahun-tahun oleh kaum konservatif yang mengatakan raksasa media sosial itu telah menyensor kebebasan berbicara, termasuk minggu ini ketika perusahaan menempatkan Stiker peringatan Pada artikel yang diterbitkan oleh The Federalist dikatakan “mungkin tidak aman”.

Twitter kemudian menghapus label peringatan dan mengatakan kepada Fox News Digital bahwa perusahaan telah “secara keliru” menandai postingan tersebut.

READ  S&P 500 berjangka turun menjelang musim pendapatan

Dapatkan bisnis FOX Anda saat bepergian dengan mengklik di sini

Twitter sebelumnya terlibat dalam upaya luas untuk menekan laporan New York Post di laptop Hunter Biden pada minggu-minggu terakhir pemilihan presiden 2020, yang divalidasi oleh New York Times minggu lalu.