Mei 29, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Arab Saudi membebaskan 13 Houthi, sementara Oman mencoba menengahi gencatan senjata baru  berita Houthi

Arab Saudi membebaskan 13 Houthi, sementara Oman mencoba menengahi gencatan senjata baru berita Houthi

Arab Saudi dan Houthi bertukar tahanan saat pejabat Oman tiba di Sanaa untuk melakukan pembicaraan guna mengakhiri konflik bertahun-tahun di Yaman.

Arab Saudi telah membebaskan lebih dari selusin tahanan Houthi menjelang pembebasan tahanan yang lebih luas yang disetujui oleh pihak-pihak yang bertikai, menurut juru bicara kelompok pemberontak Yaman.

Pembebasan pada hari Sabtu dilakukan ketika para pejabat Oman tiba di ibu kota Yaman, Sanaa, sebagai bagian dari upaya internasional untuk mengakhiri konflik Yaman yang telah berlangsung bertahun-tahun.

Abd al-Qadir al-Murtada, pejabat Houthi yang bertanggung jawab atas pembicaraan pertukaran tahanan dalam konflik Yaman, mengatakan di Twitter bahwa 13 tahanan Houthi telah tiba di Sanaa.

Dia mengatakan bahwa para tahanan dibebaskan sebagai ganti tahanan Saudi yang dibebaskan sebelumnya oleh Houthi.

Dia tidak mengatakan kapan pemberontak membebaskan tahanan Saudi itu.

Tidak ada komentar segera dari pemerintah Saudi.

Al-Murtada berkata, “Para tahanan yang dibebaskan hari ini dari penjara Saudi adalah bagian dari kesepakatan yang disepakati oleh PBB, dan Kamis depan… kesepakatan itu akan dilaksanakan sepenuhnya.”

Dia mengacu pada kesepakatan yang ditengahi PBB yang dibuat di Swiss bulan lalu yang mencakup pembebasan 887 tahanan.

Utusan khusus PBB untuk Yaman mengatakan perjanjian itu adalah salah satu dari banyak perkembangan yang mencerminkan gerakan untuk mengakhiri konflik delapan tahun yang telah menewaskan puluhan ribu orang dan menciptakan salah satu bencana kemanusiaan terburuk di dunia.

Konflik di Yaman dimulai pada 2014, ketika Houthi merebut Sanaa dan sebagian besar wilayah utara negara itu, menggulingkan pemerintah yang diakui secara internasional yang melarikan diri ke selatan dan kemudian mengasingkan diri di Arab Saudi.

READ  Kekuatan Badai Tropis Earl melemahkan Danielle di atas Samudra Atlantik

Langkah Houthi mendorong koalisi pimpinan Saudi untuk campur tangan beberapa bulan kemudian dalam upaya untuk mengembalikan kekuasaan pemerintah yang diakui secara internasional.

Konflik tersebut secara luas dilihat sebagai perang proksi antara Arab Saudi dan Iran.

Pembebasan tahanan terjadi ketika utusan Saudi dan Oman diharapkan bertemu di Sanaa untuk merundingkan gencatan senjata permanen dengan pejabat Houthi, berdasarkan kesepakatan gencatan senjata yang ditengahi PBB yang sudah kadaluarsa.

Kepala negosiator kelompok Houthi, Mohammed Abdul Salam, yang berbasis di Muscat, mengatakan di Twitter pada hari Sabtu bahwa dia telah tiba di Sanaa dengan delegasi Oman.

Saluran TV Al-Masirah yang dikelola Houthi melaporkan bahwa delegasi Saudi yang dipimpin oleh duta besar Saudi untuk Yaman, Mohammed bin Saeed Al-Jaber, akan mengunjungi Sanaa pada hari Minggu untuk juga mengadakan pembicaraan dengan Houthi.

Oman selama bertahun-tahun menjadi tuan rumah pembicaraan antara Houthi, yang didukung oleh Iran dan Arab Saudi.

Negosiasi ini – yang berlangsung paralel dengan upaya perdamaian PBB – telah mendapatkan momentum dalam beberapa pekan terakhir setelah Arab Saudi mencapai kesepakatan dengan Iran untuk memulihkan hubungan diplomatik di antara mereka setelah perselisihan selama tujuh tahun.

Perjanjian Iran-Saudi, yang diumumkan di Beijing pada 10 Maret, meningkatkan harapan penyelesaian konflik Yaman.