Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Artemis I Moon Meluncurkan Berita dan Video: Pembaruan Langsung NASA

Artemis I Moon Meluncurkan Berita dan Video: Pembaruan Langsung NASA

diatribusikan padanya…Marvin Smith/NASA

Agar astronot dapat mencapai bulan, mereka membutuhkan roket besar, dan Space Launch System adalah roket tersebut—roket paling kuat sejak Saturn V membawa astronot NASA ke bulan pada 1960-an dan 1970-an. Pesawat, menunggu peluncuran pada hari Rabu, akan memiliki ketinggian 322 kaki dan berat 5,5 juta pound ketika penuh bahan bakar.

Ini akan mampu mengangkat lebih dari 200.000 pound ke orbit rendah Bumi dan mengirim hampir 60.000 pound muatan ke Bulan. Kargonya untuk peluncuran ini adalah Orion, sebuah kapsul yang tidak berawak untuk penerbangan ini tetapi dapat membawa empat astronot.

Roket, yang dikenal sebagai SLS, menyerupai tangki eksternal yang diperpanjang yang digunakan oleh pesawat ulang-alik pensiunan, dan penguat samping yang membantunya masuk ke luar angkasa sangat mirip dengan mesin yang digunakan pesawat ulang-alik.

Ini dirancang: Untuk menyederhanakan pengembangan roket bulan barunya, NASA menggunakan kembali sebagian besar teknologi pesawat ulang-alik tahun 1970-an. Panggung tengah roket berdiameter 27,6 kaki seperti tangki luar pesawat ulang-alik tahun 1970-an, dan ditutupi dengan isolasi oranye yang sama.

Keempat mesin di tahap inti sama dengan mesin utama Space Shuttle. Tiga misi Artemis pertama benar-benar menggunakan mesin yang ditarik dari angkutan lama dan diperbarui. Karena tidak ada roket SLS yang akan digunakan lebih dari sekali, mesin pesawat ulang-alik NASA yang lebih tua akan habis setelah Artemis IV. Mesin baru akan dibutuhkan untuk Artemis V dan misi selanjutnya.

READ  SpaceX meluncurkan 4 astronot NASA setelah penerbangan pribadi

Penguat samping adalah versi yang lebih panjang dari yang digunakan pada penerbangan pesawat ulang-alik. Selama era pesawat ulang-alik, penguat serupa ditemukan dan digunakan kembali oleh NASA. Tetapi untuk Sistem Peluncuran Antariksa, yang akan diluncurkan hanya setahun sekali, badan tersebut memutuskan akan lebih mudah dan lebih ekonomis untuk memungkinkan penguat tenggelam ke laut dan menggunakan perangkat keras baru untuk setiap penerbangan.

Tahap kedua SLS, yang akan mendorong kapsul Orion ke Bulan setelah mencapai orbit rendah Bumi, pada dasarnya merupakan modifikasi dari yang digunakan di roket lain yang disebut Delta IV. Tahap kedua yang baru ditingkatkan akan digunakan untuk Artemis IV, membuat rudal lebih kuat.


Pesawat ruang angkasa Orion

Diagram yang menunjukkan berbagai komponen pesawat luar angkasa Orion.





modul KRU

Itu dapat menampung empat orang

Peluncuran sistem dibatalkan

Itu dapat membawa modul kru ke tempat yang aman jika ada keadaan darurat saat peluncuran

modul layanan

Ini memberikan tenaga dan daya dorong ke unit kru

melepaskan

sistem batal

Itu dapat membawa modul kru ke tempat yang aman jika ada keadaan darurat saat peluncuran

modul KRU

Itu dapat menampung empat orang

modul layanan

Ini memberikan tenaga dan daya dorong ke unit kru

modul KRU

Itu dapat menampung empat orang

Peluncuran sistem dibatalkan

Itu dapat membawa modul kru ke tempat yang aman jika ada keadaan darurat saat peluncuran

modul layanan

Ini memberikan tenaga dan daya dorong ke unit kru

READ  Hujan meteor Tau Herculids mungkin menerangi langit malam di atas Amerika Utara


Pengembangan kapsul kru Orion dimulai pada tahun 2006 sebagai bagian dari Constellation, program pra-bulan yang dimulai di bawah Presiden George W. Bush. Biaya konstelasi meroket, dan pemerintahan Obama berusaha untuk menghapusnya seluruhnya pada tahun 2010.

Namun, Kongres memberontak terhadap keputusan ini, yang menyebabkan kebangkitan Orion dan Ares V, roket angkut berat yang direncanakan untuk Constellation, dan konversi ke Space Launch System.

Kapsul Orion dirancang untuk perjalanan beberapa minggu ke luar angkasa jauh di luar orbit rendah Bumi. Ini berarti bahwa kendaraan, meski lebih besar dari kapsul Crew Dragon yang mengangkut astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, memiliki sedikit ruang di dalamnya untuk memberi ruang bagi sistem pendukung kehidupan yang lebih kuat.