Mei 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

AS memperingatkan agar tidak menanggapi kehadiran militer China permanen di Solomon

AS memperingatkan agar tidak menanggapi kehadiran militer China permanen di Solomon

SYDNEY/WASHINGTON (Reuters) – Delegasi tingkat tinggi AS bertemu dengan pemimpin Kepulauan Solomon pada Jumat dan memperingatkan bahwa Washington akan memiliki “keprihatinan besar dan akan menanggapi sesuai” langkah apa pun untuk membangun kehadiran militer permanen China di Pasifik. orang pulau.

Sebuah pernyataan Gedung Putih mengatakan bahwa Perdana Menteri Kepulauan Solomon, Manasseh Sogavari, meyakinkan delegasi kunjungan yang dipimpin oleh Koordinator Gedung Putih untuk wilayah Indo-Pasifik Kurt Campbell bahwa tidak akan ada pangkalan militer, tidak akan ada jangka panjang. kehadiran, dan tidak akan ada kemampuan untuk menunjukkan kekuatan di bawah perjanjian keamanan. dengan Cina.

Gedung Putih tidak memberikan indikasi apa tanggapan AS terhadap kemungkinan seperti itu, tetapi nadanya yang blak-blakan menunjukkan tingkat kekhawatiran AS yang menyebabkan pengiriman misi Campbell ke negara pulau terpencil itu minggu ini.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Jika langkah-langkah diambil untuk menetapkan kehadiran militer permanen de facto, kemampuan proyeksi kekuatan, atau fasilitas militer, delegasi telah mengindikasikan bahwa Amerika Serikat akan memiliki keprihatinan yang signifikan dan akan merespons sesuai dengan itu,” kata delegasi tersebut.

Amerika Serikat menegaskan bahwa mereka akan mengikuti perkembangan dengan berkonsultasi dengan mitra regional.

Pernyataan itu mengatakan delegasi AS menguraikan langkah-langkah spesifik yang akan diambil Washington untuk meningkatkan kesejahteraan penduduk Kepulauan Solomon, termasuk dengan mempercepat pembukaan kedutaan di sana, meningkatkan kerja sama dalam persenjataan yang tidak meledak, dan mengirim kapal rumah sakit Mercy untuk mengatasi masalah kesehatan. Dia mengatakan Washington akan memperkenalkan lebih banyak vaksin dan meningkatkan inisiatif iklim dan kesehatan.

Dia mengatakan kedua pihak memiliki “diskusi substantif” tentang perjanjian keamanan dengan China.

READ  Tujuh tewas dalam kebakaran di institut pertahanan Rusia Rusia

“Perwakilan Kepulauan Solomon mengindikasikan bahwa perjanjian tersebut hanya memiliki aplikasi domestik, tetapi delegasi AS mencatat bahwa ada potensi implikasi keamanan regional dari perjanjian tersebut, termasuk bagi Amerika Serikat, sekutu dan mitranya,” kata pernyataan itu.

Delegasi tersebut bertemu dengan Sugavari di ibu kota Solomon, Honiara, beberapa hari setelah Kepulauan Solomon dan China mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani pakta keamanan, meskipun ada gelombang seruan dari Washington dan sekutunya yang mendesak negara kepulauan itu untuk tidak melanjutkan kesepakatan yang mereka khawatirkan akan melebar juga. jauh. Pengerahan tentara Tiongkok di wilayah tersebut.

Kepulauan Solomon menempati posisi strategis di Samudra Pasifik dan merupakan tempat beberapa pertempuran paling berdarah di teater Perang Dunia II.

Mengabaikan kekhawatiran internasional, Sogavary mengatakan kepada parlemen pada hari Rabu bahwa kesepakatan itu tidak akan merusak perdamaian. Baca lebih banyak

Kedutaan Besar AS di Papua Nugini mengatakan Campbell membahas perjanjian keamanan dengan negara tetangga Fiji dan Papua Nugini sebelum kunjungannya ke Honiara.

Pejabat Australia mengatakan kunjungan Campbell kemungkinan mendorong China dan Kepulauan Solomon untuk menyatakan kesepakatan itu adalah kesepakatan akhir.

Sementara Sugavari telah mengesampingkan menjadi tuan rumah pangkalan militer China, sekutu AS Australia dan Selandia Baru telah menyatakan keprihatinan bahwa perjanjian itu akan mengganggu keamanan regional, memungkinkan kapal angkatan laut China untuk mengisi kembali Kepulauan Solomon.

Rincian lengkap tidak diungkapkan, tetapi perjanjian itu akan memungkinkan polisi China untuk melindungi proyek infrastruktur yang didanai oleh China setelah negara itu diguncang kerusuhan tahun lalu di mana empat orang tewas.

Pada hari Jumat, Sugavari bergabung dengan duta besar Tiongkok, Li Ming, dalam menyerahkan sebuah stadion atletik yang disumbangkan oleh Tiongkok, salah satu dari fasilitas olahraga senilai $120 juta yang dibayar Tiongkok untuk membantu Kepulauan Solomon menjadi tuan rumah Pesta Olahraga Pasifik 2023.

READ  Laporan MSNBC tentang konflik antara Rusia dan Ukraina menunjukkan kelompok bersenjata neo-Nazi Ukraina melatih warga sipil

Kepulauan Solomon mengubah hubungan diplomatik dari Taiwan ke Beijing pada 2019, dan Sogavari mengatakan dalam pidatonya pada upacara itu bahwa keputusan itu “menempatkan negara itu di sisi yang benar dalam sejarah.”

Lee membela perjanjian keamanan.

“Pembangunan dan keamanan adalah dua sisi mata uang yang sama. Tanpa keselamatan dan keamanan, negara tidak dapat menikmati pembangunan dan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Hal ini ditunjukkan dalam kerusuhan tahun lalu,” katanya dalam pidatonya.

Bagi Australia, perjanjian keamanan meningkatkan kemungkinan kehadiran militer China kurang dari 2.000 kilometer (1.200 mil) dari pantainya. Baca lebih banyak

Selandia Baru dan Tonga mengatakan mereka akan mengangkat masalah ini pada pertemuan para pemimpin Forum Kepulauan Pasifik mendatang, sementara Jepang berencana mengirim wakil menteri luar negerinya ke Kepulauan Solomon bulan ini, Kyodo News melaporkan.

Para ahli mengatakan Amerika Serikat akan memiliki beberapa pilihan menarik untuk menanggapi setiap langkah China menuju pembentukan kehadiran militer permanen di Kepulauan Solomon.

“Anda bisa memotong bantuan, yang akan mendorong Kepulauan Solomon ke pelukan China,” kata Din Cheng, pakar China di Heritage Foundation yang konservatif di Washington.

Derek Grossman, seorang analis pertahanan senior yang berfokus pada kawasan Indo-Pasifik untuk RAND Corporation, mengatakan Amerika Serikat juga dapat mempercepat peluang untuk membangun pangkalan di timur laut Australia untuk memantau pasukan China, atau melakukan lebih banyak patroli angkatan laut di wilayah tersebut.

“Itu tidak berarti bahwa tidak satu pun dari opsi ini akan berhasil. Mungkin tidak akan berhasil,” kata Grossman. “Saya pikir AS dan Australia jauh di belakang permainan di sini, dan China mencetak pijakan keamanan pertama mereka di Oseania.”

Pelaporan tambahan oleh Kirsty Needham di Sydney, David Bronstrom, Michael Martina dan Chris Gallagher di Washington; Diedit oleh William Mallard, Robert Percell dan Jonathan Otis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.