Oktober 2, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

AS memperingatkan China agar tidak mengubah perjalanan Pelosi yang diharapkan ke Taiwan menjadi 'krisis'

AS memperingatkan China agar tidak mengubah perjalanan Pelosi yang diharapkan ke Taiwan menjadi ‘krisis’

WASHINGTON – Amerika Serikat memperingatkan China pada Senin untuk tidak menanggapinya Perjalanan yang diantisipasi ke Taiwan oleh Ketua DPR Nancy Pelosi Dengan provokasi militer bahkan ketika para pejabat AS berusaha meyakinkan Beijing bahwa kunjungan semacam itu tidak akan menjadi yang pertama dari jenisnya dan tidak akan mewakili perubahan kebijakan apa pun terhadap kawasan tersebut.

Dengan meningkatnya ketegangan pada malam kedatangan Pelosi yang akan datang di Taipei, Gedung Putih mengatakan khawatir bahwa China mungkin akan menembakkan rudal ke Selat Taiwan, mengirim pesawat tempur ke zona pertahanan udara Taiwan atau mengatur kegiatan angkatan laut atau udara skala besar yang melintasi jalur konvensional. .

“Tidak ada alasan bagi Beijing untuk mengubah kunjungan potensial yang konsisten dengan kebijakan lama AS menjadi semacam krisis atau konflik, atau menggunakannya sebagai dalih untuk meningkatkan aktivitas militer agresif di atau sekitar Selat Taiwan,” kata John F. Juru bicara Dewan Keamanan Nasional mengatakan kepada wartawan. Dia menambahkan: “Sementara itu, tindakan kami tidak menimbulkan ancaman dan tidak membuka cakrawala baru. Tidak ada tentang kunjungan potensial ini – kunjungan yang mungkin, yang, kebetulan, memiliki preseden – akan mengubah status quo.”

Tetapi Beijing menjelaskan bahwa itu tidak diyakinkan. “Kami ingin mengatakan kepada Amerika Serikat sekali lagi bahwa China berdiri di sisinya, Tentara Pembebasan Rakyat China tidak akan pernah tinggal diam, dan China akan mengambil tanggapan tegas dan tindakan balasan yang kuat untuk mempertahankan kedaulatan dan integritas teritorialnya,” kata Zhao Lijian. , seorang juru bicara kementerian luar negeri mengatakan kepada wartawan. “Adapun langkah-langkahnya, jika Anda berani pergi, mari kita tunggu dan lihat.”

Kebuntuan atas kunjungan juru bicara itu telah meningkatkan ketegangan di kedua sisi Pasifik pada saat Amerika Serikat sudah sibuk membantu Ukraina melawan invasi Rusia. Bahkan ketika mereka berusaha menghindari konfrontasi di Asia pada hari Senin, Menteri Luar Negeri Anthony J. Pengiriman senjata senilai $550 juta ke Ukraina.

READ  Presiden Serbia petahana Vucic sedang bersiap untuk memenangkan masa jabatan kedua

Sementara pejabat militer, intelijen dan diplomatik yang memberi pengarahan kepada Pelosi sebelum keberangkatannya ke Asia memperingatkan bahwa persinggahan di Taiwan dapat memicu respons yang dapat lepas kendali, Presiden Biden menahan diri untuk tidak mendesaknya agar tidak menyimpang dari penghormatan terhadap statusnya. Sebagai kepala cabang pemerintahan yang terpisah dan sederajat.

di Panggilan telepon Dengan Presiden China Xi Jinping minggu lalu, Biden menjelaskan bahwa dia tidak memiliki kendali atas Pelosi dan, sebagai mantan anggota kongres lama, dia menghormati haknya untuk membuat keputusan sendiri. Tetapi para pejabat AS khawatir bahwa China tidak menerima bahwa dia tidak memiliki kekuatan untuk menghentikannya.

Mr Blinken menekankan hal itu pada hari Senin. “Juru bicara akan membuat keputusan sendiri tentang apakah akan mengunjungi Taiwan atau tidak,” katanya. Kongres adalah cabang pemerintahan yang independen dan setara. Keputusan sepenuhnya berbicara.

Ia menambahkan, anggota Kongres secara rutin berangkat ke Taiwan, termasuk awal tahun ini. “Jadi jika juru bicara memutuskan untuk berkunjung, dan China mencoba menciptakan semacam krisis atau meningkatkan ketegangan, semuanya akan berada di Beijing,” kata Blinken. “Kami mencari mereka, jika Anda memutuskan untuk berkunjung, untuk bertindak secara bertanggung jawab dan tidak terlibat dalam eskalasi apa pun di masa depan.”

Pelosi, yang tiba di Singapura pada hari Senin, belum secara resmi mengkonfirmasi rencananya untuk berhenti di Taiwan, dengan alasan masalah keamanan. Namun laporan lokal di Taiwan mengatakan para pejabat di sana telah mengatakan akan tiba pada Selasa malam atau Rabu pagi waktu setempat. Dia awalnya berencana untuk mengunjungi Taiwan pada bulan April tetapi membatalkan perjalanan itu setelah dia dinyatakan positif terkena virus corona.

Pejabat AS yang memantau laporan intelijen telah menjadi yakin dalam beberapa hari terakhir bahwa China sedang mempersiapkan semacam tanggapan bermusuhan – bukan serangan langsung ke Taiwan atau upaya untuk mencegat pesawat Pelosi, seperti yang ditakuti beberapa orang, tetapi pernyataan kekuatan militer yang telah melampaui bahkan konfrontasi agresif beberapa bulan terakhir. . Beberapa menunjuk ke krisis Selat Taiwan pada tahun 1995 dan 1996, ketika China meluncurkan rudal untuk mengintimidasi pulau otonom dan Presiden Bill Clinton memerintahkan kapal induk ke daerah tersebut.

READ  Kota Mykolaiv di Ukraina berada di bawah pemboman berat ketika Putin mengeluarkan ancaman "dengan kecepatan kilat"

Analis mengatakan konflik serupa bisa lebih berbahaya hari ini karena Tentara Pembebasan Rakyat jauh lebih kuat daripada dulu, sekarang dipersenjatai dengan rudal yang dapat menghancurkan kapal induk. Kekhawatirannya adalah bahwa bahkan jika tidak ada pertarungan yang disengaja, konfrontasi sesekali dapat dengan mudah lepas kendali.

“Ini adalah situasi yang sangat berbahaya, bahkan mungkin lebih berbahaya daripada di Ukraina,” kata Evan Medeiros, pakar China di Universitas Georgetown dan mantan penasihat Presiden Barack Obama di Asia. “Risiko eskalasi bersifat langsung dan signifikan.”

Di Gedung Putih, Kirby tidak mengatakan apakah badan intelijen AS telah mendeteksi indikasi konkret tindakan China, tetapi dia sangat spesifik dalam menguraikan kemungkinan tanggapan yang diharapkan Amerika Serikat.

Pejabat Gedung Putih secara pribadi Kekhawatiran yang diungkapkan Kunjungan Ny. Pelosi akan memicu siklus eskalasi berbahaya di Asia pada saat yang sama ketika Washington sudah sibuk membantu Ukraina melawan invasi Rusia. Sebagian besar kompleks industri militer AS sibuk mempersenjatai Ukraina, yang dapat menghambat upaya untuk meningkatkan pengiriman senjata ke Taiwan.

Kirby mengatakan para pejabat AS tidak selalu mengharapkan serangan oleh China sebagai tanggapan, tetapi memperingatkan bahwa demonstrasi kekuatan militer potensial dapat secara tidak sengaja meletus menjadi konflik. “Ini meningkatkan risiko salah perhitungan, yang dapat menyebabkan konsekuensi yang tidak diinginkan,” kata Kirby.

Dia tampaknya sangat ingin menyampaikan pesan ke Beijing bahwa kunjungan Nyonya Pelosi tidak boleh dianggap sebagai provokasi baru dari pihak Amerika Serikat karena dia tidak akan menjadi pembicara pertama yang pergi ke sana; Ketua DPR Newt Gingrich berhenti di Taiwan pada tahun 1997. Kirby telah berulang kali menekankan bahwa Amerika Serikat tetap berkomitmen pada kebijakan satu-China untuk tidak mengakui kemerdekaan Taiwan.

READ  Berita terbaru tentang perang antara Rusia dan Ukraina: pembaruan langsung

“Kami telah menjelaskan dengan sangat jelas jika Anda pergi – jika Anda pergi – itu bukan tanpa preseden,” katanya. “Ini bukan hal baru. Itu tidak mengubah apa pun.”

Sementara pejabat Gedung Putih memiliki sedikit harapan untuk menghalangi Beijing, mereka memilih untuk menguraikan tanggapan potensial China untuk meletakkan dasar geopolitik untuk provokasi agar tidak menjadi kejutan.

Tetapi bahkan jika mereka melewati konflik langsung tanpa eskalasi, para pejabat khawatir bahwa keretakan itu akan memicu sikap yang semakin tegas di pihak China, yang telah bergerak ke arah itu dalam beberapa bulan terakhir. Analis mengatakan Xi tidak bisa terlihat lemah dalam perjalanannya ke kaukus penting pada November ketika ia mencari masa jabatan ketiga.

Sama seperti kebijakan domestik Mr. Xi merupakan faktor, begitu pula kebijakan Biden dan Pelosi. Bahkan jika juru bicara ingin membatalkan pemberhentiannya di Taiwan, itu akan menjadi masalah di dalam negeri karena akan dianggap sebagai peredaan dengan kekuatan pembalasan. Partai Republik sangat vokal dalam mendorongnya untuk melakukan perjalanan terlepas dari kekhawatiran pemerintahan Biden.

Senator Marco Rubio, Republikan Florida, mengatakan China seharusnya tidak mendorong Amerika Serikat dalam perjalanannya. “Saya berdoa agar para pemimpin Partai Komunis China akan mengingat nasihat lama dan bijak,” tulis di Twittermengutip pepatah, “Ketika kemarahan muncul, pikirkan konsekuensinya.”

Dia menambahkan: “Kami mungkin memiliki perbedaan politik internal yang mendalam, tetapi kami akan menanggapi dengan persatuan yang tak terpisahkan jika kami diancam dari luar.”