Desember 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Asteroid yang memusnahkan dinosaurus juga menyebabkan tsunami global

Asteroid yang memusnahkan dinosaurus juga menyebabkan tsunami global

Mendaftar untuk buletin Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan luar biasa, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Ketika sebuah asteroid seukuran kota bertabrakan dengan Bumi 66 juta tahun yang lalu, itu memusnahkan dinosaurus dan mengirim gelombang tsunami yang mengerikan mengelilingi planet ini, menurut penelitian baru.

Asteroid itu, yang lebarnya sekitar 14 kilometer, meninggalkan kawah tumbukannya sekitar 62 mil (100 kilometer) di dekat Semenanjung Yucatan, Meksiko. Selain mengakhiri pemerintahan dinosaurus, pukulan langsung menyebabkan kepunahan massal 75% kehidupan hewan dan tumbuhan di planet ini.

Ketika asteroid bertabrakan, itu menyebabkan serangkaian peristiwa bencana. fluktuasi suhu global; Kolom aerosol, jelaga dan debu memenuhi udara; Kebakaran hutan dimulai ketika potongan-potongan material yang menyala meledak dari tumbukan dan kembali memasuki atmosfer dan menghujani. Dalam 48 jam, tsunami mengelilingi dunia – dan ribuan kali lebih aktif daripada tsunami modern yang disebabkan oleh gempa bumi.

Para peneliti berangkat untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang tsunami dan prevalensinya melalui pemodelan. Mereka menemukan bukti untuk mendukung temuan mereka tentang arah dan kekuatan tsunami dengan mempelajari 120 inti sedimen laut dari seluruh dunia. Sebuah studi rinci tentang hasilnya diterbitkan Selasa di jurnal Persatuan Geofisika Amerika maju.

Ini adalah simulasi global pertama dari tsunami yang disebabkan oleh Chicxulub yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah peer-review, menurut para penulis.

Menurut penelitian, tsunami cukup kuat untuk menciptakan gelombang yang menjulang setinggi lebih dari satu mil dan membersihkan dasar laut ribuan mil dari tempat asteroid itu menabrak. Ini secara efektif menghapus catatan sedimen tentang apa yang terjadi sebelum peristiwa itu, serta selama itu.

kata penulis utama Molly Ring, yang mulai mengerjakan studi ini sebagai mahasiswa baru dan menyelesaikan tesis masternya di University of Michigan.

Para peneliti memperkirakan bahwa tsunami itu hingga 30.000 kali lebih aktif daripada tsunami Samudra Hindia pada 26 Desember 2004, salah satu tsunami terbesar yang tercatat yang menewaskan lebih dari 230.000 orang. Energi dampak asteroid setidaknya 100.000 kali lebih besar dari letusan gunung berapi Tonga awal tahun ini.

Brandon Johnson, rekan penulis studi dan asisten profesor di Universitas Purdue, menggunakan program komputer besar yang disebut kode hidrolik untuk mensimulasikan 10 menit pertama efek Chicxulub, termasuk pembentukan kawah dan permulaan tsunami.

Dia memasukkan ukuran dan kecepatan asteroid, yang diperkirakan bergerak dengan kecepatan 26.843 mil per jam (43.200 kilometer per jam) ketika menabrak kerak granit dan perairan dangkal Semenanjung Yucatan.

Kurang dari tiga menit kemudian, batu, sedimen dan puing-puing lainnya mendorong dinding air menjauh dari dampak, mengirimkannya ke 2,8 mil (4,5 kilometer), menurut simulasi. Gelombang ini mereda saat bahan peledak jatuh kembali ke tanah.

Tetapi ketika puing-puing itu jatuh, itu membuat gelombang yang lebih kacau.

Sepuluh menit setelah tumbukan, gelombang berbentuk cincin setinggi hampir satu mil mulai melintasi lautan ke segala arah dari titik yang terletak 137 mil (220 kilometer) dari tumbukan.

Simulasi ini kemudian dimasukkan ke dalam dua model tsunami global yang berbeda, MOM6 dan MOST. Sementara MOM6 digunakan untuk memodelkan gelombang tsunami di laut dalam, MOST adalah bagian dari prakiraan tsunami di Pusat Peringatan Tsunami Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional.

Kedua model memberikan hasil yang kurang lebih sama, menciptakan garis waktu tsunami untuk tim peneliti.

Satu jam setelah tabrakan, tsunami menyebar dari Teluk Meksiko ke Atlantik Utara. Empat jam setelah tumbukan, ombak melewati jalur laut Amerika Tengah menuju Samudera Pasifik. Rute Amerika Tengah memisahkan Amerika Utara dan Selatan.

Grafik ini menunjukkan pergerakan kenaikan muka air laut pada tsunami 24 jam setelah tumbukan.

Dalam waktu 24 jam, gelombang memasuki Samudra Hindia dari kedua sisi setelah melintasi Pasifik dan Atlantik. Dalam 48 jam setelah tumbukan, gelombang tsunami besar telah mencapai sebagian besar pantai Bumi.

Arus bawah laut terkuat di jalur laut Atlantik Utara, Amerika Tengah dan Pasifik Selatan, melebihi 0,4 mph (643 meter per jam), cukup kuat untuk meniup sedimen ke dasar laut.

Sementara itu, Samudra Hindia, Pasifik Utara, Atlantik Selatan, dan Mediterania terlindung dari tsunami terburuk, dengan arus bawah laut yang lebih sedikit.

Tim menganalisis informasi dari 120 sedimen yang sebagian besar berasal dari proyek pengeboran laut ilmiah sebelumnya. Ada lebih banyak lapisan sedimen utuh di perairan yang terlindung dari amukan tsunami. Sementara itu, ada kesenjangan dalam catatan sedimen untuk Samudra Atlantik Utara dan Pasifik Selatan.

Para peneliti terkejut menemukan bahwa sedimen di pantai timur pulau utara dan selatan Selandia Baru sangat terganggu dengan banyak rongga. Pada awalnya, para ilmuwan percaya bahwa ini disebabkan oleh aktivitas lempeng tektonik.

Tetapi model baru menunjukkan bahwa sedimen itu langsung berada di jalur tsunami Chicxulub, meskipun berjarak 7.500 mil (12.000 km).

“Kami merasa bahwa endapan ini mencatat efek dari dampak tsunami, dan ini mungkin konfirmasi paling jelas tentang signifikansi global dari peristiwa ini,” kata Ring.

Sementara tim tidak memperkirakan dampak tsunami pada banjir pantai, model menunjukkan bahwa daerah pesisir di Atlantik Utara dan pantai Pasifik Amerika Selatan kemungkinan terkena gelombang lebih dari 32,8 kaki (20 meter) tingginya. Ombak tumbuh saat mendekati pantai, menyebabkan banjir dan erosi.

Penelitian di masa depan akan memodelkan tingkat banjir global setelah dampak dan sejauh mana dampak tsunami dapat dirasakan, menurut rekan penulis studi dan profesor fisika Universitas Michigan Brian Arbeck.

“Jelas, banjir terbesar terjadi paling dekat dengan lokasi tumbukan, tetapi gelombangnya mungkin sangat besar bahkan pada jarak yang sangat jauh,” kata Arbic.

READ  Sebuah hipotesis baru bagi para ilmuwan MIT tentang salah satu misteri sains terbesar