Mei 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Astronot bersiap untuk peluncuran pertama mereka

Astronot bersiap untuk peluncuran pertama mereka

Setelah tertunda selama bertahun-tahun, Boeing akhirnya bersiap untuk meluncurkan dua astronot NASA ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan menggunakan pesawat ruang angkasa Starliner.

Kapsul tersebut dijadwalkan lepas landas pada hari Senin pukul 22:34 ET, di atas roket Atlas V di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida. Astronot Barry “Butch” Wilmore dan Sunita Williams akan mengemudikan kendaraan Starliner pada penerbangan berawak perdananya – sebuah tes akhir yang penting sebelum NASA dapat mengizinkan Boeing melakukan penerbangan rutin ke dan dari stasiun luar angkasa untuk badan tersebut.

Taruhannya tinggi. Ini akan menjadi peluncuran pertama Boeing dengan manusia di dalam pesawat luar angkasanya, dan terjadi setelah penundaan bertahun-tahun, kemunduran teknis, dan pembengkakan anggaran besar-besaran. Jika berhasil, penerbangan ini akan memungkinkan Boeing untuk menantang dominasi SpaceX milik Elon Musk, yang telah mengangkut astronot NASA ke dan dari pos orbit sejak tahun 2020.

Pesawat luar angkasa kedua perusahaan tersebut dikembangkan di bawah Program Kru Komersial NASA, yang dibentuk setelah armada Pesawat Ulang-aliknya pensiun pada tahun 2011. Tujuannya: untuk mengkatalisasi dan membantu mendanai pembuatan kendaraan komersial baru yang mampu terbang ke dan dari dataran rendah Bumi. orbit.

Dalam konferensi pers pra-penerbangan minggu lalu, Wilmore mengatakan keselamatan adalah yang terpenting dan upaya peluncuran Starliner sebelumnya – baik tanpa awak maupun berawak – telah ditunda karena kapsulnya belum siap.

“Mengapa kami menganggap ini seaman mungkin? Kami tidak akan berdiri di sini jika kami tidak melakukan ini,” kata Wilmore kepada wartawan.

Namun, masih ada risiko yang melekat pada pesawat ruang angkasa atau roket baru.

“Apakah kita mengharapkan semuanya berjalan sempurna? Ini adalah penerbangan pesawat ruang angkasa manusia yang pertama,” kata Wilmore. Itu sebabnya kami melakukan ini. “Ini adalah uji terbang.”

READ  Ahli geologi telah menganalisis dengan cermat dua "titik" aneh yang ditemukan jauh di dalam Bumi
Astronot veteran NASA Butch Wilmore dan Sunita Williams akan menjadi orang pertama yang terbang dengan pesawat luar angkasa Boeing Starliner.Robert Markowitz/NASA

Rencananya para astronot akan berlabuh di stasiun luar angkasa keesokan harinya Habiskan sekitar satu minggu di sana sebelum kembali ke Bumi dan mendarat di lokasi pendaratan utama Starliner di White Sands Missile Range di New Mexico.

Meskipun para astronot NASA telah terbang selama bertahun-tahun dengan pesawat luar angkasa Crew Dragon SpaceX, badan tersebut tidak ingin bergantung pada satu perusahaan, kata McKenna Young, rekan proyek keamanan ruang angkasa di Pusat Studi Strategis dan Internasional di Washington, D.C.

“Memiliki opsi kedua ini sangat penting karena akan menambah redundansi dan fleksibilitas,” kata Young. “Dalam sistem luar angkasa, selalu ada redundansi, karena jika terjadi kesalahan, Anda ingin memastikan bahwa Anda memiliki cadangan.”

Starliner akan lepas landas di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida pada tahun 2022.Frank Michaud/NASA

Perjalanan Boeing menuju penerbangan berawak pertama ini penuh gejolak. Pada tahun 2019, debut pertama Starliner yang tidak berawak terhenti setelah gangguan perangkat lunak mencegah kapsul tersebut mencoba berlabuh dengan stasiun luar angkasa. Masalah katup bahan bakar selanjutnya menyebabkan beberapa penundaan sebelum Boeing berhasil menunjukkan pada tahun 2022 bahwa Starliner dapat berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional dan kembali ke Bumi.

Awal tahun ini, divisi penerbangan Boeing mendapat kecaman setelah sebuah panel meledak di tengah penerbangan pada salah satu pesawat 737 MAX 9 miliknya. Young mengatakan insiden besar ini telah meningkatkan pengawasan terhadap seluruh perusahaan dan kemungkinan meningkatkan risiko untuk penerbangan Starliner berikutnya.

“Peluncuran yang sukses akan menjadi pengingat yang sangat penting [Boeing’s] Kata kemampuan. “Mereka akan mampu menunjukkan bahwa mereka adalah operator yang andal, mampu menyelesaikan tugas-tugas sulit dan dapat terus berinovasi.”

READ  “Melampaui apa yang mungkin” - Teleskop Luar Angkasa Webb menemukan galaksi kuno yang misterius
Insinyur Boeing menguji desain kursi Starliner di Mesa, Arizona.Boeing

Young menambahkan bahwa tantangan yang dihadapi Boeing dalam mengembangkan kendaraan Starliner hingga saat ini menunjukkan betapa sulitnya penerbangan luar angkasa manusia.

“Saya pikir kita lupa karena kita sudah melakukan hal ini selama beberapa dekade, namun luar angkasa masih merupakan lingkungan yang sangat menantang,” katanya. “Sebenarnya sangat sulit untuk memulai dengan sukses.”

Williams mengatakan dia dan Wilmore yakin dengan program Starliner dan misi mereka yang akan datang.

“Kami merasa sangat aman dan nyaman saat pesawat luar angkasa ini terbang,” kata Williams kepada wartawan awal pekan ini. “Di sinilah kita seharusnya berada.”