September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Atlet angkat besi Olimpiade Indonesia Nurul Akmal meninggal setelah kembali ke rumah

Saat ini tahun 2021, dan sebagian orang masih menganggap malu secara fisik secara umum adalah hal yang lucu. Meskipun sudah ketinggalan zaman, bayangkan mengolok-olok seorang Olympian yang mewakili negara.

Nurul Akmal yang berlaga di kelas +87kg putri di Olimpiade Tokyo, kembali ke Indonesia pada Rabu malam bersama perwakilan negara lainnya. Diantaranya Gracia Polly dan Abriyani Rahayu, yang meraih medali emas di ganda putri, dan Anthony Sinisuka Jinding, yang meraih perunggu di tunggal putra bulu tangkis.

Saat Noorul berpose dengan buket bunga di depan fotografer dan jurnalis, dia mendengar seseorang berteriak “kurus” [in the team]“Untuk dia.

Sebuah klip dari acara tersebut tersebar luas di media sosial, memicu reaksi marah dari orang Indonesia. Banyak yang menunjukkan bahwa seseorang yang cukup kuat untuk mengangkat seorang pria dewasa dan mewakili bangsa di Olimpiade masih tunduk pada penghinaan fisik.

Dalam sebuah wawancara, Noorul mengatakan dia juga tahu tentang video dan orang yang berkomentar. Lifter berusia 28 tahun itu meyakinkan publik bahwa dia tidak terlalu terganggu dengan kata-kata tersebut, dan dia yakin itu dianggap lelucon.

“Jika ada yang mengomentari saya karena tidak berhijab, saya akan baik-baik saja. Kecuali mereka menghina saya, jangan mengolok-olok orang tua saya,” [because] aku benci [if they did] Dikatakan, “Noorul Katanya kemarin.

Noorul sepertinya mengerti betapa mengakarnya body shaming dalam budaya Indonesia, ia tidak perlu khawatir dengan hal-hal kecil. Dia mengatakan bahwa beberapa orang mengomentari posturnya yang kecil dibandingkan dengan atlet lain dalam angkat besi, yang dia akui sebagai fakta.

Namun, Noorul juga mengatakan bahwa tubuhnya ditemukan “sedih” ketika orang-orang mengolok-oloknya.

“Mereka tidak tahu apa perjuangan untuk mencapai posisi ini,” katanya.

Nurul, dari provinsi Aceh, menempati urutan kelima dari 14 lifter di divisinya. Dia berkompetisi di berbagai acara angkat besi sebelum Olimpiade di kategori +75 kg dan +90 kg.

READ  Muslim Indonesia merayakan Idul Fitri di tengah gelombang virus yang menghancurkan

Baca selengkapnya:

Menampilkan atlet berbikini tidak melanggar aturan penyiaran Indonesia: KPI

Poster ucapan selamat yang lezat oleh peraih medali emas Gracia Polly dan Abriani Rahayu dari politisi Indonesia mengeluarkan meme kreatif.

Berlangganan ini Podcast Kelapa Untuk berita populer dan budaya pop setiap hari Jumat dari Asia Tenggara dan Hong Kong!