April 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Audit sampah sungai 'tidak mewakili' kondisi sampah di Indonesia: Danone-Aqua merespons |  Berita |  Bisnis lingkungan

Audit sampah sungai 'tidak mewakili' kondisi sampah di Indonesia: Danone-Aqua merespons | Berita | Bisnis lingkungan

Bulan lalu, Aqua, merek air kemasan yang dibuat oleh raksasa barang konsumen Perancis Danone, menduduki peringkat teratas dalam peringkat pencemar plastik terbesar di Indonesia oleh Sungai Watch, sebuah organisasi nirlaba lingkungan yang mengumpulkan sampah dari sungai-sungai di Bali, tempat mereka berkantor pusat. Jawa Timur.

Peringkat tersebut tidak memberikan pertanda baik bagi Aqua, salah satu dari sedikit perusahaan bersertifikasi B Corp di Indonesia, yang mendukung upaya keberlanjutan, khususnya mengurangi sampah plastik dan mendukung ekonomi sirkular baru untuk plastik.

Karyanto Wibowo, direktur keberlanjutan Danone Indonesia, menutup Eco-Business Hasil audit sampah “tidak mewakili” kondisi pembuangan sampah di Indonesia karena Sungai Watch hanya meneliti area di mana perangkap sungai dipasang untuk menampung sampah.

Ia juga mencatat bahwa botol-botol bermerek Aqua hanya menyumbang sebagian kecil dari keseluruhan sampah yang dikumpulkan. Kantong plastik, pembalut wanita dan popok. Proporsi botol air yang dikumpulkan juga menurun dalam beberapa tahun terakhir – sebuah fakta yang tidak disorot dalam laporan tersebut, kata Vibowo.

Tahun depan, Danone yakin pada tahun 2025 akan mampu mencapai tujuan keberlanjutan yang sulit dicapai oleh perusahaan mana pun di Indonesia.

Wibowo mengatakan beberapa kendala formal harus diatasi terlebih dahulu, dengan infrastruktur pengumpulan dan daur ulang yang buruk, infrastruktur daur ulang yang belum berkembang, dan kurangnya bahan daur ulang yang “memperlambat” upaya perusahaan.

Dalam sesi tanya jawab ini, Wibowo menguraikan langkah-langkah yang diambil Danone untuk mengurangi jejak plastiknya di Indonesia, negara pencemar sampah plastik terbesar kedua di dunia.

A Sungai Watch adalah penelitian terbaruBotol air bermerek Aqua menyumbang seperempat dari seluruh botol polietilen tereftalat (PET) yang dibuang ke sungai-sungai di Indonesia, dan perusahaan tersebut dinyatakan sebagai pencemar plastik nomor satu di Indonesia. Apa tanggapan Danone terhadap temuan tersebut?

Ada beberapa hal yang ingin kami soroti terkait laporan ini. Pertama, DHasil audit sampah tidak mewakili kondisi pembuangan sampah di Indonesia. Sebab, Sungai Watch hanya melakukan audit sampah di sungai-sungai yang berada di beberapa wilayah Bali dan Banyuwangi untuk penelitian ini.

Jika dilihat dari laporannya, kemasan terkait produk aqua Itu berarti PET dan polipropilen (PP) – hanya 7 persen dari total sampah yang dikumpulkan. Sebagian besar sampah berupa plastik/kantong plastik fleksibel (20 persen) dan bahan sampah seperti pembalut wanita dan popok (31 persen) tidak diungkapkan secara spesifik.

Selain itu, kemasan yang sulit didaur ulang, seperti kemasan berlapis-lapis seperti tas sekali pakai, tidak mendapat perhatian khusus dalam laporan ini. Sayangnya, Danone telah diidentifikasi sebagai pencemar terbesar.

READ  Indonesia akan meningkatkan produksi batubara untuk mengisi kesenjangan pasokan Rusia, Energy News, ET Energy World

Laporan tersebut juga menunjukkan bahwa sampah yang dikumpulkan dari kemasan aqua mengalami penurunan dibandingkan tahun lalu, yang menunjukkan bahwa kami telah mengalami kemajuan dalam pengelolaan sampah pasca konsumen. Perkembangan ini kurang mendapat perhatian.

Mengapa Danone menjual dan memasarkan produk plastik di negara seperti Indonesia yang tidak memiliki infrastruktur pengelolaan sampah?

Permintaan konsumen terhadap air minum dalam kemasan semakin meningkat di Indonesia, didorong oleh masalah kesehatan. Karena konsumen telah memilih merek Danone-Aqua untuk hidrasi berkualitas sejak tahun 1973, kami adalah pemimpin pasar untuk air kemasan di Indonesia, dan kami sadar dan mengatasi dampak lingkungan kami.

Permasalahan sampah di Indonesia sangatlah kompleks. Indonesia UU Nomor Tahun 2008 18 Pemerintah kota berfokus pada pengelolaan limbah padat dan bertujuan untuk menghilangkan semua sampah terbuka pada tahun 2013. Namun hingga saat ini, Indonesia masih kesulitan untuk menerapkan undang-undang tersebut. Di Indonesia, 61 persen sampah plastik masih belum dikumpulkan dan 70 persennya tidak dikelola dengan baik. Undang-undang tersebut juga menyatakan bahwa pengelolaan sampah merupakan tanggung jawab bersama semua pihak, baik individu, masyarakat, dunia usaha, dan pemerintah.

Ada Danone-Aqua Kami telah melaksanakan program pengelolaan sampah sejak tahun 1993 sedang berupaya menuju 100 persen melingkar pada tahun 2025 dengan memulihkan lebih banyak plastik dari lingkungan dibandingkan yang kita gunakan, dan meningkatkan proporsi plastik daur ulang dalam botol kita menjadi 50 persen pada tahun 2025. Saat ini, 70 persen air kita disalurkan dalam wadah yang dapat dikembalikan dan digunakan kembali. Hal ini, menurut penelitian yang dilakukan oleh Universitas LPEM di Indonesia, telah mencegah penggunaan 770.000 ton plastik murni.

Kami juga menawarkan berbagai produk dengan pilihan kemasan standar. Misalnya, Aqua Life seluruhnya terbuat dari bahan daur ulang dan 100 persen dapat didaur ulang. Kami menawarkan pilihan kemasan ringkas yang 100 persen dapat didaur ulang, botol kaca yang dapat dikembalikan, dan Aqua Cube tanpa sedotan atau label.

Melalui kampanye #BijakBerplastik (“Plastik Bijaksana”) yang kami luncurkan pada tahun 2018, kami juga telah mengembangkan inisiatif pendidikan untuk mengintegrasikan pengelolaan sampah ke dalam kurikulum sekolah dasar, sementara seri pendidikan Sampah Saya, Tanggung Jawab Saya (SAMTAKU) memberikan pendidikan pengelolaan sampah. Untuk anak kecil.

Kami tahu masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan kami berkomitmen untuk membuat perbedaan positif. Tidaklah bijaksana untuk menempatkan tanggung jawab hanya pada produsen; Upaya pengelolaan sampah hanya bisa berhasil jika dilakukan secara kolaboratif dan melibatkan pemerintah serta konsumen dan produsen.

READ  Garis Besar Prioritas Pasar Modal untuk OJK 2022

Pada tahun 2018, Danone berjanji untuk meningkatkan proporsi plastik daur ulang menjadi 50 persen pada tahun 2025. Seberapa dekat perusahaan untuk mencapai tujuan ini?

Seluruh botol Danone-Aqua 100 persen dapat didaur ulang dan saat ini dibuat dengan hingga 25 persen PET daur ulang (rPET). Kami telah berjanji Menghilangkan penggunaan plastik sekali pakai yang tidak perlu seperti stempel plastik dan meningkatkan proporsi plastik daur ulang dalam botol kami hingga 50 persen [by 2025] Menurut rencana.

Namun, kita tahu bahwa tindakan sukarela yang dilakukan oleh masing-masing organisasi tidaklah cukup dan hanya bisa menjadi bagian dari solusi. Kami mengamati hambatan sistemik yang harus diatasi untuk mencapai ekonomi sirkular, seperti infrastruktur pengumpulan dan daur ulang yang belum berkembang, infrastruktur daur ulang yang belum berkembang, dan kurangnya bahan daur ulang memperlambat upaya kami.

Penghalang Sungai Sungai Watch di Indonesia. Seperempat dari seluruh botol PET yang dibuang ke sungai-sungai di Indonesia adalah merek Aqua. Gambar: Jam Tangan Sungai

Danone juga berjanji untuk menghilangkan lebih banyak plastik dari lingkungan dibandingkan yang digunakannya pada tahun 2025. Bagaimana penentuan ini terjadi? Menurut seorang pendaur ulang di Indonesia, Aqua sedang mencari opsi untuk mendukung infrastruktur pengumpulan sampah, “tetapi dengan kapasitas yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan yang diproduksi perusahaan”.

Kami bekerja sama dengan para pemangku kepentingan untuk membangun ekosistem daur ulang yang inklusif dan memperkuat infrastruktur pengumpulan sampah di Indonesia. Setara dengan Veolia Services Indonesia dan Namasindo Plas, wIni mendukung enam pusat daur ulang di Tangsel, Bali, Bandung dan Lombok, 10 pusat pengumpulan plastik dan 20 pusat pemilahan, penyortiran, pengelompokan dan pemanfaatan sampah plastik di Indonesia.

Kami juga mendukung jaringan bank sampah komunitas dan bekerja sama dengan hampir 8.000 pemulung di seluruh Indonesia. Sebagai hasil dari upaya ini, kini 22.000 ton sampah plastik dapat dikumpulkan setiap tahunnya. Kami berharap dapat mencapai tujuan kami dalam memulihkan lebih banyak plastik daripada yang kami gunakan pada tahun 2025.

Kami setuju bahwa ini adalah awal dari perjalanan kami dan kami perlu meningkatkan upaya kami untuk meningkatkan koleksi. Namun, kami yakin kemajuan kami signifikan, terutama jika dibandingkan dengan perusahaan lain.

Bagaimana keterlibatan Danone dalam pengembangan undang-undang Extended Producer Responsibility (EPR) di Indonesia? Bagaimana keyakinan perusahaan bahwa EPR akan memberikan hasil terbaik di Indonesia dalam mengurangi polusi plastik?

Danone Indonesia adalah anggota pendiri PRAISE [short for Packaging and Recycling Association for Indonesia’s Sustainable Environment, it is an organisation set up in 2020 to ramp up recycling and plastic reduction efforts in Indonesia] Bekerja sama dengan Coca-Cola Indonesia, Indofood Sukses Makmur, Nestle Indonesia, Tetra Pak Indonesia, Yayasan Unilever Indonesia. PRAISE bertujuan untuk mengembangkan model sistem pengelolaan sampah kolaboratif atau yang kami sebut dengan Extended Stakeholder Responsibility atau ESR.

READ  Pertandingan melawan Red Sparks melawan olahraga Indonesia: Menteri

Selain itu PRAISE, Organisasi Pemulihan Kemasan Indonesia [IPRO, a non-profit linked to PRAISE set up in 2020] Bertujuan untuk meningkatkan koleksi kemasan bekas. IPRO diharapkan dapat menjadi landasan bagi proyek EPR yang sedang dibangun di Indonesia.

Danone mendukung perjanjian hukum yang mencakup seluruh siklus hidup plastik mulai dari produksi hingga pembuangan. Dari sudut pandang Danone, apa kunci agar kesepakatan plastik ini berhasil?

PBB tentang Plastik Perjanjian ini merupakan peluang bersejarah untuk mengatasi hambatan sistemik terhadap sirkularitas plastik, termasuk sistem pengumpulan, infrastruktur penggunaan kembali, dan ketersediaan bahan daur ulang.

Kami percaya perjanjian ini mempunyai potensi untuk menyelaraskan kebijakan dan tindakan nasional menuju strategi global bersama untuk mengatasi polusi plastik. Kami menyerukan kepada pemerintah untuk mengembangkan perjanjian ambisius yang memberikan kerangka kebijakan internasional yang tepat dan menciptakan kondisi bagi investasi yang diperlukan di bidang infrastruktur, inovasi dan keterampilan.

Hal ini berarti bahwa negara-negara harus mengadopsi strategi bersama untuk mengurangi ketergantungan pada plastik murni, mengadopsi standar yang selaras untuk desain produk dan sistem daur ulang, serta memastikan pendanaan yang memadai untuk transisi menuju ekonomi sirkular.

Perjanjian tersebut harus mencakup mekanisme pendukung untuk implementasi yang efektif, sehingga memungkinkan solusi disesuaikan dengan kondisi lokal. Tanpa keselarasan tersebut, kesepakatan dapat dirusak oleh kebijakan dan praktik yang tidak konsisten.

Bagaimana posisi Danone mengenai pajak global atas plastik untuk mengurangi polusi?

Kami percaya bahwa penerapan kebijakan EPR yang kuat memiliki potensi lebih besar untuk mengurangi limbah kemasan dan polusi plastik dibandingkan dengan pajak cukai plastik. Berbeda dengan dana yang dipungut dari cukai plastik, EPR membebankan pagar cincin untuk pengelolaan dan daur ulang sampah. EPR yang optimal berlaku untuk semua perusahaan pengemasan di pasar, menciptakan keseimbangan bagi perusahaan dan meningkatkan total dana kontribusi.

Wawancara ini telah diedit untuk kejelasan dan singkatnya