Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Badai Beryl melewati Kepulauan Cayman menuju Meksiko: Pembaruan langsung

Badai Beryl melewati Kepulauan Cayman menuju Meksiko: Pembaruan langsung

Dalam peringatan besar lainnya mengenai musim topan Atlantik yang akan datang, Badan Kelautan dan Atmosfer Nasional pada hari Kamis memperkirakan tahun ini akan terjadi 17 hingga 25 siklon tropis, jumlah terbesar yang pernah diperkirakan terjadi pada bulan Mei di Samudera Atlantik.

Perkiraan NOAA ini bergabung dengan lebih dari selusin perkiraan terbaru lainnya dari para ahli di universitas, perusahaan swasta, dan lembaga pemerintah lainnya yang… Mereka memperkirakan kemungkinan terjadinya 14 badai atau lebih Musim ini; Banyak yang meminta lebih dari 20.

Rick Spinrad, Administrator Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional, mengatakan: Konferensi pers Kamis pagi Ahli meteorologi badan tersebut yakin delapan hingga 13 badai yang disebutkan di atas bisa menjadi badai, yang berarti badai tersebut akan membawa angin dengan kecepatan setidaknya 74 mph. Badai ini mungkin mencakup empat hingga tujuh badai besar – Kategori 3 atau lebih tinggi – dengan kecepatan angin setidaknya 111 mph.

Puing-puing bekas Badai Idalia di Big Bend, Florida, Agustus lalu. Badai Idalia adalah salah satu badai terkuat tahun 2023.kredit…Zach Whitman untuk The New York Times

Menurut Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional, ada 85 Kemungkinan 10% musim di atas normal dan 10% kemungkinan musim mendekati normal, dengan Peluang musim di bawah normal adalah 5%. Jumlah rata-rata badai yang terjadi pada musim badai Atlantik adalah 14, termasuk tujuh badai dan tiga badai besar.

Meskipun hanya dibutuhkan satu badai dalam satu musim di bawah rata-rata untuk menghancurkan suatu komunitas, kondisi yang menguntungkan untuk terjadinya hampir dua kali lipat jumlah badai membuat Amerika Utara lebih mungkin mengalami badai tropis atau lebih buruk lagi, badai besar.

READ  Bagaimana wajah Brittney Grenier menyesuaikan diri dengan kehidupan di sini? Mantan tahanan memberikan bukti.

Ada 21 entri dalam daftar resmi nama badai untuk tahun ini. Dari Alberto hingga WilliamJika daftar ini habis, Layanan Cuaca Nasional akan melanjutkan Daftar nama alternatifIni adalah sesuatu yang hanya dilakukan dua kali dalam sejarahnya.

Pemandangan kehancuran pasca Badai Ian di Pantai Fort Myers, Florida, pada tahun 2022.kredit…Damon Musim Dingin/The New York Times

NOAA biasanya mengeluarkan perkiraan pada bulan Mei dan kemudian memperbarui perkiraan pada bulan Agustus. Sebelum hari Kamis, perkiraan teratas NOAA adalah untuk bulan Mei 2010, ketika memperkirakan 14 hingga 23 badai bernama; Tahun itu, 19 badai akhirnya terbentuk sebelum akhir musim. Pada tahun 2020, perkiraan bulan Mei menyebutkan 13 hingga 19 nama badai, namun perkiraan terbaru untuk bulan Agustus bahkan lebih tinggi lagi, dengan 19 hingga 25 nama badai. Musim itu akhirnya menyaksikan 30 badai bernama.

Prakiraan badai tahun ini sangat agresif karena perkiraan kondisi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Ketika para ahli meteorologi menantikan dimulainya musim secara resmi pada tanggal 1 Juni, mereka melihat kondisi umum yang belum pernah terjadi dalam catatan sejak pertengahan abad ke-19: rekor suhu air yang tinggi di Samudera Atlantik dan kemungkinan pembentukan “La Pola cuaca Nina”.

Dengan tidak adanya contoh kondisi seperti itu di masa lalu, para peramal cuaca yang mencoba memprediksi musim yang akan datang hanya dapat melakukan ekstrapolasi dari anomali masa lalu, kata Brian McNoldy, peneliti di Universitas Miami yang berspesialisasi dalam pembentukan badai.

Para ahli mengkhawatirkan kenaikan suhu laut.

“Saya pikir semua sistem sudah siap menghadapi musim yang sangat aktif,” kata Phil Klotzbach, pakar prakiraan badai musiman di Colorado State University.

READ  Pengadilan Belanda menghentikan ekspor suku cadang jet tempur F-35 ke Israel karena perang Gaza: NPR

Wilayah kritis di Samudera Atlantik, tempat terbentuknya badai, sudah mengalami suhu hangat yang tidak normal menjelang musim ini. Sebelumnya, Benjamin Kirtman, seorang profesor ilmu atmosfer di Universitas Miami, menggambarkan kondisi tersebut sebagai “belum pernah terjadi sebelumnya”, “mengkhawatirkan”, dan “anomali yang melampaui batas.”

Selama satu abad terakhir, suhu meningkat secara bertahap. Namun tahun lalu, yang membuat para ilmuwan kecewa karena suhu air meningkat lebih cepat di wilayah Samudera Atlantik, tempat terjadinya sebagian besar badai. Wilayah ini, mulai dari Afrika Barat hingga Amerika Tengah, tahun ini lebih panas dibandingkan sebelum dimulainya musim badai tahun lalu, yang menghasilkan dua puluh nama badai.

Suhu di Samudera Atlantik saat ini mengkhawatirkan karena berarti lautan siap menyediakan bahan bakar tambahan untuk badai apa pun yang terjadi. Bahkan jika permukaan mendingin secara tiba-tiba, suhu bawah permukaan, yang juga jauh lebih tinggi dari rata-rata, diperkirakan akan dengan cepat memanaskan kembali suhu permukaan.

Temperatur yang tinggi ini mungkin menyediakan energi yang dibutuhkan untuk membentuk badai – dan membantu mempertahankannya. Kadang-kadang, jika tidak ada kondisi cuaca lain yang menghambat pertumbuhan badai, badai tersebut dapat meningkat lebih cepat dari biasanya, dan berubah menjadi badai dalam waktu kurang dari sehari.

Selain penurunan tajam El Niño pada awal Mei, suhu tinggi juga meningkatkan keyakinan di kalangan peramal cuaca bahwa akan ada jumlah badai yang sangat besar pada musim badai ini.

Berakhirnya El Niño dan kemungkinan munculnya La Niña meningkatkan kepercayaan terhadap prakiraan cuaca.

Fenomena El Niño disebabkan oleh perubahan suhu di Samudera Pasifik, dan mempengaruhi pola cuaca di seluruh dunia. Jika kuat, biasanya menghambat perkembangan dan pertumbuhan badai. Tahun lalu, suhu Samudera Atlantik yang hangat berhasil melemahkan pengaruh El Niño. Jika fenomena El Niño mereda, seperti perkiraan para ahli meteorologi, maka tidak akan ada hal yang mengganggu musim kali ini.

READ  Pemberhentian pertama Samsung: Biden mempromosikan kerja sama dengan pembuat chip Korea Selatan dalam perjalanan Asia

Ahli meteorologi yang berspesialisasi dalam pasang surut El Niño, termasuk Michel Le Herrio dari Pusat Prediksi Iklim Layanan Cuaca Nasional, merasa sangat yakin bahwa El Niño tidak hanya akan mereda, tetapi juga ada kemungkinan besar – 77% – bahwa La Niña akan terbentuk puncak musim badai.

Dia mengatakan sistem ini mungkin akan berubah menjadi sebuah hal yang tidak terduga, tetapi pada titik ini di musim semi, segala sesuatunya berkembang seperti yang diharapkan oleh para ahli meteorologi. Pola cuaca yang disebabkan oleh fenomena La Nina seharusnya sudah membuat mereka menantikan tahun di atas rata-rata. Potensi terjadinya La Niña, ditambah dengan rekor suhu permukaan laut pada musim badai ini, diperkirakan akan menciptakan lingkungan yang kuat pada tahun ini sehingga badai dapat terbentuk dan semakin intensif.