Januari 30, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Badan Energi Internasional memperingatkan bahwa Rusia bisa kehilangan 30% dari produksi minyaknya dalam beberapa minggu

Badan Energi Internasional memperingatkan bahwa Rusia bisa kehilangan 30% dari produksi minyaknya dalam beberapa minggu

Badan Energi Internasional memperingatkan, hari ini, Rabu, bahwa eksportir minyak mentah terbesar kedua di dunia mungkin harus mengurangi produksi sebesar 3 juta barel per hari pada bulan April, karena perusahaan minyak besar, perusahaan perdagangan dan perusahaan pelayaran terus berlanjut. menghindari ekspor mereka Dan permintaan di Rusia menurun. Rusia memompa sekitar 10 juta barel minyak mentah per hari, Sekitar setengahnya diekspor sebelum mereka menginvasi Ukraina.

“Implikasi dari kemungkinan hilangnya ekspor minyak Rusia ke pasar dunia tidak dapat diremehkan,” kata Badan Energi Internasional dalam laporan bulanannya. Dia menambahkan bahwa krisis dapat membawa perubahan yang langgeng di pasar energi.

Kanada, Amerika Serikat, Inggris, dan Australia telah melarang impor minyak Rusia, yang mempengaruhi hampir 13% ekspor Rusia. Tetapi langkah oleh perusahaan minyak besar dan bank global untuk berhenti berbisnis dengan Moskow setelah invasi memaksa Rusia untuk menawarkan minyak mentahnya dengan diskon besar-besaran.

Perusahaan-perusahaan minyak besar Barat meninggalkan usaha patungan dan kemitraan di Rusia, dan menghentikan proyek-proyek baru. Uni Eropa pada Selasa mengumumkan larangan investasi di industri energi Rusia.

Badan Energi Internasional, yang memantau tren pasar energi untuk negara-negara terkaya di dunia, mengatakan kilang sekarang berebut untuk menemukan sumber pasokan alternatif. Mereka mungkin harus menguranginya saat konsumen global terkena harga bensin yang lebih tinggi.

Sejauh ini, ada beberapa tanda-tanda kelegaan. Arab Saudi dan Uni Emirat Arab adalah dua produsen dengan kapasitas cadangan yang signifikan. Kedua negara adalah bagian dari aliansi OPEC+ yang beranggotakan 23 negara, yang juga termasuk Rusia. OPEC+ telah meningkatkan produksi kolektifnya sebesar 400.000 barel per hari dalam beberapa bulan terakhir, tetapi sering gagal untuk mencapai tujuannya sendiri.

Duta Besar UEA untuk Amerika Serikat mengatakan pekan lalu bahwa negaranya mendukung pemompaan lebih banyak, tetapi pejabat lain sejak itu mengatakan pihaknya berkomitmen pada kesepakatan OPEC+. Menurut Badan Energi Internasional, baik UEA maupun Arab Saudi belum menunjukkan “kesediaan untuk memanfaatkan cadangannya.”

READ  Laporan pekerjaan Agustus yang kuat membuat kenaikan suku bunga Fed besar-besaran di atas meja pada bulan September

“Ketidakmampuan jangka panjang blok itu untuk memenuhi kuota yang disepakati, sebagian besar karena masalah teknis dan kendala kapasitas lainnya, telah menyebabkan penurunan tajam dalam stok global,” kata IEA. Badan tersebut memperingatkan bahwa jika produsen utama tidak mengubah arah dan membuka keran lebih luas, pasar global akan kekurangan pasokan pada kuartal kedua dan ketiga tahun 2022.

Barat berusaha membujuk Arab Saudi dan UEA untuk mengubah arah. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson akan mengunjungi Teluk pada hari Rabu untuk membahas cara-cara untuk meningkatkan tekanan diplomatik dan ekonomi di Rusia dengan para pemimpin kedua negara.

Pemerintah Inggris mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa para pemimpin diharapkan untuk membahas “upaya untuk meningkatkan keamanan energi dan mengurangi volatilitas harga energi dan pangan.”

pasar liar

Pasar energi global sangat fluktuatif setelah invasi Rusia.

Lebih dari seminggu yang lalu, minyak mentah Brent melonjak di atas $139 per barel. Analis memperingatkan bahwa harga bisa mencapai $ 185, kemudian $ 200, karena para pedagang menghindari minyak Rusia, menaikkan inflasi dan meningkatkan tekanan pada ekonomi global.

Tetapi telah terjadi pembalikan yang cepat sejak saat itu. Minyak mentah berjangka Brent, patokan global, telah turun hampir 30% dari puncaknya. Mereka menetap di bawah $100 per barel untuk pertama kalinya bulan ini setelah kehilangan 6,5 persen lagi pada hari Selasa.

Krisis dapat membantu membawa perubahan besar pada pasar energi global.

Pasokan tambahan pada akhirnya dapat datang dari Iran dan Venezuela jika Amerika Serikat dan sekutunya mengurangi sanksi terhadap kedua negara. Pembicaraan tentang kesepakatan nuklir dengan Iran tampaknya telah terhenti, tetapi kesepakatan masih dapat dicapai.

Pekan lalu, Uni Eropa menguraikan rencana untuk mengurangi impor gas dari Rusia tahun ini dengan mencari pemasok alternatif, mempercepat transisi ke energi terbarukan, mengurangi konsumsi melalui peningkatan efisiensi energi dan memperpanjang umur pembangkit listrik tenaga batu bara dan nuklir.

Sementara itu, Arab Saudi sedang dalam pembicaraan dengan Beijing untuk menentukan harga sebagian dari penjualan minyaknya dalam yuan The Wall Street Journal melaporkan, Selasa. Ini akan merusak dominasi dolar AS di pasar energi global dan memperdalam hubungan Riyadh di timur.

Mark Thompson dan Julia Horowitz berkontribusi pada laporan tersebut.