Desember 7, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bagaimana Indonesia dan Singapura Dapat Memperdalam Kerjasama Energi Terbarukan – Kedutaan Besar

Tonggak utama dalam kerjasama energi terbarukan bilateral antara Indonesia dan Singapura telah terjadi antara kedua negara. Percaya diri Untuk meningkatkan kerja sama mereka selama Pekan Energi Internasional Singapura 2020. Setahun kemudian, kedua pemerintah membuat janji itu melalui usaha patungan bertinta Perjanjian untuk bekerja sama dalam pengembangan ladang surya berbasis darat dan terapung.

Diharapkan akan beroperasi pada tahun 2024, dengan pembangkit listrik tenaga surya yang terletak di Pulau Bulan, sebuah pulau kecil di selatan Batam dan sumber tradisional ekspor daging babi ke Singapura. Selain itu, pembangkit listrik tenaga surya terapung akan didirikan di Bendungan Duriangkong di Badam. Konsorsium bertujuan untuk menghasilkan setidaknya 0,8 gigawatt karbon offset atau seperlima dari target impor energi bersih Singapura saat ini pada tahun 2035. Listrik yang dihasilkan dari pembangkit listrik tenaga surya akan dikirim ke Singapura melalui kabel bawah laut.

Kerjasama energi menunjukkan komitmen bilateral kedua negara dalam menjajaki integrasi energi lintas terbarukan.

Antara produk strategis dan pasar

Tetangga dekat Indonesia dan Singapura telah menikmati kerjasama jangka panjang di sektor energi. Hubungan adalah Saling bergantung Salah satunya, Singapura mengandalkan Indonesia untuk memasok gas alam melalui pipa submersible sambil mengimpor produk minyak dan petrokimia olahan dari Singapura.

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Karena kurangnya sumber daya hidrokarbon Singapura, impor minyak mentah dan gas alam penting untuk menopang pertumbuhan ekonominya. Pada tahun 2020, negara-kota tersebut mengimpor 93 persen kebutuhan energinya dalam bentuk produk minyak bumi, sementara itu mengimpor 6,5 persen gas alamnya.

Meski dikerdilkan oleh impor minyak mentah Singapura, gas alam merupakan sumber dari 95 persen kebutuhan listriknya. Untuk alasan ini, pasokan reguler gas alam melalui pipa dari Indonesia penting untuk stabilitas pasokan listrik dan menyoroti pentingnya Indonesia bagi Singapura.

READ  Indonesia memblokir Yahoo, Paypal, situs game karena pelanggaran lisensi

Padahal, Indonesia memiliki sumber daya alam yang melimpah. Selain potensi energi terbarukan yang berkembang di negara ini, listrik dihasilkan dengan menggunakan pasokan batu bara, minyak, dan gas dalam negeri. Bahkan pernyataan resmi pemerintah Menyarankan Indonesia menerima surplus yang signifikan sekitar 4,79 GW, atau 12,6 persen dari kapasitas listrik negara. Akibatnya, di bawah kondisi pasar yang menguntungkan, Indonesia memiliki insentif yang kuat untuk mengekspor produk energi.

Transisi menuju energi terbarukan

Singapura mulai menjajaki sumber energi alternatif pada tahun 2014. Tahun itu, SolarNova meluncurkan inisiatif untuk menggunakan panel surya di atap gedung Singapore Housing Development Board (HDB) serta fasilitas dan infrastruktur umum. Kedua lembaga pemerintah, HDB dan Economic Development Board (EDB), telah menetapkan target untuk menghasilkan lebih dari 1GW energi terbarukan pada tahun 2020. percaya Energi surya akan berkontribusi secara signifikan terhadap kebutuhan listrik Singapura dan melindungi keamanan energinya.

Sementara inisiatif Solarnova masih beroperasi, pentingnya disorot pada pertengahan 2021 karena gangguan pasokan gas alam pipa dari Nutuna Barat dan Sumatera Selatan, yang memaksa penutupan beberapa perusahaan listrik di Singapura. Namun demikian, pemutusan perjanjian pasokan gas dengan Indonesia sudah di depan mata. Dapat diselesaikan Segera hadir 2023. Kekurangan ini diperparah oleh kenaikan harga global gas alam cair, yang terlalu mahal untuk mengimbangi pasokan gas perpipaan.

Langkah menuju energi bersih mencerminkan komitmen Singapura terhadap agenda perubahan iklim. Karena Singapura sangat bergantung pada investasi asing langsung, Akan relevan Di kancah global dalam memerangi perubahan iklim merupakan strategi penting seperti menghemat energi dengan harga yang terjangkau bagi warganya. Berdasarkan Gilles Pasquale, Konsultan Energi Terbarukan yang berbasis di Singapura Impor energi adalah “langkah strategis untuk membuatnya menarik bagi perusahaan yang sedang berkembang yang mencari pasar untuk berinvestasi dalam listrik ramah lingkungan dan menciptakan lapangan kerja.”

READ  Indonesia akan melarang penjualan bensin di bawah oktan 90 mulai 2023

Indonesia juga melihat energi bersih sebagai peluang untuk menarik lebih banyak investasi asing langsung. Pada KTT COP26 baru-baru ini di Glasgow, kunjungan Presiden Joko Widodo—penampilan yang jarang terjadi di panggung internasional—menyoroti minatnya untuk menangkap agenda perubahan iklim internasional untuk kepentingan Indonesia. Bahkan, Presiden membuat kemajuan signifikan dalam mendorong KTT Komitmen investasiS Di sektor energi terbarukan Indonesia.

Di dalam negeri, pemerintah Indonesia berusaha untuk menyelesaikan kerangka peraturan yang relevan, termasuk Rencana Besar Energi Nasional dan Undang-Undang Energi Terbarukan, untuk memindahkan investasi energi bersih ke dalam negeri. Karena peraturan ini sedang dalam proses, pemerintah telah berjanji untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara yang ada dan menghentikan permintaan baru untuk proyek-proyek ramah lingkungan. Negara ini memperkirakan bahwa generator listrik yang dibangun setelah tahun 2030 sebagian besar akan menggunakan energi matahari.

Konversi energi: Sebuah blok bangunan penting

Apakah Anda menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Salah satu cara untuk menggambarkan hubungan antara kedua negara dalam kerja sama energi adalah dengan menetapkan nada untuk Singapura dan mengikuti kebutuhan pasar Indonesia – landasan saat ini untuk membentuk kerja sama bilateral di masa depan dalam pengembangan energi bersih. Di satu sisi, Singapura berencana untuk menjauh dari gas alam, tetapi frustrasi oleh keterbatasan geografis dalam mengembangkan energi surya sebagai kontributor utama untuk fase listriknya. Di sisi lain, geografi Indonesia yang baik dan sumber daya alamnya yang melimpah memungkinkan Singapura untuk mencapai program konversi energinya. Hal ini akan membuka peluang bagi Singapura untuk bertukar teknologi dengan rekan-rekan Indonesia yang memiliki pengetahuan terdepan di bidang fotovoltaik surya.

READ  Nestl telah mengurangi emisi gas rumah kacanya di Indonesia

Kerja Sama Energi Terbarukan Meskipun Indonesia dan Singapura berfungsi sebagai blok bangunan utama yang menjanjikan untuk memajukan kerja sama bilateral, ada risiko yang perlu dipertimbangkan. Minimnya jaringan listrik (dalam bentuk kabel bawah laut) yang menghubungkan Indonesia dan Singapura menjadi penghambat kemajuan kerja sama energi bersih, dan di Indonesia, kabel laut Juga telah berkompromi Karena kapal berlabuh dan mengganggu aktivitas penangkapan ikan. Untuk mengatasi kekurangan ini, kedua pemerintah harus bekerja sama untuk mengembangkan rencana pembangunan infrastruktur.

Isu lainnya adalah perbedaan kecepatan pengembangan energi bersih di kedua negara. Dibandingkan dengan Singapura, yang telah bangga dengan lingkungan energi bersihnya sejak 2014, Indonesia berada pada tahap awal transisi dari bahan bakar fosil ke energi terbarukan, dan Undang-Undang Energi Terbarukan diharapkan dapat disahkan pada akhir tahun ini. Tidak di awal 2022. Hingga RUU itu disahkan, masih akan ada pertanyaan soal regulasi yang menjamin produsen migas di Indonesia akan bergerak menuju bentuk energi bersih. Perbedaan kecepatan antara Indonesia dan Singapura berarti bahwa kedua pemerintah harus bekerja sama untuk menemukan rencana strategis untuk memandu kemajuan mereka menuju tujuan bersama.