Mei 26, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bagaimana larangan ekspor minyak sawit Indonesia akan mempengaruhi kita?

Larangan tiba-tiba ekspor minyak sawit oleh Indonesia, eksportir terbesarnya, diperkirakan akan mengguncang ekonomi keluarga global. Minyak sawit adalah salah satu minyak goreng yang paling banyak digunakan di dunia, dan ketergantungan India pada Indonesia diperkirakan akan menghadapi kejutan sisi penawaran. Lihat Mint:

Mengapa Indonesia mengambil langkah ini?

Indonesia telah memangkas ekspor sejak 28 April karena meningkatnya inflasi di dalam negeri. Ini bukan pertama kalinya negara Asia Tenggara itu mengendalikan harga lokal dengan melarang ekspor – dan pada Januari mengumumkan pembatasan terbatas. Namun, para pialang mengatakan larangan itu akan menjadi tindakan sementara selama dua hingga tiga minggu, karena Indonesia tidak akan dapat kehilangan ekspor dalam jangka panjang. Presiden Indonesia Joko Widodo telah berjanji untuk memastikan bahwa ketersediaan minyak goreng di pasar domestik “dibuat berlimpah dan terjangkau.”

Bagaimana larangan ini akan mempengaruhi India?

Karena India adalah importir minyak sawit terbesar dari Indonesia, larangan ekspor bisa mendorong inflasi pangan. Negara ini mengimpor sekitar delapan juta ton minyak sawit per tahun; Komoditas menyumbang hampir 40% dari total keranjang konsumsi minyak goreng India. Sekretaris Jenderal CUTS Internasional Pradeep S. Kumar mengatakan jika pemerintah gagal menemukan sumber minyak sawit baru, harga minyak goreng di India bisa naik 100-200%. kata Mehta. Harga minyak nabati sudah mencapai rekor tertinggi karena perang Ukraina mengganggu ekspor minyak bunga matahari. Sebelum perang, wilayah Laut Hitam menyumbang lebih dari 75% ekspor minyak bunga matahari global.

Lihat gambar lengkap

Pengukuran stopcap

Bagaimana hal ini dapat mempengaruhi perusahaan produk kemasan?

Karena minyak sawit dan turunannya digunakan dalam produksi banyak barang rumah tangga, dampak larangan tersebut akan jatuh pada margin pengecer barang konsumen kemasan India. Perusahaan yang terdaftar seperti Hindustan Unilever Ltd., Godrej Consumer Products Ltd., Britannia Industries Ltd. dan Nestle SA akan segera merasakan dampak larangan tersebut, kata para analis.

READ  5 berita teratas yang menyebabkan kegemparan di antara pembaca Indonesia kami di tahun 2021

Apa saja pilihan impor India?

India kemungkinan besar akan menutup kesenjangan dengan Malaysia, pengekspor minyak sawit terbesar kedua. Tetapi Malaysia juga menghadapi kekurangan tenaga kerja karena epidemi yang menyebabkan kekurangan produksi. Dalam catatan baru-baru ini, Edelweiss mengatakan Malaysia tidak mungkin menutup kesenjangan. Malaysia mengekspor 18 juta ton minyak sawit per tahun, dibandingkan dengan Indonesia yang hanya 30 juta ton. India juga dapat melihat impor dari Thailand dan Afrika – masing-masing memproduksi tiga juta ton.

Bagaimana India dapat mengurangi dampak embargo?

Harga minyak sawit naik hampir 5% selama akhir pekan setelah larangan diumumkan. Menemukan solusi langsung dapat menjadi tantangan. Para ahli mengatakan bahwa bahkan jika India menemukan sumber alternatif, harga akan tetap tinggi karena eksportir utama sekarang tidak dapat menghitungnya. Industri mengharapkan India untuk terlibat dengan Indonesia secara darurat sebelum embargo mulai berlaku pada 28 April. Selain itu, pusat kemungkinan akan mengadakan pembicaraan dengan pemasok minyak lainnya di Amerika Latin dan Kanada.

Langganan Buletin Mint

* Masukkan email yang benar

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.