April 19, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bagaimana perubahan pada Windows dapat memposisikan Microsoft untuk mendapatkan keuntungan dari PC yang didukung AI

Bagaimana perubahan pada Windows dapat memposisikan Microsoft untuk mendapatkan keuntungan dari PC yang didukung AI

Setelah Panos Panai, kepala Windows dan Surface, meninggalkan Microsoft tahun lalu, raksasa perangkat lunak itu dengan cepat membagi dua divisinya menjadi dua tim berbeda. Ini adalah langkah yang dirancang untuk mendorong para insinyur Windows agar lebih fokus pada fitur web dan AI di bawah kepemimpinan Mikhail Parakhin, yang sebelumnya bertanggung jawab atas Bing dan periklanan. Itu tidak berhasil.

Enam bulan setelah perubahan itu, Windows dan Surface kembali bersatu di bawah kepemimpinan baru, setelah frustrasi di puncak Microsoft. Perubahan ini terjadi saat Microsoft bersiap untuk dorongan besar “AI PC”.

Pavan Davuluri, yang saat ini bertanggung jawab atas perangkat Surface, akan memimpin Windows dan Surface. Mustafa Suleiman, salah satu pendiri DeepMind yang baru saja ditunjuk oleh CEO Microsoft Satya Nadella, akan bertanggung jawab untuk menggerakkan AI konsumen di perusahaan tersebut sebagai CEO Microsoft AI. Penunjukan Solomon merupakan pengakuan besar bahwa ada sesuatu yang tidak beres dengan perubahan pada Windows dan AI enam bulan lalu.

CEO Microsoft Satya Nadella frustrasi dengan fragmentasi web Windows.
Gambar: Microsoft

Nadella menempatkan Soliman di atas Parakhin pada bagan organisasi Microsoft. Parakhin mengambil alih sebagian arsitektur Windows setelah kepergian Panay tahun lalu, dan telah bekerja sama pada Bing Chat dan beberapa fitur Microsoft Edge. Jabatan resmi Parakhin adalah CEO Periklanan dan Layanan Web di Microsoft, jadi jika dia tetap pada posisinya, dia akan menjadi CEO, melapor kepada CEO Microsoft AI, yang melapor kepada CEO Microsoft yang sebenarnya. Jumlah CEO tersebut sangat banyak, dan Microsoft biasanya mencadangkan gelar CEO untuk akuisisi besar seperti LinkedIn atau GitHub, atau untuk divisi besar seperti Microsoft Gaming.

READ  Podcast Overcast sedang menjalani perombakan desain besar-besaran

Sebaliknya, Parakhin akan meninggalkan posisinya saat ini dan “memutuskan untuk mencari peran baru,” menurut memo internal Microsoft yang diperoleh Microsoft.com. tepi. Dia akan melapor kepada Kevin Scott, mantan wajah upaya AI Microsoft, selama masa transisi. Namun nampaknya Parakhin akan segera meninggalkan Microsoft.

Ini adalah kejadian yang mengejutkan bagi seorang pemimpin yang menurut salah satu sumber saya digambarkan sebagai salah satu “pemimpin dengan pertumbuhan tercepat di perusahaan” enam bulan yang lalu. Parakhin bertanggung jawab atas kebangkitan bisnis periklanan Microsoft dan semua bisnis konsumen berbasis periklanan perusahaan. Ini adalah organisasi besar dengan lebih dari 10.000 orang, namun beberapa orang merasa frustrasi dengan cara menjalankannya. Bloomberg tersebut Awal pekan ini, Nadella juga mulai kehabisan kesabaran terhadap Parajin.

Seorang karyawan, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan kepada saya bahwa tim pengalaman web yang dipimpin Parakhin memiliki budaya yang berbeda dari Microsoft lainnya yang sering kali mengarah pada manajemen mikro dan “tenggat waktu yang gila” pada proyek. Hal ini digambarkan sebagai budaya yang dipaksa berbuat lebih banyak dengan lebih sedikit.

Mudah-mudahan kita akan melihat lebih sedikit pop-up Bing di Windows.
Tangkapan layar oleh Tom Warren/The Verge

Tim Windows dan Web Experiences (WWE) yang diawasi sebentar oleh Parakhin juga mengembangkan pop-up Bing mirip malware yang kita lihat muncul di Windows baru-baru ini. Microsoft juga mendorong Edge secara agresif di Windows, dengan banyak trik untuk membuat pengguna beralih dari Chrome atau menggunakan fitur belanja dan AI Edge.

Saya pribadi berharap Microsoft mengakhiri taktik ini dan fokus menjadikan Microsoft Edge browser yang lebih baik bagi konsumen daripada mengelabui mereka agar menggunakannya. Hal ini bergantung pada CEO AI Microsoft, Mustafa Suleiman, yang timnya akan terus menangani produk AI yang berhubungan dengan konsumen seperti Copilot, Bing, dan Edge.

READ  Dokter menggunakan Apple Vision Pro selama operasi

Mudah-mudahan, kembalinya Windows dan Surface di bawah satu kepemimpinan akan memberikan kejelasan yang sangat dibutuhkan dalam upaya AI Microsoft untuk Windows. Microsoft secara bertahap meluncurkan lebih banyak fitur bertenaga AI di Windows, dan mendorong kebutuhan akan “komputer AI” dengan unit pemrosesan saraf, namun belum menjelaskan secara jelas mengapa semua ini penting.

Davuluri, kepala baru Windows dan Surface, memiliki pengalaman dalam hal perpaduan perangkat keras dan perangkat lunak yang dibutuhkan Microsoft untuk berhasil di era baru kecerdasan buatan ini. Davuluri telah bekerja di Microsoft selama lebih dari 23 tahun dan menjadi jantung rekayasa Surface. Dia sangat terlibat dalam pekerjaan perusahaan dengan Qualcomm dan AMD untuk menciptakan prosesor Surface khusus.

Meskipun tampaknya perangkat Surface akan dikesampingkan setelah Microsoft mengubah jajaran perangkat kerasnya di tengah PHK tahun lalu, hal ini menggembirakan melihat Microsoft kembali fokus pada perangkat keras dan perangkat lunak untuk Windows di bawah kepemimpinan Davuluri.

Surface Pro 10 for Business dari Microsoft adalah salah satu komputer bertenaga AI pertama perusahaan.
Gambar: Microsoft

Masa depan Microsoft Windows tampaknya terkait dengan perangkat keras sebelum pandemi dimulai pada tahun 2020, dan volatilitas penjualan laptop selama beberapa tahun terakhir jelas berdampak pada cara Nadella memposisikan Windows untuk era baru kecerdasan buatan. Ada periode singkat untuk mencoba sesuatu yang baru setelah kepergian Panay, tapi sekarang sepertinya Surface dan Windows kembali bersatu di tempatnya masing-masing.

Sekarang terserah pada Microsoft untuk menjelaskan mengapa konsumen harus peduli dengan komputer yang didukung AI, dan mendefinisikan dengan tepat apa itu komputer di luar istilah pemasaran mencolok yang menyertakan tombol Copilot pada keyboard. Pavan Davuluri telah menghabiskan enam bulan terakhir untuk fokus memimpin upaya silikon Microsoft, dan perusahaan tersebut diperkirakan akan meluncurkan versi Surface Pro 10 dan Surface Laptop 6 yang didukung Arm di sebuah acara pada tanggal 20 Mei.

READ  Genshin Impact Mesmerizing Dream At Sea Web Events Jawaban dan Hadiah

Ini bisa menjadi titik balik besar dalam hubungan Windows dan Microsoft dengan Intel. Meskipun Microsoft telah bereksperimen dengan chip khusus yang didukung Qualcomm untuk perangkat Surface di masa lalu, selalu ada opsi Intel yang dapat digunakan oleh konsumen. Microsoft tampaknya lebih percaya diri pada Snapdragon Elite terbaru dari Qualcomm

Ini adalah perubahan besar bagi jagoan Microsoft, Surface, dan Davuluri akan menjadi pusatnya. Jika kinerja Snapdragon Microsoft tidak akan memiliki kemewahan untuk meninggalkan Intel seperti yang dilakukan Apple ketika beralih ke silikon buatannya sendiri, namun dengan hanya mengirimkan perangkat Surface ke konsumen di Arm, Microsoft menempatkan lini baru di dunia silikon.