Desember 9, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

“Bagus untuk mendukung wanita Indonesia,” kata militan Priscilla, yang berkembang dalam bisnis Balina yang bahagia – olahraga

Xosa Lukman (Jakarta Post)

Jakarta
Kamis, 17 Februari 2022

2022-02-17
22:03

0c06e8ca436d6e21bba3a708562a5724
4
Olahraga
Satu-Kejuaraan, MMA-Satu-Kejuaraan, Kejuaraan
Bebas

Kiper Priscilla Hertotti Lumbon Paulina Purnomovati tidak tahu siapa dia, apalagi bertemu dengannya di kehidupan nyata. Namun ketika pengusaha tersebut terpilih untuk mewakili Indonesia dalam “The Apprentice: One Championship Edition”, Priscilla hanya memberikan dukungan.

“Saya bangga seorang wanita Indonesia telah mewakili negara dalam kompetisi global. Dia mengambil risiko besar dan membuat pengorbanan besar. Sebagai perempuan Indonesia, saya kagum dan bangga padanya,” ujar petarung Mixed Martial Arts (MMA) yang telah mewakili Indonesia di pentas dunia sejak 2017.

Pertunjukan pemenang penghargaanDiluncurkan di seluruh dunia di Netflix awal bulan ini, populer di seluruh dunia, termasuk Indonesia. Ini menantang 16 kandidat dari 11 negara untuk mendorong otak mereka menyelesaikan tugas bisnis di samping beberapa tantangan fisik yang serius. Pemenangnya mendapat kesempatan kerja senilai $250.000 untuk bekerja langsung di bawah bimbingan CEO dan Chairman ONE Chatri Sityodtong.

Sementara itu, setelah mengeluarkan ribuan pelamar dari seluruh dunia, hanya Palina yang terpilih dari Indonesia. Sepanjang acara, ia akan memamerkan keahlian bisnisnya dalam kompetisi tercepat di mana para peserta dapat memberikan solusi inovatif untuk masalah paling penting di dunia bisnis saat ini.

Keterampilan berpikir kritis dan presentasi kandidat sedang diuji di depan beberapa eksekutif puncak, termasuk Anthony Don dari Grop, Jumin Eric Juan dan Jeff Lawson dari Twilio.

Mereka juga harus menghadapi tantangan fisik dari banyak seniman bela diri kelas dunia seperti Juara Dunia ONE Women’s Atmweight Angela Lee dan Juara Dunia Strawweight Wanita Chiang Jing Na.

READ  Indonesia menjadi tuan rumah final World Superbike di sirkuit baru | Dunia

“Saya mendukung [Paulina] Saya suka apa yang dia lakukan. Dia membuat negara bangga, ”kata Priscilla, yang mengatakan dia ingin menghadiri acara serupa di masa depan.

Baca selengkapnya: 3 alasan untuk bersemangat tentang ‘The Apprentice ONE Championship Edition’ di Netflix

Sebagai seorang wanita yang berjuang dalam olahraga yang didominasi pria, Priscilla memahami betapa pentingnya mengetahui bahwa dia mendapat dukungan dari teman-temannya. Pada hari-hari awal karir seni bela diri, ia bahkan harus menyembunyikan statusnya dari keluarganya.

“Pada usia ini, sangat penting bagi wanita untuk mendapatkan kesadaran diri. Kami pikir wanita hanya bisa di dapur, tetapi itu juga membuktikan bahwa mereka dapat berkembang dalam bisnis dan seni bela diri. [The show] Berisi pesan penting yang bisa membuka mata orang. Wanita Indonesia layak mendapatkan dukungan yang mereka butuhkan dalam apa yang mereka lakukan, ”kata pria berusia 33 tahun itu.

Priscilla mulai berkompetisi dalam seni bela diri 16 tahun yang lalu ketika dia masih di sekolah menengah atas. Saat itu, dia harus menyontek antara belajar dan olahraga, terutama menjelang ujian dan dia tidak diizinkan untuk melanjutkan aktivitasnya.

Priscilla mengingat saat-saat dalam hidupnya yang diremehkan bahkan oleh orang-orang terdekat – keluarga dan teman. Butuh satu dekade baginya untuk menerima restu dari orang tuanya untuk mengejar karir di seni bela diri.

“Saya sangat diremehkan. Saya tidak hanya memperjuangkannya. Saya berjuang untuk harga diri saya, ”katanya.

“Orang-orang sering bertanya kepada saya mengapa Anda berkelahi. Kamu seorang wanita. ‘ Pertanyaan seperti itu tidak pernah menghentikan saya. Sekarang saya sudah membuktikannya. Orang-orang mengerti saya sekarang.

Melihat Satu: Seluruh lingkaran Pada 25 Februari Aplikasi Super Dan berlangganan Sebuah kejuaraan di YouTube!

READ  Apakah Indonesia telah menggoyahkan statusnya yang 'lemah' di antara pasar negara berkembang?

Artikel ini diterbitkan bersamaan dengan ONE Championship.