November 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bangkitnya Sumber Daya Bayan Indonesia – Duta Besar

Uang Pasifik | ekonomi | Asia Tenggara

Harga saham perusahaan telah menembus tren turun yang lebih luas di pasar saham Indonesia sejak akhir tahun 2021.

Batubara diangkut dengan tongkang di Sungai Mahagam di Samarinda, Kalimantan Timur, Indonesia.

utang: Foto-foto deposisi

Pada September 2021, perusahaan Indonesia Bayan Resources diperdagangkan di Bursa Efek Indonesia dengan harga sekitar Rp 14.500 per saham. Untuk banyak perusahaan seperti Laut SingapuraTitik tertinggi untuk sahamnya adalah pada akhir 2021, sebelum kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve mengacaukan saham dan saham mulai jatuh kembali ke bumi.

Tidak demikian dengan Bayan 2022 yang mengalahkan lintasan pasar secara keseluruhan. 78.800 per saham Pada 1 Juli. Sekarang menjadi salah satu perusahaan paling berharga yang terdaftar di bursa Indonesia. Bagaimana kita bisa menjelaskan kenaikan meteorik ini ketika sebagian besar saham lainnya turun? Sederhana. Bayan adalah perusahaan batubara.

Bayan, yang memiliki beberapa konsesi pertambangan yang menguntungkan di Kalimantan, tidak mengalami tahun yang baik di tahun 2020 karena harga batu bara global yang melambat akibat pandemi. Perusahaan A terdaftar Laba operasi bersih $296,7 juta dengan pendapatan $1,4 miliar — yang menunjukkan, bahkan di tahun yang turun, batu bara memiliki keuntungan yang baik. Tetapi ketika aktivitas ekonomi di seluruh dunia bangkit kembali pada tahun 2021, harga batu bara naik. Dan Bayan diterima.

Pada tahun 2021, laba operasi perusahaan naik menjadi $1,7 miliar dengan pendapatan $2,85 miliar. Dan sebagian besar datang di pasar ekspor. Dari tahun 2020 hingga 2021, pendapatan ekspor meningkat 116 persen dari $1,2 miliar menjadi $2,6 miliar. Penjualan domestik meningkat 23 persen dari $172 juta menjadi $212 juta pada periode yang sama.

READ  Victor Axelsen, unggulan pertama di semifinal Indonesia Open Berita Bulu Tangkis

Sebagai hasil dari pertumbuhan laba, perusahaan membayar lebih dari $300 juta dividen kepada pemegang saham pada tahun 2021 dan investor bergegas ke saham. Dengan harga batu bara yang tinggi pada tahun 2022 (dan kemungkinan akan segera mendingin), Bayan tetap menjadi saham yang menarik, bahkan ketika saham pada umumnya terdepresiasi.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Kinerja keuangan Bayan menggambarkan dua hal tentang pasar energi di Indonesia dan di tempat lain. Pertama, ada baiknya untuk lebih memahami mengapa pemerintah Indonesia melarang ekspor batu bara awal tahun ini. Seperti yang saya bahas sebelumnya Logika Di balik langkah itu, tetapi itu menempatkan beberapa angka. Jika perusahaan batu bara seperti Bayan dapat memperoleh keuntungan besar dengan mengejar harga tinggi di pasar ekspor, mengapa memasok pasar domestik dengan harga yang sangat rendah? Mereka tidak akan melakukannya kecuali pemerintah memaksa mereka (yang memang terjadi). Melihat pendapatan ekspor Bayan dan pendapatan domestiknya menceritakan kisah itu dengan sangat jelas.

Kinerja keuangan perusahaan baru-baru ini menunjukkan bahwa batu bara memainkan peran penting dalam perekonomian Indonesia. Batubara, terutama di masa lonjakan harga pascapandemi ini, menguntungkan. Dalam istilah keuangan murni, ini adalah investasi yang baik dan pembuat kebijakan Indonesia lebih memilih perusahaan besar yang menguntungkan yang membayar dividen besar dan terdaftar di bursa domestik. Ini juga baik untuk keuangan negara. Bayan membayar $164,7 juta dalam bentuk royalti atas konsesi pertambangan batu baranya tahun lalu, hampir tiga kali lipat dari yang dibayarkan pada tahun 2020. Ekspor batubara juga berkontribusi terhadap surplus transaksi berjalan Indonesia. Pasar.

READ  Indonesia memiliki ekonomi maju dengan lebih banyak wirausahawan: VP

Batubara tidak baik untuk iklim, tetapi di Indonesia batubara memainkan peran penting dan seringkali menguntungkan dalam perekonomian yang lebih besar, seperti yang ditunjukkan oleh Bayan Resources. Kebijakan iklim yang mengabaikan kenyataan ini akan berjuang untuk mendapatkan daya tarik atau menjadi efektif. Rencana realistis untuk mengubah kalkulus ekonomi yang dimainkan di sini harus melampaui persyaratan pengungkapan LST yang lebih baik atau mekanisme penetapan harga yang lebih baik pada obligasi hijau. Dibutuhkan lebih dari sekadar janji aspirasional yang diumumkan di KTT global. Pada akhirnya, ini akan membutuhkan trade-off politik yang sulit yang melibatkan struktur aktual yang mengatur pasokan dan distribusi energi, dan yang dimulai dengan mengakui peran sebenarnya batu bara dalam ekonomi politik Indonesia.