November 27, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bank Dunia Indonesia merekomendasikan pengurangan subsidi batu bara di tengah perubahan hijau

Jakarta: Bank Dunia yang mengatakan akan mendorong penggunaan bahan bakar kotor di pembangkit listrik, mendesak Indonesia untuk meninggalkan kebijakan memaksa penambang untuk memasok batu bara ke perusahaan listrik negara dengan tarif bersubsidi.

Usulan tersebut merupakan bagian dari laporan yang dirilis pada Kamis (16 Desember) yang bertujuan untuk mendorong lebih banyak investasi swasta dalam energi terbarukan di Indonesia untuk mencapai target netral karbon pada tahun 2060 atau lebih awal.

Asia Tenggara adalah pengekspor batubara termal terbesar di dunia dan salah satu dari 10 emisi gas rumah kaca teratas.

Apa yang disebut kebijakan kewajiban pasar domestik di Indonesia mengharuskan penambang batu bara untuk membayar 25 persen dari produksi tahunan mereka kepada perusahaan milik negara Perusahan Listrik Negara dengan harga maksimum $70 per ton, jauh lebih rendah dari harga pasar saat ini.

Bank mengatakan kebijakan tersebut secara efektif mensubsidi pembangkit listrik tenaga batu bara.

“Ini mendorong konsumsi karbon yang lebih tinggi, yang mengirimkan sinyal harga yang terdistorsi, yang mendorong pergeseran ke sumber energi yang lebih bersih,” Habib Rob, ekonom terkemuka bank untuk Indonesia, mengatakan kepada wartawan, menambahkan bahwa ini akan mengurangi risiko investasi swasta terbarukan.

Bank juga merekomendasikan untuk mengubah aturan tentang persyaratan kandungan lokal minimum untuk proyek energi, karena hal ini akan meningkatkan biaya proyek dan mencegah persaingan. Untuk panel surya, Indonesia memiliki kebutuhan kandungan lokal minimal 40 persen, yang diperkirakan akan terus meningkat di masa mendatang.

READ  Kerusuhan sepak bola Indonesia akibat gas air mata: Menteri | berita