Desember 1, 2023

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bank Sentral Eropa menaikkan suku bunga lebih dari yang dilaporkan dalam perlombaan untuk menjinakkan inflasi

Bank Sentral Eropa menaikkan suku bunga lebih dari yang dilaporkan dalam perlombaan untuk menjinakkan inflasi

  • Semua harga naik 50 basis poin
  • Inflasi akan tetap ‘tinggi yang tidak diinginkan’
  • Bank Sentral Eropa mendukung alat “anti-fragmentasi” yang disebut TPI
  • Lagarde mengatakan ECB “bisa menjadi hit besar”

FRANKFURT (Reuters) – Bank Sentral Eropa menaikkan suku bunga lebih dari yang diharapkan pada Kamis karena kekhawatiran tentang hiperinflasi melebihi kekhawatiran tentang pertumbuhan, bahkan ketika ekonomi zona euro bergulat dengan dampak perang Rusia di Ukraina.

Bank Sentral Eropa menaikkan suku bunga deposito acuan sebesar 50 basis poin menjadi nol persen, melanggar pedoman untuk pergerakan 25 basis poin karena bergabung dengan rekan-rekan globalnya dalam meningkatkan biaya pinjaman. Ini adalah kenaikan suku bunga ECB pertama dalam 11 tahun.

Pembuat kebijakan juga setuju untuk memberikan bantuan tambahan kepada negara-negara yang paling berhutang di blok mata uang 19 negara – termasuk Italia – melalui skema pembelian obligasi baru yang bertujuan untuk membatasi kenaikan biaya pinjaman dan dengan demikian membatasi fragmentasi keuangan.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Mengakhiri percobaan delapan tahun dengan suku bunga negatif, Bank Sentral Eropa juga menaikkan suku bunga refinancing utamanya menjadi 0,50%, menjanjikan kenaikan lebih lanjut, mungkin setelah bertemu pada 8 September dengan lebih banyak lagi nanti.

Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mengatakan penurunan ekspektasi inflasi yang nyata dan dukungan kolektif untuk instrumen anti-ritel membenarkan langkah yang lebih besar.

“Tekanan harga menyebar ke lebih banyak sektor,” kata Lagarde. “Kami memperkirakan inflasi akan tetap tinggi yang tidak diinginkan untuk beberapa waktu.” Ini mengutip faktor pendorong termasuk kenaikan biaya makanan dan energi dan kenaikan upah.

READ  Saham rebound dari posisi terendah hari ini, dengan Dow dan S&P 500 berubah positif

“Kami memutuskan secara seimbang bahwa itu tepat untuk mengambil langkah yang lebih besar menuju keluar dari suku bunga negatif.”

Tetapi Lagarde mengatakan bahwa bahkan jika ECB sekarang bergerak lebih cepat, suku bunga akhir – atau tingkat di mana kenaikan berakhir – tetap tidak berubah.

Bank Sentral Eropa tidak memberikan panduan tentang kenaikan suku bunga yang diharapkan pada bulan September, hanya mengatakan bahwa kenaikan tambahan akan sesuai dan keputusan akan dibuat pada pertemuan tersebut.

Bank Sentral Eropa telah mengarahkan pasar selama berminggu-minggu untuk mengharapkan kenaikan 25 basis poin pada hari Kamis, tetapi sumber yang dekat dengan diskusi mengatakan 50 basis poin mulai berlaku sesaat sebelum pertemuan sebagai bagian dari kesepakatan yang mencakup bantuan untuk negara-negara yang berhutang banyak.

Dengan inflasi yang sudah mendekati wilayah dua digit, itu berisiko menguat di atas target 2% Bank Sentral Eropa, dengan kekurangan gas selama musim dingin mendatang kemungkinan akan mendorong harga lebih tinggi, melanggengkan pertumbuhan harga yang cepat.

Lagarde memperingatkan bahwa risiko terhadap ekspektasi inflasi naik dan meningkat, terutama karena perang kemungkinan akan berlanjut, menjaga harga energi tetap tinggi lebih lama.

Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan 25 basis poin tetapi sebagian besar menyukai kenaikan 50 basis poin, membawa rekor suku bunga deposito rendah Bank Sentral Eropa minus 0,5% menjadi nol. Baca lebih banyak

Euro naik 0,8% menjadi $ 1,0261, setelah diperdagangkan pada $ 1,0198 tepat sebelum pernyataan itu tetapi berubah negatif hari ini saat Lagarde berbicara. Pasar sekarang memperkirakan kenaikan suku bunga sekitar 50 basis poin pada bulan September dan kenaikan gabungan 124 basis poin sepanjang sisa tahun ini.

READ  Bagaimana Penyelidik Meretas Cryptocurrency Axie Infinity: Planet Money: NPR

Apakah Anda akan menjadi lebih besar?

Skema pembelian obligasi baru, yang disebut Transfer Protection Instrument (TPI), bertujuan untuk mengekang kenaikan biaya pinjaman di seluruh blok mata uang seiring pengetatan kebijakan.

“Volume pembelian TPI tergantung pada tingkat keparahan risiko transisi kebijakan,” kata ECB dalam sebuah pernyataan. “TPI akan memastikan bahwa sikap kebijakan moneter ditransmisikan dengan lancar di semua negara zona euro.”

Ketika suku bunga ECB naik, biaya pinjaman meningkat secara tidak proporsional untuk negara-negara seperti Italia, Spanyol atau Portugal karena investor menuntut premi yang lebih tinggi untuk menahan utang mereka.

“Bank Sentral Eropa mampu melakukan pekerjaan itu dengan baik,” kata Lagarde.

Aktivasi instrumen akan sepenuhnya pada kebijaksanaan Bank Sentral Eropa dan bank akan menargetkan obligasi sektor publik dengan jatuh tempo antara satu dan 10 tahun.

Negara-negara akan memenuhi syarat jika mereka mematuhi aturan fiskal UE dan tidak mengalami “ketidakseimbangan makroekonomi yang parah”. Kepatuhan terhadap komitmen di bawah Fasilitas Pemulihan dan Ketahanan Uni Eropa, serta penilaian keberlanjutan utang, akan diperlukan.

Komitmen ECB Kamis datang karena krisis politik Italia sudah membebani pasar menyusul pengunduran diri Perdana Menteri Mario Draghi, yang merupakan pendahulu Lagarde di ECB.

Selisih hasil antara obligasi 10-tahun Italia dan Jerman melebar menjadi 246,5 basis poin selama konferensi pers Lagarde, tidak jauh dari level 250 basis poin yang memicu pertemuan kebijakan darurat Bank Sentral Eropa bulan lalu.

Kenaikan 50 basis poin Bank Sentral Eropa masih tertinggal di belakang rekan-rekan globalnya, terutama Federal Reserve AS, yang menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin bulan lalu dan kemungkinan akan bergerak dengan margin yang sama di bulan Juli.

READ  Anda mungkin ingin memikirkan kembali rencana perjalanan musim panas Anda. Inilah alasannya.

Tetapi zona euro lebih rentan terhadap perang di Ukraina, dan ancaman untuk memotong pasokan gas ke Rusia dapat mendorong blok itu ke dalam resesi, membuat para pembuat kebijakan dilema dalam menyeimbangkan pertimbangan pertumbuhan dan inflasi.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ditulis oleh Mark John. Diedit oleh Toby Chopra, John Stonestreet dan Catherine Evans

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.