Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bank Sentral Eropa menciptakan alat baru untuk mengurangi kekalahan obligasi

Bank Sentral Eropa menciptakan alat baru untuk mengurangi kekalahan obligasi

Christine Lagarde, Presiden Bank Sentral Eropa. Bank sentral mengatur pertemuan darurat untuk mengatasi imbal hasil obligasi yang tinggi.

John Theiss | aplikasi | Gambar Getty

Itu Bank Sentral Eropa Ia mengumumkan Rabu bahwa pihaknya berencana untuk membuat alat baru untuk mengatasi risiko fragmentasi zona euro, dalam sebuah langkah yang bertujuan untuk menghilangkan kekhawatiran krisis utang baru.

Keputusan itu muncul setelah bank sentral mengejutkan pelaku pasar dengan pertemuan darurat untuk mengatasi tingginya biaya pinjaman dari banyak pemerintah Eropa.

“Sejak proses normalisasi kebijakan bertahap dimulai pada Desember 2021, Dewan Pengatur telah berjanji untuk bertindak melawan risiko ritel baru,” kata Bank Sentral Eropa dalam sebuah pernyataan.

“Pandemi telah meninggalkan kelemahan permanen dalam ekonomi zona euro yang telah berkontribusi pada transisi normalisasi kebijakan moneter kami yang tidak merata di seluruh yurisdiksi,” tambahnya.

Komentar tersebut mencerminkan kenaikan baru-baru ini dalam imbal hasil obligasi selama seminggu terakhir ini. Setelah pertemuan kebijakan reguler minggu lalu, Bank Sentral Eropa mengusulkan pengetatan kebijakan yang lebih ketat tetapi gagal untuk memperkenalkan langkah-langkah baru untuk mendukung negara-negara yang berhutang banyak di blok tersebut.

Hal ini menimbulkan beberapa ketegangan di antara manajer uang atas fragmentasi keuangan dan menyebabkan imbal hasil obligasi yang lebih tinggi.

Obligasi Italia 10 tahun Imbal hasil melewati batas 4% awal pekan ini – dengan satu ekonom mengatakan level ini “Itu akhirnya bisa berubah menjadi masalahdari Eropa Selatan.

Untuk mengatasi masalah ini, Bank Sentral Eropa mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya akan menginvestasikan kembali pemulihan dari Program Pembelian Obligasi Darurat – disebut sebagai PEPP – dengan cara yang fleksibel dan akan meminta timnya untuk “mempercepat penyelesaian desain anti-virus baru. program fragmentasi”. sebuah alat.”

READ  Tingkat tabungan yang lebih tinggi? Jangan berharap mereka segera.

“Komitmen kami untuk Euro adalah alat anti-fragmentasi kami. Komitmen ini tidak ada batasnya. Rekam jejak kami dalam melakukan intervensi saat dibutuhkan mendukung komitmen ini.”

Negara-negara Eropa menghadapi biaya pinjaman yang sangat tinggi setelah krisis utang negara, pada tahun 2011. Beberapa ketidakseimbangan telah diatasi, tetapi masih ada kekhawatiran tentang kawasan secara keseluruhan, terutama karena memiliki satu kebijakan moneter versus 19 kebijakan fiskal yang berbeda. yang. posisi.

reaksi pasar

kembali pada Obligasi Italia 10 tahun Itu jatuh lebih jauh setelah Bank Sentral Eropa mengumumkan perdagangan di bawah angka 4%.

Biaya pinjaman untuk pemerintah zona euro lainnya juga turun karena berita tersebut, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun Yunani diperdagangkan turun lebih dari 7%.

Di pasar mata uang, euro naik terhadap dolar AS, melanjutkan tren yang terlihat di awal sesi ketika berita tentang pertemuan darurat pecah.

Saham bank Italia, yang naik sebelumnya pada hari Rabu, melanjutkan reli mereka setelah keputusan kebijakan moneter.

Keputusan itu “tidak cukup,” kata Jack Allen-Reynolds, kepala ekonom Eropa di Capital Economics, dalam sebuah catatan.

“Investasi ulang yang fleksibel dari Program Perlindungan Lingkungan Pakistan (PEPP) mungkin memberi sedikit waktu kepada pembuat kebijakan, tetapi ‘alat anti-fragmentasi’ baru yang sedang dikerjakan bank akan membutuhkan lebih banyak kemajuan,” katanya. “Dan tidak ada jaminan bahwa mereka akan mencapai konsensus tentang instrumen seperti itu pada pertemuan kebijakan berikutnya di bulan Juli, jadi kita bisa melihat spread melebar lebih jauh sebelum instrumen baru ada.”

Mario Centeno, anggota Dewan Pemerintahan Bank Sentral Eropa, mengatakan normalisasi kebijakan moneter yang lebih cepat adalah risiko yang tidak dapat dikesampingkan, menurut Reuters. Bank sentral menambahkan bahwa laju kenaikan suku bunga akan “bertahap”.