Oktober 4, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bank sentral menaikkan suku bunga lagi karena The Fed memimpin perang melawan inflasi global

Bank sentral menaikkan suku bunga lagi karena The Fed memimpin perang melawan inflasi global

  • Harga naik dari Inggris ke Indonesia setelah langkah Fed
  • Kenaikan harga investor lebih besar dari Bank Sentral Eropa
  • Jepang naik karena yen jatuh
  • Mata uang pasar berkembang di bawah tekanan

FRANKFURT/WASHINGTON (Reuters) – Bank sentral global terus menaikkan suku bunga pada Kamis setelah perjuangan Federal Reserve AS melawan inflasi mengirimkan gelombang kejutan melalui pasar keuangan dan ekonomi.

Di luar ekonomi maju utama, Jepang mempertahankan suku bunga stabil pada hari Kamis hanya untuk dihukum karena pedagang mendorong yen ke rekor terendah terhadap dolar – mendorong intervensi pertama otoritas Jepang untuk menopang mata uang sejak 1998.

Itu adalah tanda potensial dari penyesuaian besar-besaran karena dunia menyesuaikan dengan kenaikan suku bunga AS ke tingkat yang tidak terlihat sejak krisis keuangan global 15 tahun lalu, mendorong Federal Reserve untuk memangkas suku bunga kebijakannya menjadi nol dan melepaskan putaran besar-besaran pembelian obligasi.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Era uang tunai murah itu, yang berlangsung selama pandemi virus corona terburuk dan hingga inflasi menjadi risiko yang menonjol, kini telah berakhir. Suku bunga AS dan dolar AS berfungsi sebagai titik referensi untuk biaya pinjaman di seluruh dunia, dan pejabat Federal Reserve sekarang telah mengindikasikan rencana tidak hanya untuk melanjutkan pengetatan kebijakan moneter, tetapi untuk menjaganya tetap ketat selama bertahun-tahun yang akan datang di apa yang dapat menjangkau banyak negara. untuk kejutan keuangan baru – dan repricing besar-besaran obligasi, saham dan instrumen keuangan lainnya.

Dolar meningkat, membantu meredam inflasi di Amerika Serikat bahkan ketika menaikkan biaya impor banyak negara lain yang dihargakan dalam dolar, faktor yang mungkin menjadi faktor intervensi Jepang.

Beberapa analis mengatakan lebih banyak yang harus dilakukan.

Kepala Ekonom RSM Joe Brosolas menulis setelah langkah Jepang: “Intervensi di pasar cenderung … hasil ekonomi yang kurang ideal daripada yang akan dihasilkannya.” “Tetapi guncangan inflasi saat ini mungkin lebih besar daripada keengganan ini. Kita mungkin memasuki era intervensi di pasar valuta asing,” tambahnya.

READ  Eksklusif: UE hampir mencapai kesepakatan penyelesaian untuk meredakan konfrontasi dengan Rusia terkait Kaliningrad

Setelah krisis keuangan 2007-2009, para gubernur bank sentral sering menuduh satu sama lain mengobarkan perang mata uang untuk menurunkan uang domestik guna meningkatkan ekspor, sebuah tuduhan yang jelas ditujukan kepada Federal Reserve. Inflasi sekarang dapat mendorong ketegangan serupa ke arah lain. Pejabat Departemen Keuangan AS, yang memantau dengan cermat kebijakan mata uang global untuk tanda-tanda bahwa negara-negara melangkah untuk mendapatkan keuntungan, mencatat langkah Jepang pada hari Kamis sebagai upaya untuk “mengurangi peningkatan volatilitas baru-baru ini” dalam yen, tetapi tidak mendukungnya. Baca lebih banyak

Menteri Keuangan AS Janet Yellen ditanya pada bulan Juli tentang depresiasi yen yang signifikan, dan mengatakan intervensi mata uang dibenarkan hanya dalam “keadaan langka dan luar biasa”. Baca lebih banyak

Meskipun banyak negara umumnya berjuang melawan wabah inflasi setelah pandemi COVID-19, respons The Fed sangat menonjol karena peran global dolar dan agresivitas bank sentral AS.

Ditanya tentang risiko bank sentral utama mengubah kebijakan moneter secara bersamaan, Ketua Fed Jerome Powell mengatakan bahwa sementara The Fed mencoba memperkirakan dampak “percabangan” kebijakan antar negara, ia dan rekan-rekannya harus tetap fokus pada kondisi ekonomi domestik.

“Kami sangat menyadari apa yang terjadi di ekonomi lain di seluruh dunia dan apa artinya itu bagi kami dan sebaliknya,” kata Powell pada konferensi persnya pada hari Rabu setelah Federal Reserve menyetujui kenaikan suku bunga “luar biasa besar” ketiga sebesar 75. poin dasar. . Namun dia mengatakan pejabat AS “memiliki mandat lokal dan tujuan lokal” untuk inflasi yang stabil di Amerika Serikat dan jumlah pekerjaan maksimum.

Setengah lusin piknik

Tindakan The Fed, bersama dengan bank sentral utama lainnya, menjadi latar belakang peringatan dini dari pejabat internasional dan analis bahwa kenaikan mata uang seperti dolar dan euro dapat memperketat kondisi keuangan global sehingga mengarah pada perubahan haluan global. Resesi.

READ  Ibu dari penembak Shinzo Abe mengatakan dia merasa menyesal karena menyebabkan masalah di Gereja Unifikasi

Seiring dengan tindakan Fed pada hari Rabu, kenaikan suku bunga kelima sejak Maret, enam bank sentral dari Indonesia ke Norwegia mengikuti dengan kenaikan suku bunga mereka sendiri dan seringkali dengan arahan lain untuk diikuti.

Mereka berjuang melawan tingkat inflasi yang berkisar dari 3,5% di Swiss hingga hampir 10% di Inggris – hasil dari rebound permintaan sejak pandemi mereda disertai dengan pasokan yang melambat, terutama dari China, dan harga bahan bakar dan barang lain yang lebih tinggi setelah Rusia. Invasi Ukraina.

Para bankir sentral bersikeras bahwa mengekang pertumbuhan harga yang tidak terkendali adalah tugas utama mereka untuk saat ini. Tetapi mereka bersiap untuk mendapatkan dampak negatif dari tindakan mereka, karena kenaikan biaya pinjaman mengikis investasi, lapangan kerja, dan konsumsi.

“Kita harus menghentikan inflasi,” kata Powell kepada wartawan setelah pembuat kebijakan Fed dengan suara bulat setuju untuk menaikkan suku bunga utama bank sentral ke kisaran 3,00%-3,25%. “Saya berharap ada cara tanpa rasa sakit untuk melakukannya. Tidak ada.”

The Fed mengatakan pihaknya memperkirakan ekonomi akan melambat dan pengangguran meningkat ke tingkat yang secara historis terkait dengan resesi – kemungkinan yang menjulang lebih besar dari sebelumnya di zona euro dan dipandang sangat mungkin terjadi di Inggris. Baca lebih banyak

Bank of England menaikkan suku bunga dan mengatakan akan terus “merespons secara agresif, jika perlu” terhadap inflasi, meskipun ekonomi memasuki resesi.

“Bagi peminjam, ini berarti kenaikan biaya yang signifikan lagi, namun tidak ada kendali nyata atas kenaikan biaya hidup,” kata Emma Lou Montgomery, direktur asosiasi di Fidelity International.

Saham global jatuh di dekat posisi terendah dua tahun dan mata uang pasar berkembang jatuh karena investor bersiap untuk dunia dengan pertumbuhan yang langka dan kredit keras.

READ  Pengunjuk rasa "Freedom Caravan" memasuki Paris dan memutus lalu lintas sebelum dibubarkan dengan gas air mata

Pelaku pasar juga menaikkan ekspektasi mereka untuk suku bunga Bank Sentral Eropa, yang hampir pasti akan naik lagi pada 23 Oktober. Sekarang diharapkan untuk menaikkan suku bunga menjadi hampir 3% tahun depan dari 0,75% sekarang.

Jepang telah memilih untuk mempertahankan suku bunga mendekati nol untuk mendukung pemulihan ekonomi negara yang rapuh, tetapi banyak analis percaya posisinya semakin tidak berkelanjutan mengingat pergeseran global ke biaya pinjaman yang lebih tinggi.

Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda mengatakan setelah keputusan kebijakan moneter, “Sama sekali tidak ada perubahan dalam sikap kami untuk mempertahankan kebijakan moneter yang mudah untuk saat ini. Kami tidak akan menaikkan suku bunga untuk beberapa waktu.”

Namun yen jatuh terhadap dolar setelah keputusan tersebut, memaksa otoritas Jepang untuk turun tangan dan membeli mata uang lokal dalam upaya untuk membendung penurunan.

Sementara itu, bank sentral Turki melanjutkan kebijakannya yang tidak lazim pada hari Kamis dengan penurunan suku bunga kejutan lainnya meskipun inflasi mencapai lebih dari 80%, mengirim lira ke titik terendah sepanjang masa terhadap dolar. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Francesco Canepa dan Howard Schneider) Penyuntingan oleh Hugh Lawson dan Andrea Ricci

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.