Juli 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Barang milik Dom Phillips dan Bruno Pereira ditemukan di Amazon | Brazil

Barang-barang pribadi jurnalis Inggris Dom Phillips Seorang ahli dari penduduk asli Brasil Bruno Pereira Mereka ditemukan di daerah hutan banjir dekat Sungai Amazon di mana mereka terakhir terlihat.

Hal-hal hari Sabtu ditemukan berkat Sebuah tim peneliti Aborigin yang kecil namun penuh tekad telah menghabiskan tujuh hari terakhir di garis depan dalam proses pencarian Kepada dua orang hilang yang, dengan cara berbeda, telah memperjuangkan perjuangan Aborigin.

Pada Sabtu pagi, beberapa peneliti sukarelawan dari komunitas Aborigin Matisse menemukan apa yang mereka duga sebagai barang milik orang-orang yang hilang.

.

Salah satu sukarelawan Matisse mengatakan mereka memutuskan untuk memasuki lokasi terpencil di dekat Sungai Itaquai setelah mendengar apa yang mereka pikir terdengar seperti seseorang menabrak perahu aluminium.

“Mereka merasakannya, membayangkannya dan pergi berkayak [their canoes]kata Benin Mathis. Orang Aborigin dapat merasakan hal-hal ini, seperti jiwa. [It was like] Roh hutan berkata, “Ada sesuatu di sana.” Begitulah cara berpikir penduduk asli.”

Sekelompok besar sukarelawan Pribumi – ditemani oleh anggota Polisi Militer Brasil dan reporter Guardian yang bergabung dengan tim pencari Pribumi – kembali ke lokasi tak lama setelah pukul 4 sore dan menemukan serangkaian barang mengambang di perairan cokelat keruh di daerah tersebut.

Dom Phillips dan Bruno Pereira
Dom Phillips dan Bruno Pereira Foto: Guardian Composite/Gary Carlton

Setelah menemukan sepotong kain biru yang diikat ke pohon dan diidentifikasi sebagai milik Asosiasi Aborigin Javari, peneliti menemukan sepotong pakaian yang diakui aktivis sebagai milik Bruno.

“Ini Bruno! Ini Bruno!” teriak para peneliti sambil memeriksa benda itu.

Beberapa menit kemudian, sepasang celana hitam muncul dari air sebelum menghilang dari pandangan.

Petugas polisi federal dipanggil, dan setelah tiba Minggu pagi, mereka memblokir saluran air sempit yang menuju ke daerah itu dan mengerahkan tim petugas forensik.

READ  NATO memberi lampu hijau kepada Ukraina untuk melewati garis merah Putin

Petugas forensik memasuki hutan banjir dengan perahu kecil dan mengkonfirmasi penemuan tersebut.

Sebuah pernyataan polisi federal mengatakan, pada Minggu malam, bahwa barang-barang yang ditemukan termasuk celana, sepasang sepatu, kartu perawatan kesehatan milik Pereira, ransel penuh pakaian dan sepasang sepatu milik Philips.

Seorang petugas pemadam kebakaran memegang telepon dengan gambar yang menunjukkan saat ransel ditemukan saat mencari ahli Aborigin Bruno Pereira dan jurnalis Inggris Dom Phillips
Seorang petugas pemadam kebakaran memegang telepon dengan gambar yang menunjukkan saat ransel ditemukan saat mencari ahli Aborigin Bruno Pereira dan jurnalis Inggris Dom Phillips. Foto: Edmar Barros/AP

Pakar dan saksi Aborigin mengatakan penetrasi tidak akan mungkin terjadi tanpa upaya dan pengetahuan lokal yang mendalam dari tim pencari Aborigin yang menjelajahi semak-semak dan sungai di wilayah Javari untuk mencari jejak kedua pria tersebut.

“Mereka adalah Justice League di hutan,” kata seorang pejabat polisi militer yang terlibat dalam pencarian kedua pria itu, yang kembali dari perjalanan pers empat hari ketika mereka menghilang pada Minggu pagi.

“Tanpa sepengetahuan mereka, dan tanpa mereka, kami tidak akan menemukan semua ini,” kata Fabricio Ferreira Amorim, seorang advokat adat yang membantu mengoordinasikan misi pencarian.

Phillips, kontributor lama Guardian, berada di wilayah Javari – yang memiliki konsentrasi suku tak terjamah terbesar di dunia – sebagai bagian dari laporan yang dia persiapkan untuk sebuah buku tentang lingkungan.

Pada hari Sabtu, ibu dari istri Brasilnya menyerah Dia tidak lagi mengira kedua pria itu akan pulang.

“Mereka tidak lagi bersama kita,” tulisnya di media sosial. “Semangat mereka telah bergabung dengan semangat banyak orang lain yang memberikan hidup mereka untuk membela hutan hujan dan masyarakat adat.”