Juni 24, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bek Verdi Dowd Pratama Arhan adalah jembatan baru liga ke Indonesia

Bek Verdi Dowd Pratama Arhan adalah jembatan baru liga ke Indonesia

Tidak setiap hari klub J.League menerbitkan tanda tangan asing barunya di kediaman Duta Besar.

Namun demikian, di sinilah Tokyo Verdi memilih untuk memperkenalkan bek Indonesia Pratama Arhan kepada media Jepang dan 30 outlet Indonesia yang berpartisipasi melalui Zoom – sebuah bukti betapa kuatnya kepercayaan klub dan negara terhadap potensi pemain berusia 20 tahun itu. Pemain, tetapi juga seseorang yang dapat memperdalam hubungan antara Jepang dan negara terpadat di Asia Tenggara.

“Tahun depan akan menandai 65 tahun diplomasi Jepang-Indonesia dan KTT G20 (Bali) akan diadakan akhir tahun ini,” kata Duta Besar Indonesia Harry Ahmadi, Jumat, duduk di antara Arhan dan Presiden Verdi Takaki Nakamura.

“Saya berharap kita bisa bekerja sama dengan Arhan di bidang olahraga dan komunitas, dengan diri saya sendiri di bidang politik, untuk membangun pertukaran budaya dan membangun jembatan antara Jepang dan Indonesia.”

Ada beberapa pemain yang lebih cocok untuk peran ini daripada Arhan, yang unggul di bek kiri untuk tim nasional Indonesia. Setelah menempati posisi kedua di AFF Suzuki Cup, Marquee International Tournament di Asia Tenggara, ia terpilih sebagai pemain muda terbaik turnamen tersebut.

Performa itu memberi direktur Verdi Atzuhiko Ejiri – yang mengatakan timnya telah mengikuti Arhan sejak Agustus 2021 – kepercayaan diri untuk bergerak maju dengan penandatanganan tersebut.

“Setelah menonton cuplikan Suzuki Cup, saya yakin bahwa Arhan akan cocok dengan gaya permainan kami,” kata Ejri, seraya menambahkan bahwa kepribadian Arhan terlihat pada zoom meeting sebelum datang ke Jepang. “Kami menghargai kemanusiaan dalam menyatukan tim kami dan penting bagi kami untuk melihat senyum dan ambisinya. Kami akan mencari hal yang sama dari pemain potensial Jepang, Arhan memiliki keduanya.

READ  Startup Singapura meluncurkan sepeda listrik di Indonesia, mengatakan tidak ada rencana untuk menjual di dalam negeri

Perdana Menteri Arhan berpose untuk foto selama upacara pembukaannya di kediaman duta besar Indonesia di Tokyo pada hari Jumat. | Tokyo Verdi

Dalam beberapa jam setelah mengumumkan penandatanganan Arhan pada awal Maret, pimpin J di Instagram. Werdy menjadi klub liga, dengan cepat melampaui 285.000 penggemar Whistleblower dengan 30.000 pengikut awalnya.

Dengan lebih dari 471.000 pengikut di platform, Verdi menjadikan Verdi tim olahraga Jepang dengan pengikut terbanyak, hanya butuh beberapa hari bagi tim divisi kedua untuk menyalip pemain bisbol profesional Yomiuri Giants – menunjukkan besarnya pasar yang menunggu untuk dibuka.

“Kontak langsung kami dengan kunjungan Arhan semakin meluas, terutama dengan generasi muda,” kata Nagamura. “Kami terbuka ingin memperkuat hubungan perdagangan luar negeri kami.” Kami telah mendengar dari banyak perusahaan Indonesia selain perusahaan Jepang yang melakukan bisnis di Indonesia.

Arhan, yang sebelumnya bermain untuk PSIS Semarang, mengikuti sesi latihan pertamanya pada Rabu setelah menyelesaikan wajib isolasi masuk dan lolos tes kesehatan. Mengutip kecepatan, umpan silang, dan lemparan ke dalam yang panjang, ia bersumpah untuk berkontribusi dalam upayanya membantu Verdi mendapatkan promosi ke J1 – J. Co-founder liga tidak bermain sejak keluar terakhir pada tahun 2008.

“Alasan terbesar saya datang ke Jepang adalah J League adalah liga yang bagus,” kata Arhan. “Sepak bola Jepang sangat kuat dan saya pikir itu akan membantu saya menjadi pemain yang lebih baik, jadi saya ingin memberi diri saya tantangan baru.”

Sebagai salah satu pemain termuda di tim, Arhan akan mendapat banyak dukungan di dalam dan di luar lapangan di Verdi, salah satu organisasi akademi terkuat di Jepang. Ezri menambahkan bahwa tim chef akan bekerja untuk menyediakan makanan halal bagi peserta pelatihan Muslim Arhan.

“Tokyo Verdi memiliki sejarah yang relatif panjang dan kami menyambut pemain dari banyak negara,” kata Nagamura. “Sejak Arhan menandatangani kontrak dengan kami, kami sangat berhati-hati untuk memahami konteks di mana dia memungkinkan kami untuk berfungsi sebaik mungkin.

READ  AC Ventures, BCG Melihat Potensi Nilai Hingga $400 Miliar untuk Ekonomi Pertumbuhan Hijau di Indonesia

“Arah yang kami tuju adalah keragaman dan inklusif, yang penting tidak hanya sebagai klub sepak bola, tetapi juga sebagai klub di komunitas kami.”

Direktur Tokyo Verdi Atzuhiko Eziri (kiri), pengawal Pratama Arhan (kiri tengah), Duta Besar Indonesia untuk Jepang Harry Ahmadi (kanan tengah) dan pemimpin Verdi Club Takaki Nakamura bertemu dengan wartawan di bawah pohon sakura di rumah duta besar Indonesia di Tokyo pada hari Jumat.  |  Don Orlovitz
Direktur Tokyo Verdi Atzuhiko Eziri (kiri), pengawal Pratama Arhan (kiri tengah), Duta Besar Indonesia untuk Jepang Harry Ahmadi (kanan tengah) dan pemimpin Verdi Club Takaki Nakamura bertemu dengan wartawan di bawah pohon sakura di rumah duta besar Indonesia di Tokyo pada hari Jumat. | Don Orlovitz

Dengan bergabung dengan Verdi, J. Arhan telah menjadi poster boy terbaru untuk “Asia Strategy” liga yang mewah, yang sebelumnya didirikan pada tahun 2012 sebagai cara untuk meningkatkan permainan Asia secara keseluruhan. Tim nasional dapat lebih meningkatkan – dan menciptakan pasar baru untuk liga dan klubnya.

Strategi ini telah melihat kesuksesan luar biasa dalam beberapa musim terakhir, dengan Yohoma F.C. Ia memenangkan gelar J1 bersama Marinos, dan menjadi penerima J.League Best XI pertama di Asia Tenggara pada tahun berikutnya dari rekan senegaranya Sanadip Sangras.

Terutama di Sanad Thailand. Membuat terobosan untuk liga: liga telah mensponsori acara penggemar, bungkus kereta api, dan yang terbaru adalah seri kekuatan. tuk tuk Becak di Bangkok.

Tapi kemenangan di Indonesia – dengan populasi 273,5 juta, mengerdilkan Thailand 69,8 juta – akan secara dramatis memperluas potensi bisnis liga dan menciptakan lebih banyak peluang untuk menemukan pemain berbakat. Ezri mengatakan klub berharap untuk memasukkan skuat muda Verdi dengan tur Indonesia pada November, setelah akhir musim 2022.

“Kata itu banyak digunakan di Asia, tetapi Indonesia benar-benar raksasa yang tertidur,” kata pakar sepak bola Asia Paul Williams kepada The Japan Times. “Ini memiliki minat pada olahraga yang hampir tak tertandingi di seluruh wilayah, mengukurnya dalam hal ukuran dan populasi dan memiliki keterampilan mentah yang diperlukan untuk menyempurnakan dan mempertajam tepiannya untuk menjadi standar nyata.

“Klub mana pun ingin ‘memecahkan’ pasar itu karena imbalannya tidak terbatas.”

Tantangan untuk memasuki pasar Indonesia muncul di awal sejarah strategi Asia, dengan duo Indonesia Irfan Pashtim dan Stefano Lillipoli menarik jutaan penggemar pada tahun 2014 melalui tindak lanjut media sosial. Jepang.

READ  Gunung berapi Chemeru Indonesia meletus, menewaskan 13 orang; 10 orang diusir | Berita Dunia

Direktur Tokyo Verdi Atzuhiko Ejiri (kiri) dan pengawal Pratama Arhan (kiri tengah) berbicara kepada media di kediaman duta besar Indonesia di Tokyo pada hari Jumat.  |  Don Orlovitz
Direktur Tokyo Verdi Atzuhiko Ejiri (kiri) dan pengawal Pratama Arhan (kiri tengah) berbicara kepada media di kediaman duta besar Indonesia di Tokyo pada hari Jumat. | Don Orlovitz

J. Meskipun klub liga telah menyambut banyak pemain Asia Tenggara, hanya tim Thailand – termasuk Tonga, Sanfres Hiroshima dan Shimizu S-Pulse di Theras – yang dapat menemukan waktu bermain yang signifikan.

Sekarang melihat membuat sejarah Barat sebagai seorang remaja, Arhan mendapat kesempatan untuk menulis bab sendiri – Verdi mendapat tempat menonjol sendiri dalam cerita sepak bola Indonesia.

“Saya bertemu Irfan dan Stefano dan mereka mengatakan kepada saya bahwa pergi ke Jepang akan menjadi kesempatan besar bagi saya untuk membuat kemajuan,” kata Arhan.

“Mereka j. Mengetahui dia tidak datang ke liga tidak membuat saya tertekan; Itu memotivasi saya untuk bekerja keras.”

Di saat informasi yang salah dan informasi yang berlebihan, Jurnalisme berkualitas lebih penting dari sebelumnya.
Dengan berlangganan, Anda dapat membantu kami memperbaiki cerita.

BERLANGGANAN SEKARANG

Galeri Foto (Klik untuk Zoom)