Maret 1, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bentrok di COP28 mengenai penghentian penggunaan bahan bakar fosil setelah ditentang oleh OPEC

Bentrok di COP28 mengenai penghentian penggunaan bahan bakar fosil setelah ditentang oleh OPEC

  • Beberapa anggota menolak untuk memasukkan penghapusan bahan bakar fosil secara bertahap
  • Arab Saudi dan Rusia berupaya untuk fokus pada emisi, bukan bahan bakar
  • Negara-negara yang paling terkena dampak perubahan iklim menuntut dimasukkannya hal ini

DUBAI (Reuters) – Perbedaan pendapat muncul antar negara pada hari Sabtu mengenai kemungkinan kesepakatan untuk menghapuskan bahan bakar fosil pada KTT Perubahan Iklim PBB (COP28) di Dubai, sehingga membahayakan upaya untuk membuat komitmen pertama yang pada akhirnya mengakhiri penggunaan minyak. dan gas sejak… 30 tahun. Dari pembicaraan pemanasan global.

Arab Saudi dan Rusia termasuk di antara beberapa negara yang bersikeras bahwa konferensi Dubai hanya fokus pada pengurangan polusi iklim, dan tidak menargetkan bahan bakar fosil yang menjadi penyebabnya, menurut para pengamat negosiasi.

Di sisi lain, setidaknya 80 negara, termasuk Amerika Serikat, Uni Eropa dan banyak negara miskin dan rentan terhadap perubahan iklim, menuntut agar perjanjian COP28 secara eksplisit menyerukan diakhirinya penggunaan bahan bakar fosil.

Sultan Al Jaber, presiden COP28, pada Sabtu malam meminta negara-negara untuk mempercepat upaya mereka mencapai kesepakatan akhir, dengan mengatakan bahwa “masih ada lebih banyak hal yang menimbulkan ketidaksepakatan daripada kesepakatan.”

“Jendelanya ditutup untuk mengisi kekosongan,” katanya pada pertemuan puncak.

Sekretaris Jenderal OPEC Haitham Al-Ghais mengatakan sebelumnya dalam pernyataan yang dibacakan oleh seorang pejabat kepada delegasi KTT: “Kita memerlukan metode yang realistis untuk mengatasi emisi. Sebuah pendekatan yang memungkinkan pertumbuhan ekonomi, membantu mengentaskan kemiskinan, dan pada saat yang sama meningkatkan ketahanan.”

Awal pekan ini, kelompok produsen minyak mengirimkan surat yang mendesak anggota dan sekutunya untuk menolak penyebutan bahan bakar fosil dalam perjanjian akhir KTT, dan memperingatkan bahwa “tekanan yang tidak beralasan dan tidak proporsional terhadap bahan bakar fosil dapat mencapai titik kritis.”

Ini adalah pertama kalinya sekretariat OPEC melakukan intervensi dalam pembicaraan iklim PBB dengan pesan seperti itu, menurut Alden Meyer dari lembaga pemikir perubahan iklim E3G. “Ini menunjukkan adanya rasa panik,” katanya.

Komisaris Iklim UE Wopke Hoekstra mengkritik surat tersebut karena dianggap “di luar kendali” dalam upaya iklim.

“Dari sudut pandang banyak orang, termasuk saya sendiri, hal ini dianggap tidak biasa, tidak membantu, dan tidak sejalan dengan posisi dunia mengenai situasi iklim kita yang sangat mengerikan,” katanya.

READ  Perang Ukraina-Rusia: Berita Terbaru - The New York Times

Arab Saudi adalah produsen nomor satu di OPEC dan pemimpin de facto organisasi tersebut, dan Rusia adalah anggota kelompok OPEC+.

Dengan bersikeras untuk fokus pada emisi dibandingkan bahan bakar fosil, kedua negara tampaknya mengandalkan teknologi penangkapan karbon yang mahal, yang menurut panel ilmu iklim PBB tidak dapat menggantikan pengurangan penggunaan bahan bakar fosil di seluruh dunia.

Negara-negara lain, termasuk India dan Tiongkok, tidak secara eksplisit mendukung penghapusan bahan bakar fosil pada COP28, namun mendukung seruan populer untuk mempromosikan energi terbarukan.

Kepala utusan iklim Tiongkok, Xie Zhenhui, menggambarkan pertemuan puncak iklim tahun ini sebagai pertemuan tersulit dalam kariernya.

“Saya telah terlibat dalam negosiasi iklim ini selama 16 tahun,” katanya kepada wartawan. “Pertemuan tersulit terjadi tahun ini. Ada banyak masalah yang harus diselesaikan.”

Dia mengatakan kecil kemungkinan KTT ini sukses jika negara-negara tidak sepakat mengenai masa depan bahan bakar fosil.

Menteri Lingkungan Hidup India Bhupinder Yadav menyerukan “keadilan dan keadilan” dalam perjanjian apa pun, mengingat negara-negara kaya harus memimpin aksi iklim global.

Keluhan diplomatik yang lebih luas juga disiarkan di platform tersebut pada hari Sabtu, sehingga mengaburkan fokus pada pemanasan global.

Seorang perwakilan Rusia mengatakan dalam pidatonya bahwa Moskow sedang mempelajari apakah sebagian dari cadangan emas berjumlah sekitar 300 miliar dolar yang dibekukan oleh Barat setelah invasi Rusia ke Ukraina dapat digunakan dalam dana kerusakan iklim untuk negara-negara berkembang.

Sementara itu, Tiongkok mengeluhkan pembicaraan yang dianggap tidak dapat diterima mengenai partisipasi Taiwan dalam perundingan tersebut. Seorang perwakilan Palestina mengecam perang Israel di Gaza, dan mengatakan bahwa konflik tersebut menyulitkan fokus pada upaya perubahan iklim.

“tahap kritis”

Saat KTT tersebut berakhir pada hari Selasa, para menteri dari hampir 200 negara bergabung dengan KTT Dubai dalam upaya menyelesaikan kebuntuan bahan bakar fosil.

Negara-negara yang rentan terhadap risiko iklim mengatakan bahwa menolak menyebutkan bahan bakar fosil pada COP 28 akan mengancam seluruh dunia.

“Tidak ada yang menempatkan kesejahteraan dan masa depan semua orang di bumi, termasuk seluruh warga negara OPEC, pada risiko yang lebih besar dibandingkan bahan bakar fosil,” Tina Steg, utusan iklim Kepulauan Marshall, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

READ  Ulama top Iran mengatakan polisi moralitas ditutup

Kepulauan Marshall, yang menghadapi banjir akibat kenaikan permukaan air laut yang disebabkan oleh iklim, memimpin sekelompok negara dalam koalisi yang sangat ambisius yang mengupayakan target dan kebijakan pengurangan emisi yang lebih kuat.

Untuk mencapai tujuan global menjaga pemanasan iklim pada kisaran 1,5 derajat Celcius di atas suhu pra-industri, koalisi tersebut “mendorong penghapusan bahan bakar fosil, yang merupakan akar penyebab krisis ini,” katanya. “1,5 tidak bisa dinegosiasikan, ini berarti berakhirnya penggunaan bahan bakar fosil.”

Versi terbaru dari teks perundingan, yang dirilis pada hari Jumat, menunjukkan bahwa negara-negara masih mempertimbangkan berbagai pilihan – mulai dari menyetujui “penghentian penggunaan bahan bakar fosil sesuai dengan ilmu pengetahuan terbaik yang ada”, hingga penghentian penggunaan bahan bakar fosil yang “tanpa henti”, hingga penghentian penggunaan bahan bakar fosil secara bertahap. Pencantumannya tidak disebutkan sama sekali.

Utusan iklim Jerman Jennifer Morgan mengatakan provinsi-provinsi tersebut “bergerak memasuki fase kritis perundingan.”

“Sudah waktunya bagi semua negara untuk mengingat apa yang dipertaruhkan,” katanya. “Saya khawatir tidak semua orang berpartisipasi secara konstruktif.”

Ketika ditanya tentang pidato OPEC, Direktur Jenderal COP28 Majid Al Suwaidi menghindari istilah “bahan bakar fosil” namun mengatakan UEA, sebagai ketua KTT, menginginkan kesepakatan yang menempatkan dunia pada jalur yang tepat untuk membatasi kenaikan suhu hingga 1,5 derajat Celsius.

“Jelas bahwa presiden COP kami… ingin melihat hasil yang ambisius, dan kami yakin kami akan mencapainya,” katanya pada konferensi pers.

Berbicara atas nama Aliansi Negara Pulau Kecil, Menteri Lingkungan Hidup Samoa, Cedric Schuster, menyatakan kekhawatirannya bahwa perundingan tahun ini akan terhambat oleh konflik.

“Kami sangat prihatin dengan kecepatan perundingan mengingat terbatasnya waktu yang tersisa di Dubai,” katanya pada pertemuan puncak dari panggung utama pada hari Sabtu.

“Target energi terbarukan tidak bisa menggantikan komitmen yang lebih kuat untuk menghapuskan bahan bakar fosil dan mengakhiri subsidi bahan bakar fosil,” katanya. “COP28 perlu mencapai keduanya.”

Azerbaijan tampaknya akan menjadi tuan rumah KTT perubahan iklim COP29 tahun depan setelah mendapat dukungan dari negara-negara Eropa Timur lainnya, memecahkan kebuntuan geopolitik mengenai pertemuan global berikutnya untuk mengatasi perubahan iklim.

READ  Longsor di Pegunungan Alpen Prancis: 4 pemandu tewas di gletser Armancet

Untuk mendapatkan liputan harian komprehensif Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP28) di kotak masuk Anda, berlangganan buletin Reuters Sustainable Switch di sini.

(Laporan oleh Kate Abnett, Valerie Volcovici, Youssef Saba, David Stanway, Simon Jessup, Elizabeth Piper dan William James – Disiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Arab) Penyuntingan oleh Katie Daigle, William Mallard, David Evans dan Mike Harrison

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Kate Abnett meliput kebijakan iklim dan energi UE di Brussels, melaporkan transisi hijau di Eropa dan bagaimana perubahan iklim memengaruhi masyarakat dan ekosistem di seluruh UE. Bidang cakupan lainnya mencakup diplomasi iklim internasional. Sebelum bergabung dengan Reuters, Kate meliput pasar emisi dan energi untuk Argus Media di London. Dia adalah bagian dari tim yang liputannya mengenai krisis energi Eropa memenangkan dua penghargaan Reuters Journalist of the Year pada tahun 2022.

Valerie Volcovici meliput kebijakan iklim dan energi AS dari Washington, D.C. Laporan ini berfokus pada peraturan iklim dan lingkungan hidup di badan-badan federal dan Kongres serta bagaimana transisi energi di Amerika Serikat berlangsung. Bidang liputan lainnya mencakup laporan pemenang penghargaan mengenai polusi plastik dan rincian diplomasi iklim global serta negosiasi iklim PBB.

Youssef meliput energi di Timur Tengah dari Dubai, memberikan perhatian khusus pada raksasa minyak negara-negara Teluk, dan peran mereka dalam rencana transformasi ambisius dan transisi menuju energi ramah lingkungan di kawasan ini. Dia sebelumnya meliput berita keuangan dan ekonomi di kawasan Teluk, dengan fokus pada pasar modal yang berkembang pesat di sana. Dia bergabung dengan Reuters pada tahun 2018 di Kairo, di mana dia meliput Mesir dan Sudan, termasuk pemberontakan. Dia sebelumnya bekerja di surat kabar lokal di Kairo dan di ibu kota sebagai pekerja magang di Politico selama pemilihan presiden AS tahun 2016. Hubungi: +971562166204