Juli 6, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Berita terbaru perang Ukraina-Rusia: pembaruan langsung

Berita terbaru perang Ukraina-Rusia: pembaruan langsung

dikaitkan dengan dia…Oleksandr Ratochnik/The Associated Press

Kyiv, Ukraina – Dengan kota timur Severodonetsk di ambang jatuh ke wajah Rusia, analis militer mengatakan pasukan Ukraina kalah jumlah berusaha untuk memperpanjang perjuangan untuk menimbulkan lebih banyak korban di Moskow.

Rusia menggunakan keunggulannya dalam artileri jarak jauh untuk membombardir kota-kota timur dari kejauhan, meratakannya dan membunuh atau mengusir warga sipil, menimbulkan pertanyaan apakah mempertahankan mereka sepadan dengan nyawa tentara Ukraina. Presiden Volodymyr Zelensky menggambarkan Severodonetsk sebagai kota “mati”.

Para analis mengatakan bahwa Ukraina berharap di Sievierodonetsk bahwa, dengan menarik pasukan Rusia ke dalam pertempuran jalanan, mereka dapat meredakan keunggulan senjata berat Moskow, setidaknya untuk sementara, karena pertempuran dalam seperempat meningkatkan bahaya Rusia. Serangan artileri akan membombardir tentara mereka.

“Jika Ukraina berhasil mencoba menyeret mereka ke dalam pertarungan dari rumah ke rumah, ada kemungkinan lebih besar untuk menyebabkan korban di antara orang-orang Rusia yang tidak mampu mereka tanggung,” kata Gustav Grisel, pakar Ukraina dari Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri. .

Namun, Ukraina berusaha menyeret Rusia ke pertempuran jalanan, mempertaruhkan jebakan di kota — terutama karena jembatan terakhir yang memungkinkan pelarian cepat telah dihancurkan. Tuan Zelensky Mengaku juga Biaya pertempuran langsung “dalam hal kematian dan jumlah korban.”

Tetapi dengan kedatangan senjata Barat yang lambat, Ukraina tampaknya memperhitungkan bahwa itu sepadan dengan risikonya untuk saat ini.

Meskipun pertempuran jalanan membunuh banyak tentara Ukraina—para pejabat memperkirakan bahwa Ukraina kehilangan hingga 200 tentara per hari dalam pertempuran—itu menimbulkan korban Rusia dalam jumlah yang lebih besar dari artileri asimetris dan pertempuran tank di lapangan terbuka.

READ  Otoritas Selandia Baru dan pengunjuk rasa "Caravan for Freedom" berebut nada

Sebelum invasi Rusia, militer Ukraina mempelajari pendekatan tempur musuh dengan kendaraan lapis baja dan kemampuan artileri yang unggul, termasuk dengan mengambil pelajaran dari pertempuran perkotaan di kota-kota seperti Aleppo dalam perang Suriah.

Pada bulan Desember, instruktur militer memberi tahu para sukarelawan yang bersiap untuk mempertahankan Kyiv, ibu kota, untuk bertempur di lokasi perkotaan pada jarak pertempuran terdekat, untuk mencegah Rusia memanggil artileri tanpa mengambil risiko serangan yang juga akan melukai tentara mereka.

Tak perlu taktik ini di dalam Kyiv, karena pasukan Rusia dipukul mundur sebelum memasuki kota. Tetapi Ukraina menggunakannya dalam pertempuran perkotaan di Mariupol, di mana para pejuang Ukraina yang menghadapi pasukan Rusia yang jauh lebih besar mampu menyerang pasukan musuh selama berminggu-minggu.

Mikhailo Samos, wakil kepala Pusat Studi Militer, Konversi dan Perlucutan Senjata, berpendapat bahwa perlawanan militer Ukraina juga telah mengulur waktu untuk pasukannya, mencegah Rusia maju lebih jauh ke Ukraina timur di mana mereka berharap lebih banyak pengiriman senjata Barat akan tiba. . Tujuannya, katanya, adalah untuk “menghabiskan atau mengurangi kemampuan ofensif musuh.”

Namun, tidak jelas berapa lama strategi seperti itu dapat bekerja di Donbass, di mana dataran yang sebagian besar datar mendukung artileri Rusia, dan karena senjata jarak jauh dari Amerika Serikat dan sekutu Ukraina lainnya lambat tiba. Ketika korban Ukraina meningkat, Zelensky mengakui bahwa Rusia memiliki lebih banyak pasukan yang dapat digunakan sebagai “makanan meriam”.

di Pidato Minggu ini di Forum Dunia Komite Yahudi Amerika, dia mengulangi permohonannya kepada sekutu untuk mengirim lebih banyak senjata lebih cepat.

“Kami membutuhkan senjata yang kuat untuk menyerang, tanpanya perang akan berlanjut dan jumlah korban akan meningkat,” katanya.

READ  China menolak sanksi karena perang Ukraina menjadi agenda utama

Oleksandr Chubko Berkontribusi dalam penyusunan laporan.