Mei 18, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Berita terbaru tentang perang antara Rusia dan Ukraina: pembaruan langsung

Berita terbaru tentang perang antara Rusia dan Ukraina: pembaruan langsung

Pemerintahan Biden mendesak bank-bank internasional untuk tidak membantu Rusia menghindari sanksi, memperingatkan bahwa perusahaan berisiko kehilangan akses pasar di Amerika Serikat dan Eropa jika mereka mendukung perusahaan atau oligarki Rusia yang menghadapi kendala keuangan akibat perang di Ukraina.

Peringatan oleh pejabat senior Departemen Keuangan menyoroti upaya AS untuk menekan ekonomi Rusia melalui kekuatan keuangan AS dan menggarisbawahi opini publik bahwa pemerintahan Biden mengambil kemampuannya untuk menjatuhkan sanksi karena terlihat mengisolasi Rusia dari ekonomi global.

Dalam pertemuan pribadi pada hari Jumat dengan perwakilan bank-bank internasional di New York, Adewal Adeemo, Wakil Menteri Keuangan, menguraikan konsekuensi dari membantu Rusia melewati sanksi. Dia mencatat “ketentuan dukungan material” yang menyatakan bahwa bahkan jika lembaga keuangan berbasis di negara yang belum memberlakukan sanksi terhadap Rusia, perusahaan masih dapat menghadapi konsekuensi melanggar pembatasan AS atau Eropa, termasuk keluar dari pembatasan keuangan tersebut. . sistem.

“Jika Anda memberikan dukungan material kepada individu atau entitas yang terkena sanksi, kami dapat memperpanjang rezim sanksi kami untuk Anda dan menggunakan alat kami untuk menuntut Anda juga,” kata Adeemo dalam sebuah wawancara pada hari Jumat. “Saya ingin membuat ini sangat jelas kepada lembaga-lembaga yang berbasis dan negara-negara lain yang mungkin tidak mengambil tindakan sanksi: bahwa Amerika Serikat dan sekutu kami dan mitra kami bersedia untuk bertindak jika mereka melakukan hal-hal yang melanggar sanksi kami.”

Pemerintahan Biden telah memberlakukan pembatasan besar-besaran pada lembaga keuangan Rusia, oligarki, dan bank sentralnya. berkoordinasi dengan sekutu di Eropa dan Asia untuk menghilangkan penghindaran sanksi; Peringatan langsung ke bank asing adalah bagian dari upaya itu.

Pertemuan tersebut dihadiri oleh lembaga keuangan dari China, Brazil, Irlandia, Jepang dan Kanada, dan diselenggarakan oleh Institute of International Bankers.

READ  Perang Ukraina dan Rusia, berita Kiev: pembaruan langsung

Ademo mengatakan bank-bank AS ingin menghindari pelanggaran sanksi AS, tetapi individu dan perusahaan Rusia ingin mendirikan dana perwalian dan menggunakan proxy sebagai alternatif. Dia juga menunjukkan perusahaan yang mungkin memberikan dukungan kepada oligarki sanksi mencoba untuk memindahkan yacht mereka ke pelabuhan yang berbeda untuk menghindari disita.

Sebagian besar yurisdiksi mematuhi sanksi, tetapi beberapa, seperti Uni Emirat Arab, terus memberikan tempat yang aman bagi aset Rusia. Itu Kapal pesiar dari banyak oligarki Rusia Berlabuh di Dubai.

“Anda telah melihat sejumlah kapal pesiar Rusia keluar dari pelabuhan, negara-negara yang telah memperpanjang sanksi mereka ke negara-negara yang belum,” kata Adeemo. “Kami ingin menjelaskan kepada orang-orang bahwa jika Anda adalah lembaga keuangan, dan Anda memiliki bisnis yang merupakan pelanggan yang memberikan dukungan materi ke salah satu kapal pesiar ini, maka Anda, bisnis itu, dapat tunduk pada penyediaan materi kami. mendukung.”

Mengacu pada suratnya kepada bank asing, dia menambahkan: “Anda harus memastikan bahwa Anda tidak hanya memastikan bahwa Anda memantau aliran ke lembaga keuangan Anda, tetapi Anda juga perlu membantu dengan mengingatkan perusahaan yang Anda dukung bahwa mereka , juga, tidak ingin mereka memberikan dukungan material kepada oligarki Rusia atau perusahaan Rusia juga.

Bank dan lembaga keuangan di seluruh dunia sedang berjuang untuk tetap mematuhi gelombang sanksi baru terhadap Rusia.

Citigroup, bank AS terbesar di Rusia, dengan sekitar 3.000 karyawan di sana, telah melakukan “dialog aktif” untuk menjual bisnis konsumennya dan ke bank komersial Rusia, Jane Fraser, CEO-nya, beri tahu Bloomberg Bulan ini.

Citigroup mengurangi eksposurnya di Rusia menjadi $7,9 miliar pada bulan Maret, turun dari $9,8 miliar pada akhir tahun lalu, Menurut setoran. “Mempersenjatai layanan keuangan adalah masalah yang sangat, sangat besar,” Kata Bu Fraser Pada konferensi bulan ini. Dia mengatakan dia mengharapkan aliran modal global terfragmentasi ketika negara-negara mengembangkan sistem keuangan baru untuk menghindari ketergantungan yang berlebihan pada perusahaan-perusahaan Barat.

READ  Presiden mengatakan Ukraina dapat memutuskan hubungan diplomatik dengan Rusia

Bank asing dengan operasi AS dapat menemukan diri mereka terjebak di antara tuntutan yang saling bertentangan. Dalam beberapa kasus, sanksi AS telah memaksa mereka untuk memotong pelanggan lama. Mereka yang melawan mengetahui betapa seriusnya pihak berwenang untuk melacak pelanggar dan menjatuhkan denda berat kepada mereka.

Pada 2019, misalnya, Bank Inggris Standard Chartered membayar $1,1 miliar Menyelesaikan kasus yang dibawa oleh Departemen Kehakiman, Keuangan dan Pengawasan Perbankan Negara New York dan jaksa terkait transaksi yang dilakukan ke Kuba, Suriah, Iran dan Sudan yang melanggar sanksi AS. Dua tahun sebelumnya, Deutsche Bank membayar $630 juta setelah ditangkap Membantu Investor Rusia Menyelinap $10 Miliar di pusat-pusat keuangan barat. Raksasa internasional HSBC dan BNP Paribas juga telah membayar miliaran dolar dalam 10 tahun terakhir untuk menyelesaikan kasus pelanggaran sanksi.

Karena itu Nguyen Berkontribusi dalam penyusunan laporan.