Juli 5, 2022

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Berita terbaru tentang perang antara Rusia dan Ukraina: pembaruan langsung

Berita terbaru tentang perang antara Rusia dan Ukraina: pembaruan langsung

BRUSSELS – Ekonomi global sedang menuju periode yang berpotensi suram karena meningkatnya biaya, kekurangan makanan dan barang-barang lainnya, dan invasi Rusia yang berkelanjutan ke Ukraina mengancam untuk memperlambat pertumbuhan ekonomi dan menyebabkan resesi global yang menyakitkan.

Dua tahun setelah pandemi virus corona muncul dan membuat sebagian besar dunia lumpuh, para pembuat kebijakan menghadapi tantangan yang berkelanjutan, termasuk rantai pasokan tersumbatDan Lockdown di China Kemungkinan terjadinya krisis energi sebagai bangsa Menyapih diri dari minyak dan gas Rusia. Bentrokan kekuatan ini membuat beberapa ekonom mulai khawatir tentang resesi global karena berbagai wilayah di dunia menemukan ekonomi mereka dirugikan oleh berbagai peristiwa.

Menemukan cara untuk menghindari perlambatan global sambil terus menekan Rusia untuk perangnya di Ukraina akan menjadi fokus utama menteri keuangan dari Kelompok Tujuh, pertemuan di Bonn, Jerman, minggu ini.

Tantangan ekonomi yang dihadapi oleh pemerintah di seluruh dunia dapat mulai membatalkan front persatuan yang telah dipertahankan negara-negara Barat dalam menghadapi agresi Rusia, termasuk sanksi besar yang dirancang untuk melumpuhkan ekonomi mereka dan upaya untuk mengurangi ketergantungan pada energi Rusia.

Pembuat kebijakan menimbang trade-off halus ketika mereka mempertimbangkan bagaimana mengisolasi Rusia, menopang Ukraina, dan menjaga ekonomi mereka tetap bertahan pada saat harga naik dengan cepat dan pertumbuhan melambat.

Bank sentral di seluruh dunia telah mulai menaikkan suku bunga untuk membantu menjinakkan inflasi yang cepat, langkah-langkah yang akan meredam pertumbuhan ekonomi dengan menaikkan biaya pinjaman dan dapat menyebabkan pengangguran yang lebih tinggi.

Pertumbuhan global diperkirakan melambat menjadi 3,6% tahun ini. IMF diharapkan pada bulan Aprilturun dari 4,4 persen yang saya perkirakan sebelum Rusia menginvasi Ukraina dan China Asuransi nol untuk Covid.

Komisi Eropa pada hari Senin merilis perkiraan ekonomi yang direvisi, yang menunjukkan pertumbuhan melambat menjadi 2,7 persen tahun ini dari perkiraan 4 persen dalam laporan musim dinginnya. Pada saat yang sama, inflasi telah mencapai tingkat rekor dan diperkirakan akan mencapai rata-rata 6,8% untuk tahun ini. Beberapa negara Eropa Timur mengalami peningkatan yang lebih tajam, dengan Polandia, Estonia, Republik Ceko, Bulgaria dan Lithuania semuanya menghadapi tingkat inflasi lebih dari 11%.

Pekan lalu, Christine Lagarde, presiden Bank Sentral Eropa, mengisyaratkan kemungkinan kenaikan suku bunga pada Juli, langkah pertama dalam lebih dari satu dekade. pada surat Di Slovenia, Ny. Lagarde membandingkan Eropa dengan seorang pria yang “menerima pukulan takdir”.

READ  AS lega bahwa China tampaknya mengindahkan peringatan tentang Rusia

Eswar Prasad, mantan kepala divisi Dana Moneter Internasional China, menyimpulkan tantangan yang dihadapi negara-negara G7, dengan mengatakan bahwa “para pembuat kebijakan mereka terjebak dalam kebingungan bahwa pengetatan sekrup di Rusia dengan membatasi pembelian energi memperburuk inflasi dan menghambat pertumbuhan. di negara dan ekonomi mereka.” .

Dia menambahkan, “Sanksi semacam itu, terlepas dari semua pembenaran moral yang mendasarinya, menyebabkan kerugian ekonomi yang semakin besar yang pada gilirannya dapat memiliki konsekuensi politik internal bagi para pemimpin G7.”

Namun, Amerika Serikat diperkirakan akan menekan sekutunya untuk terus mengisolasi Rusia dan memberikan lebih banyak bantuan ekonomi ke Ukraina meskipun ada masalah ekonomi. Para pejabat juga diperkirakan akan membahas manfaat dari pengenaan tarif pada ekspor energi Rusia menjelang embargo minyak Eropa yang diusulkan yang dikhawatirkan Amerika Serikat dapat menaikkan harga dengan membatasi pasokan. Pembuat kebijakan juga akan memperdebatkan apakah mereka harus menekan negara-negara seperti India untuk membatalkan pembatasan ekspor produk makanan dasar yang memperburuk harga yang sudah tinggi.

Dengan latar belakang ini, ada urgensi yang berkembang untuk membantu menopang ekonomi Ukraina, yang menurut Dana Moneter Internasional membutuhkan bantuan sekitar $5 miliar per bulan untuk melanjutkan operasi pemerintah. Kongres AS hampir meloloskan paket bantuan senilai $40 miliar ke Ukraina yang akan menutupi sebagian dari biaya tersebut, tetapi Menteri Keuangan Janet L. Ini meminta rekan-rekan Eropa untuk memberikan lebih banyak bantuan keuangan.

Menteri keuangan diharapkan untuk mempertimbangkan langkah-langkah lain untuk memberikan bantuan ke Ukraina. Ada minat yang meningkat pada gagasan untuk mengambil sekitar $300 miliar cadangan Bank Sentral Rusia yang telah dibekukan oleh Amerika Serikat dan sekutunya untuk membantu mendanai rekonstruksi Ukraina. Pejabat keuangan sedang mempelajari gagasan tersebut, tetapi memiliki kekhawatiran tentang legalitas langkah semacam itu dan potensinya untuk menimbulkan keraguan tentang Amerika Serikat sebagai tempat yang aman untuk menyimpan aset.

Menjelang pertemuan G7 minggu ini, para pejabat AS melihat tantangan ekonomi yang dihadapi Eropa secara langsung. Selama jeda untuk bertemu dengan pejabat tinggi di Warsawa pada hari Senin, Yellen mengakui kerusakan yang diakibatkan konflik di Ukraina terhadap ekonomi Polandia, karena para pejabat menaikkan suku bunga secara tajam untuk memerangi inflasi. Polandia telah menyerap lebih dari tiga juta pengungsi Ukraina dan menghadapi pemotongan ekspor gas dari Rusia.

“Mereka harus berurusan dengan kebijakan moneter yang lebih ketat seperti yang mereka lakukan dengan negara-negara di seluruh dunia dan Amerika Serikat,” kata Yellen kepada wartawan. “Sementara Polandia melakukan pengeluaran besar untuk meningkatkan keamanannya, ini adalah tindakan penyeimbangan yang sulit.”

READ  Negara NATO pertama yang mengirim rudal darat-ke-udara yang kuat ke Ukraina untuk menembak jatuh pesawat dan rudal jelajah Rusia

Penurunan ekonomi mungkin tak terhindarkan di beberapa negara, dan para ekonom menimbang banyak faktor ketika mereka mengukur kemungkinan resesi, termasuk perlambatan tajam di China terkait dengan penguncian Covid-19 yang sedang berlangsung.

Komisi Eropa, dalam laporan ekonominya, mengatakan UE adalah “pertama di antara ekonomi maju yang terkena pukulan”, karena kedekatannya dengan Ukraina dan ketergantungannya pada energi Rusia. Pada saat yang sama, ia telah menyerap lebih dari lima juta pengungsi dalam waktu kurang dari tiga bulan.

Analis Deutsche Bank mengatakan minggu ini bahwa mereka percaya resesi di Eropa tidak mungkin terjadi. Sebaliknya, Carl B. Weinberg, kepala ekonom di High Frequency Economics, memperingatkan dalam sebuah catatan pada hari Senin bahwa dengan permintaan konsumen dan produksi yang lebih rendah, “ekonomi Jerman menuju ke dalam resesi.” Analis di Capital Economics memperkirakan Jerman, Italia dan Inggris akan menghadapi resesi, yang berarti ada “peluang yang masuk akal” bahwa zona euro yang lebih luas juga akan menghadapi satu resesi, yang didefinisikan sebagai dua kuartal berturut-turut dari produksi yang lebih rendah.

Vicki Redwood, kepala penasihat ekonomi di Capital Economics, memperingatkan bahwa kenaikan tajam suku bunga oleh bank sentral dapat menyebabkan deflasi global.

“Jika inflasi dan ekspektasi inflasi terbukti lebih keras dari yang kami harapkan, dan suku bunga perlu naik lebih lanjut sebagai hasilnya, resesi kemungkinan akan terjadi di atas kertas,” tulis Redwood dalam sebuah catatan kepada klien minggu ini.

kredit…Diego Ibarra Sanchez untuk The New York Times

Penyebab utamanya adalah harga energi. Di Jerman, yang sangat bergantung pada bahan bakar Rusia di antara ekonomi utama Eropa, sektor bisnis industri berat serta konsumen paling merasakan tekanan.

Pada rapat umum tahunan perusahaan bulan lalu, Martin Brudermüller, CEO raksasa kimia BASF, mengatakan pengiriman gas Rusia “mendukung daya saing industri kami.”

Sementara menyerukan pengurangan ketergantungannya, Brudermüller tetap memperingatkan bahwa “jika pasokan gas alam dari Rusia berhenti tiba-tiba, itu akan menyebabkan kerusakan ekonomi yang tidak dapat diubah” dan dapat memaksa penghentian produksi.

READ  Walikota Ottawa dan "Freedom Caravan" setuju untuk memindahkan truk dari daerah pemukiman

Implikasi dari larangan gas telah diperdebatkan dengan hangat di antara para ekonom dan pembuat kebijakan Jerman, dengan analisis mulai dari yang dapat dikelola hingga bencana. Aliran energi hanyalah salah satu dari banyak masalah pasokan di sektor industri.

Naiknya harga pangan juga menjadi perhatian para menteri keuangan. Departemen Keuangan diperkirakan akan merilis laporan akhir pekan ini yang menguraikan rencana Bank Dunia dan lembaga keuangan internasional lainnya untuk memerangi kekurangan pangan.

Penghentian ekspor gandum dari Ukraina dan Rusia, yang bersama-sama menyumbang 28 persen dari ekspor global, bersama dengan gangguan rantai pasokan, kekeringan parah di India yang menyebabkan pengiriman biji-bijian dilarang dan penutupan terkait Covid di China juga. Hal itu menyebabkan harga pangan naik dan meningkatkan kelaparan global, terutama di Afrika dan Timur Tengah.

Pertanyaan bagi pembuat kebijakan Amerika dan Eropa adalah bagaimana mengendalikan kenaikan harga tanpa mendorong ekonomi mereka ke dalam resesi. Federal Reserve telah mulai menaikkan suku bunga untuk menjinakkan inflasi AS, dan Ketuanya, Jerome H. Powell, telah mengakui bahwa pemotongan suku bunga tanpa secara serius merugikan ekonomi secara keseluruhan akan menjadi tantangan.

Pada hari Selasa, Charlie Scharf, CEO Wells Fargo, mengatakan selama acara yang diselenggarakan oleh The Wall Street Journal bahwa “akan sulit untuk menghindari semacam resesi.”

Teka-teki ini menjelaskan keengganan Bank Sentral Eropa untuk menaikkan suku bunga. Dalam kolom plus, Komisi Eropa mencatat bahwa pengangguran di zona euro telah turun, seperti halnya defisit pemerintah, meskipun biaya yang terkait dengan perang meningkat.

Sementara harga pangan meningkat di seluruh dunia, tingkat inflasi sangat bervariasi. Inflasi makanan mencapai 2,5 persen di Prancis dan Irlandia selama tiga bulan pertama tahun 2022 dan 10 persen di negara-negara Eropa Timur. Sementara di Turki dan Argentina, dari 60 menjadi 70 persen pada Maret saja, menurut analisis pekan lalu dari ING.

Dalam pidatonya di Forum Ekonomi Brussel pada hari Selasa, Yellen menyatakan bahwa tindakan Rusia adalah pengingat bahwa negara-negara tidak boleh memperdagangkan keamanan nasional untuk energi murah. Dia mengatakan penting untuk mengurangi ketergantungan pada Rusia dan China dan untuk mempercepat investasi dalam sumber daya terbarukan.

“Tidak ada negara yang mengendalikan angin dan matahari,” kata Yellen. “Mari kita pastikan bahwa ini adalah terakhir kalinya ekonomi global disandera oleh permusuhan dari mereka yang memproduksi bahan bakar fosil.”

Alan Raport melaporkan di Brussel, dan Patricia Cohen di London.