Juni 18, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Berita terbaru tentang perintah evakuasi Rusia di Ukraina: Pembaruan Perang

Berita terbaru tentang perintah evakuasi Rusia di Ukraina: Pembaruan Perang

Perang di Ukraina telah mendorong para pejabat di seluruh Rusia untuk mengurangi perayaan tahunan Hari Kemenangan, hari libur nasional terpenting negara itu, karena lebih dari 20 kota melewatkan parade militer dan penyelenggara membatalkan pawai populer nasional untuk menghormati veteran perang.

Kekhawatiran keamanan sering dikutip karena serangkaian pembatalan acara hari Selasa, tetapi beberapa analis menyarankan kekhawatiran itu ada hubungannya dengan kekhawatiran tentang kerusuhan domestik.

Ini adalah langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya di negara di mana parade, yang memperingati kemenangan Uni Soviet atas Nazi Jerman dalam Perang Dunia Kedua, telah menjadi acara khas Presiden Vladimir Putin.

Selama bertahun-tahun, dia telah mengadakan hari itu untuk merayakan tidak hanya kemenangan bersejarah tetapi juga kebutuhan Rusia saat ini untuk menggagalkan kekuatan Barat yang katanya masih berusaha menghancurkannya. Baru-baru ini, dia mencoba membungkus Ukraina dalam narasi itu, secara keliru menggambarkannya sebagai kubu Nazisme.

Parade terbesar negara itu, di luar Kremlin di Lapangan Merah, masih diharapkan menjadi tampilan biasa dari kekuatan militer mentah, dengan barisan tentara berbaris dengan hati-hati di tengah barisan senjata mulai dari tank tua hingga rudal balistik antarbenua. Putin juga akan berpidato di hadapan bangsa.

Tetapi di luar Moskow, gelombang serangan pesawat tak berawak baru-baru ini terhadap sasaran atau infrastruktur militer di kota-kota seperti Sevastopol di Krimea, pelabuhan utama Armada Laut Hitam, serta lainnya di daerah yang berbatasan dengan Ukraina, telah membuat para pejabat berhenti. Bahkan Kremlin pun tidak kebal, karena dua drone dihancurkan di atas kantor Putin minggu lalu.

Asap mengepul di atas depot bahan bakar di desa Volna Rusia, dekat jembatan yang menghubungkan Krimea ke Rusia, Rabu lalu.kredit…Reuters

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, mempertaruhkan klaim negaranya atas pesta itu alamat pada hari Senin Perbandingan Perang Dunia II dan perang saat ini melawan penjajah Rusia. Mulai sekarang, katanya, 9 Mei akan disebut Hari Eropa, memperingati “persatuan semua orang Eropa yang menghancurkan Nazisme dan akan mengalahkan semangat Rusia”, istilah Ukraina yang menggabungkan “Rusia” dan “fasis”.

READ  Pandangan Lebih Dekat: Siapa Raja Malaysia dan Mengapa Dia Memilih Perdana Menteri?

Dia berkata, “Kami berperang pada waktu itu dan kami berperang sekarang agar tidak ada lagi yang akan memperbudak bangsa lain dan menghancurkan bangsa lain.”

Di Rusia, berbagai gubernur daerah menyebutkan masalah keamanan dalam membatalkan acara Hari Kemenangan. Mereka biasanya tidak merinci, tetapi di Belgorod, sebuah wilayah yang berbatasan dengan Ukraina, gubernur menyarankan bahwa kendaraan militer yang bergerak lambat dan tentara yang berbaris mungkin akan mencari sasaran.

Gubernur Vyacheslav Gladkov berkata: “Tidak akan ada pawai agar tidak memprovokasi musuh dengan peralatan dalam jumlah besar dan tentara berkerumun di pusat Belgorod.” “Penolakan untuk mengadakan pawai terkait dengan keselamatan warga di daerah tersebut.”

Beberapa daerah melarang penerbangan drone selama acara tersebut, dan kantor berita Readovka melaporkan di Telegram bahwa unit Garda Nasional telah diberikan senjata anti-drone.

Igor Artamonov, gubernur wilayah Lipetsk, juga dekat dengan Ukraina, mengatakan keputusannya tidak boleh disalahtafsirkan.

“Kami tidak takut, kami tidak mengangkat tangan,” tulisnya di Telegram. “Tidak ada sampah neo-Nazi yang dapat merusak Hari Kemenangan yang agung. Tapi kami juga tidak berhak membahayakan orang. Jelas bagi semua orang bahwa parade diadakan di lapangan yang ditentukan secara ketat pada waktu yang ditentukan secara ketat.”

Pembatalan unjuk rasa “Resimen Abadi” secara nasional, ketika orang Rusia biasa turun ke jalan untuk memajang potret leluhur veteran mereka, mungkin merupakan perubahan yang paling mencolok. Juru bicara Kremlin Dmitry S. Peskov mengatakan unjuk rasa dibatalkan sebagai “tindakan pencegahan” terhadap kemungkinan serangan.

Beberapa kaum konservatif mengatakan mereka tidak ingin mengumpulkan banyak orang di tengah perang. Tetapi beberapa analis telah mencatat bahwa Kremlin mungkin khawatir menempatkan kerumunan besar orang Rusia di jalan-jalan pada saat yang bergejolak dapat menyebabkan kerusuhan sipil, bahkan dengan undang-undang masa perang Rusia yang ketat terhadap protes.

READ  Commonwealth Games 2022 di Birmingham telah mengumumkan pembukaannya
kredit…Tatyana Makeeva/Reuters

Ini bisa sangat tidak stabil, kata para analis, jika ribuan orang diperlihatkan foto-foto korban perang baru, mengungkapkan skala kerugian yang coba disembunyikan pemerintah. Beberapa gambar tentara yang terbunuh di Ukraina selama perayaan tahun lalu telah disebarkan, tetapi jumlahnya jauh lebih rendah pada saat itu, setelah hanya dua bulan pertempuran.

“Orang tidak akan keluar dengan foto kakek buyut mereka,” Elvira Vikhareva, aktivis politik, buku di Facebook. Orang-orang akan keluar dengan foto ayah, anak laki-laki dan saudara laki-laki mereka. Resimen tersebut tidak akan menjadi “abadi”, tetapi sangat fana, dan skalanya akan terlihat.

Apa pun alasannya, pejabat Rusia mencoba mempromosikan alternatif, menyarankan agar orang mengunggah foto ke situs web pribadi atau memasang foto leluhur veteran mereka di mobil dan jendela apartemen mereka.

Beberapa pemimpin lokal yang jauh dari Ukraina mengatakan mereka telah membatalkan aksi unjuk rasa mereka sebagai solidaritas dengan daerah garis depan. Di wilayah Pskov, rumah bagi Divisi Pasukan Terjun Payung terkenal yang dirusak oleh pertempuran dan terlibat dalam kemungkinan kejahatan perang, Gubernur Mikhail Vedernikov mengatakan suara kembang api akan mengganggu pemulihan tentara dan uang itu akan lebih baik digunakan untuk tentara mereka. Membutuhkan.

Daerah lain berencana untuk melanjutkan perayaan, tetapi dalam skala yang lebih kecil. Di St. Petersburg, tidak akan ada angkutan udara Angkatan Udara, misalnya.

Beberapa blogger pro-perang khawatir bahwa pria dan peralatan yang secara tradisional diperlihatkan di banyak parade akan lebih berguna di garis depan, mendukung upaya perang yang bergejolak.

Gubernur Vedernikov menyarankan perubahan, dengan mengatakan: “Kita tidak boleh merayakan kemenangan, tetapi melakukan yang terbaik untuk mendekatkannya.”

READ  Para pengunjuk rasa sedang mempersiapkan upaya terakhir untuk menghentikan reformasi pensiun Prancis

Milan MazevaDan Alina Lobzin Dan Shashank Bengali Berkontribusi dalam penyusunan laporan.