September 25, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bessie: Jenazah wanita purba ditemukan di Sulawesi, Indonesia menjelaskan warisan manusia yang hilang

Seorang wanita muda yang terkubur 7.200 tahun yang lalu di pulau Sulawesi di Indonesia, salah satu pemukim paling awal yang meninggalkan Asia, memiliki garis keturunan manusia yang hilang, sebuah analisis genetik baru mengungkapkan.

Sisa-sisa, ditemukan pada tahun 2015, milik “Pesse” berusia 17 atau 18 tahun yang meninggal sekitar 7.200 tahun yang lalu dan merupakan satu-satunya kerangka yang diketahui dalam populasi Dolian. Studi yang diterbitkan dalam jurnal Alami Rabu, kata.

Menurut para arkeolog di Griffith University di Australia, orang-orang Dolian adalah pemburu misterius yang memangsa babi hutan dan memanen kerang dari anak sungai dan muara pulau itu.

Namun, catatan arkeologi Dolian telah menghilang beberapa ribu tahun setelah munculnya pemukiman Zaman Batu pertama di pulau itu.

Para arkeolog mengatakan orang Tholesia dikaitkan dengan manusia modern pertama yang memasuki Wallace sekitar 65.000 tahun yang lalu atau lebih.

Wallace adalah kelompok kuno pulau-pulau utama Indonesia, termasuk Sulawesi, Lombok dan Flores, yang pernah menjadi pintu gerbang ke New Guinea dan Australia.

“Para perompak ini, yang merupakan penghuni awal Sahu, mengungkap jembatan darat antara Australia dan New Guinea, benua super yang muncul ketika permukaan laut global anjlok di Pleistosen”, “katanya. Dikatakan dalam sebuah pernyataan.

“Untuk mencapai Sahu, para perintis ini menyeberangi laut melalui Wallace, tetapi tidak banyak yang diketahui tentang perjalanan mereka,” tambah Dr. Bramm.

Gen wanita itu mengungkapkan bahwa dia adalah kerabat jauh dari Penduduk Asli Australia dan Melanesia saat ini atau penduduk asli New Guinea dan Kepulauan Pasifik barat.

Para ilmuwan mengatakan bagian dari DNA-nya berasal dari Denisovans yang sekarang sudah punah, yang merupakan kerabat jauh Neanderthal.

READ  Proyek biodiesel B40 Indonesia menghadapi penundaan baru karena harga sawit

Para ilmuwan mengatakan sedikit yang diketahui tentang sejarah populasi manusia modern di Wallace, karena fosil langka karena iklim tropis di kawasan itu dan DNA purba mudah terdegradasi.

Para peneliti mengatakan jasad wanita muda itu sekarang telah memberikan DNA manusia purba untuk pertama kalinya di Wallace.

“Tim kami menemukan DNA purba yang bertahan di dalam tulang telinga bagian dalam Bess, memberi kami bukti genetik langsung pertama dari toluena,” tulis para ilmuwan dalam percakapan tersebut.

Berdasarkan proporsi DNA Denizovan di Bessie, para ilmuwan berspekulasi bahwa pertemuan utama antara spesies kita, Homo sapiens dan Denisovans, mungkin terjadi di Sulawesi atau Kepulauan Wallachia.

Ini mirip dengan bukti persilangan antara Neanderthal dan manusia modern dari fosil manusia paling awal di Eropa.

“Penemuan Bessie dan implikasi dari keturunan genetiknya menunjukkan betapa sedikitnya pemahaman kita tentang kisah manusia purba di wilayah kita dan masih banyak lagi yang harus ditemukan,” kata Dr. Broom.