Juni 14, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Biden mengatakan memo Putin ‘dibenarkan’ karena intelijen Inggris menyarankan Kremlin akan memperluas rentang usia untuk wajib militer

Biden mengatakan memo Putin ‘dibenarkan’ karena intelijen Inggris menyarankan Kremlin akan memperluas rentang usia untuk wajib militer

Presiden Joe Biden mengatakan pada hari Jumat bahwa keputusan Pengadilan Kriminal Internasional untuk mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Presiden Rusia Vladimir Putin “dibenarkan”.

“Jelas dia melakukan kejahatan perang,” kata Biden kepada wartawan di Gedung Putih. Dia menambahkan bahwa dia percaya surat perintah itu “dibenarkan”, meskipun dia mencatat bahwa Amerika Serikat, seperti Rusia, tidak mengakui yurisdiksi pengadilan tersebut.

Komentarnya muncul setelah surat perintah ICC menuduh Putin melakukan “kejahatan perang” karena mengawasi penculikan ilegal dan deportasi anak-anak dari Ukraina ke Rusia.

Dikatakan ada alasan yang masuk akal untuk percaya bahwa Putin memikul tanggung jawab tunggal atas kejahatan tersebut, dan bahwa dia gagal melakukan kontrol yang tepat atas bawahannya yang melakukan tindakan tersebut.

Surat perintah penangkapan dikeluarkan untuk Maria Alekseevna Lvova Belova, komisaris presiden Putin untuk hak-hak anak, yang diduga ICC melakukan kejahatan serupa.

Langkah tersebut memicu kemarahan di Rusia, dengan sekretaris pers Putin Dmitry Peskov menolak hasil tersebut. Kami tidak mengakui pengadilan ini, kami juga tidak mengakui yurisdiksi pengadilan ini. Beginilah cara kami menangani ini, katanya di postingan Telegram.

Moskow secara konsisten membantah tuduhan kejahatan perang, menggambarkannya sebagai “fiksi” yang dimaksudkan untuk mendiskreditkan Rusia. Kedutaan Rusia untuk Amerika Serikat mengatakan bulan lalu bahwa negara itu telah menampung anak-anak yang terpaksa melarikan diri dari pertempuran.

Meskipun Moskow secara resmi menarik tanda tangannya dari undang-undang ICC pada tahun 2016, langkah ICC akan mewajibkan 123 negara anggota pengadilan untuk menangkap Putin dan memindahkannya ke kursi pengadilan di Den Haag, Belanda, jika ia melintasi perbatasan.

Relawan membawa sisa-sisa rudal Uragan setelah sebuah biara dihancurkan dalam pemboman Dolina, Ukraina.Ihor Tkachov/AFP melalui Getty Images

Namun, sebagian besar pemerintah juga menganut prinsip hukum internasional bahwa kepala negara memiliki kekebalan hukum dari pengadilan lain.

READ  Netanyahu menggambarkan teroris Hamas sebagai “orang mati yang berjalan” ketika 30.000 orang berbaris di Yerusalem

Di dalam Rusia, Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan dalam pengarahan intelijen pada hari Sabtu bahwa Kremlin telah meningkatkan wajib militer untuk memenuhi kebutuhan perang dan kemungkinan akan mengubah aturan usia dan pembatasan siapa yang berhak untuk bertugas.

Pejabat di parlemen Rusia, Duma Negara, memperkenalkan undang-undang pada hari Senin untuk mengubah rentang usia wajib militer bagi pria berusia antara 21 dan 30 tahun, kata mereka dalam catatan harian yang diposting di Twitter. Dia menambahkan bahwa kelompok usia saat ini berkisar antara 18 dan 27 tahun, menambahkan bahwa undang-undang baru akan mulai berlaku pada bulan Januari.

“Kemungkinan pihak berwenang akan mengubah rentang usia untuk meningkatkan jumlah pasukan dengan memastikan bahwa para kadet akhirnya dipaksa masuk dinas,” kata pengarahan itu.

Meskipun Rusia terus secara resmi melarang perekrutan dari operasi di Ukraina, “setidaknya ratusan kemungkinan telah bertugas melalui pengocokan administrasi atau dipaksa untuk menandatangani kontrak,” katanya.

Ini akan memberikan proporsi yang lebih besar dari tentara profesional untuk berperang, kata pengarahan itu, bahkan jika wajib militer tidak dikerahkan untuk konflik di Ukraina.