Juni 24, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Biden mengeluh bahwa pers “tidak pernah berpegang teguh pada kesepakatan” selama konferensi pers yang canggung dengan pemimpin Kenya

Biden mengeluh bahwa pers “tidak pernah berpegang teguh pada kesepakatan” selama konferensi pers yang canggung dengan pemimpin Kenya

Kebijakan


WASHINGTON – Presiden Biden mengkritik staf pers Gedung Putih pada hari Kamis – mengeluh bahwa wartawan “tidak pernah berpegang pada kesepakatan” ketika seorang wartawan mengajukan pertanyaan kedua pada konferensi pers bersama dengan Presiden Kenya William Ruto.

Biden yang berusia 81 tahun berulang kali menunjukkan kebingungan dan kekesalan pada acara yang berdurasi 32 menit tersebut, secara keliru menyebut pasangannya sebagai “Presiden Kamala Harris” – melakukan kesalahan setidaknya untuk kedelapan kalinya – sebelum mencoba menghalangi penyelidikan kedua wartawan. . .

“Terima kasih, Tuan Presiden. “Dua pertanyaan, kalau boleh,” Michael Wilner, kepala koresponden jaringan surat kabar McClatchy di Washington, memulai, salah satu dari dua jurnalis Amerika yang dipilih untuk mengajukan pertanyaan – bersama dengan dua reporter Kenya – tentang Biden dan Ruto dalam apa yang disebut “ 2:2.” Konferensi pers.

“tidak ada siapa-siapa!” Biden menanggapinya – yang awalnya dianggap sebagai lelucon oleh para penonton yang tertawa.

Wilner pertama kali bertanya tentang upaya pemeliharaan perdamaian yang didukung AS di Haiti, di mana Kenya menyumbangkan pasukannya – sebuah topik yang sangat dinantikan – sebelum mencoba mengajukan pertanyaan kedua tentang permintaan surat perintah penangkapan yang tertunda terhadap Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang diajukan oleh Pengadilan Kriminal Internasional. pada hari Senin. Jaksa Karim Khan.

“Dan tentang Israel,” Wilner memulai sebelum Biden menyela.

“Satu pertanyaan. Saya akan menjawab pertanyaan Anda,” kata presiden sebelum membacakan tanggapan tertulis mengenai Haiti.

Kantor pers Gedung Putih umumnya memiliki gambaran tentang apa yang akan ditanyakan oleh seorang reporter pada acara-acara seperti itu – baik karena riwayat pertanyaan mereka baru-baru ini pada saat briefing dan rapat umum, atau karena petugas pers bertanya, terkadang dengan tidak jujur, tentang topik yang menarik bagi reporter di acara tersebut. pertanyaan. hari.

READ  Filipina mengatakan Penjaga Pantai Tiongkok “sengaja” bertabrakan dengan kapal mereka

Ketika Wilner – yang sering meliput berita terkait Haiti karena ketertarikan pembaca Miami Herald, salah satu berita utama terbesar di McClatchy – diberi waktu untuk menanyakan pertanyaannya tentang Ruto, dia dengan sopan menentang batasan Biden dan melanjutkan pertanyaannya yang kedua tentang Ruto. Biden.

Presiden Biden mengkritik korps pers Gedung Putih pada hari Kamis – mengeluh bahwa wartawan “tidak pernah berpegang pada kesepakatan” ketika seorang jurnalis mengajukan pertanyaan kedua pada konferensi pers bersama dengan Presiden Kenya William Ruto. Reuters

“Saya punya pertanyaan, secara singkat,” Wilner melanjutkan dengan tenang, “tentang apakah Amerika Serikat mempunyai bukti yang dapat mendukung tuduhan Jaksa ICC terhadap para pemimpin Israel bahwa mereka menggunakan kelaparan sebagai taktik perang di Gaza – atau bukti yang bisa meringankan beban Israel. untuk hal tersebut.”

Wilner bertanya kepada Biden, “Apakah Anda berkomitmen untuk merilis informasi tersebut sebelum kemungkinan dikeluarkannya surat perintah penangkapan dari ICC?”

“Dengar, kami sudah memberitahukan posisi saya kepada ICC. Kalian tidak pernah menepati kesepakatan – tapi tidak apa-apa,” kata Biden dengan nada jengkel.

Dia menambahkan: “Seperti yang Anda ketahui, kami telah memperjelas posisi kami di Pengadilan Kriminal Internasional.”

“Kami tidak berpikir – kami tidak mengakui yurisdiksi Pengadilan Kriminal Internasional, dan cara pelaksanaannya sesederhana itu. Kami tidak percaya bahwa ada kesetaraan antara apa yang dilakukan Israel dan apa yang dilakukan Hamas.”

Biden, 81, juga secara keliru menyebut pasangannya sebagai “Presiden Kamala Harris” – dan melakukan kesalahan tersebut setidaknya untuk kedelapan kalinya. Gambar Getty

Penampilan Biden pada konferensi pers langsung menarik perhatian karena alasan-alasan lain, termasuk kebingungannya dalam berbagai hal, seperti ketika ia merujuk dalam pidato pembukaannya kepada “wakil presiden kulit hitam pertama di negara kita, Presiden Kamala Harris.”

Menanggapi pertanyaan pertama reporter Kenya tentang keputusan AS untuk tidak mengirim pasukan ke Haiti, Biden tampak mengklaim bahwa pasukan AS sedang bertugas di Republik Demokratik Kongo di Afrika tengah.

“Kami sibuk di seluruh dunia, namun kami juga terlibat di Kongo, di kawasan terdekat, dan, Anda tahu, kami akan terus membantu meringankan penderitaan manusia di sana,” kata Biden. Tidak ada publikasi seperti itu Dikenal publik.

READ  Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan langsung dan berita Krimea

Beberapa saat kemudian, Biden kehilangan akal sehatnya.

“Apa pertanyaanku?” Biden bertanya kepada koresponden AS kedua, April Ryan, dari surat kabar The Grio, yang menanyakan tentang upaya untuk menghancurkan kartel kuat Haiti.

Penampilan Biden pada konferensi pers langsung menarik perhatian, termasuk kebingungannya pada beberapa hal, seperti ketika ia merujuk dalam pidato pembukaannya kepada “wakil presiden kulit hitam pertama di negara kita, Presiden Kamala Harris.” AP

Sebelum memilih reporter keempat pada konferensi pers “2:2”, presiden AS tertua yang pernah bertanya kepada Ruto: “Apakah ini benar?”

Kegagalan terbaru Biden terjadi ketika mayoritas pemilih mengatakan dia terlalu tua untuk menjalani masa jabatan empat tahun lagi sebelum pertandingan ulang pada 5 November melawan mantan Presiden Donald Trump, 77 tahun. Biden akan berusia 86 tahun jika ia menyelesaikan masa jabatan penuh keduanya pada Januari 2029. .

Jajak pendapat New York Times yang dilakukan bekerja sama dengan Siena College pada bulan Maret menemukan hal tersebut 73% pemilih terdaftar Mereka menganggap Biden “terlalu tua untuk menjadi presiden yang efektif” – sementara hanya 42% yang mengatakan hal yang sama tentang Trump.





https://nypost.com/2024/05/23/us-news/biden-grumbles-press-never-keep-the-deal-during-confused-news-conference-with-kenya-leader/?utm_source=url_sitebuttons&utm_medium =situs%20buttons&utm_campaign=situs%20tombol

Salin URL berbagi