Maret 2, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bilawal Bhutto dan Shehbaz Sharif setuju untuk menyelamatkan Pakistan setelah hasil yang mengejutkan

Bilawal Bhutto dan Shehbaz Sharif setuju untuk menyelamatkan Pakistan setelah hasil yang mengejutkan

Shehbaz Sharif dan Bilawal Bhutto Zardari menyetujui kerja sama politik.

Lahore:

Ketua Partai Rakyat Pakistan Bilawal Bhutto Zardari dan Ketua Partai Rakyat Pakistan Asif Ali Zardari mengadakan pertemuan dengan Presiden PML-N Shehbaz Sharif pada hari Minggu. Kedua partai sepakat “pada prinsipnya untuk menyelamatkan negara dari ketidakstabilan politik.”

Para pemimpin kedua partai berbicara tentang situasi umum negara dan kerja sama politik di masa depan, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh presiden PML-N pada tanggal 10. Shehbaz Sharif dan Bilawal Bhutto Zardari menyepakati kerja sama politik untuk membawa bangsa ke panggung politik. stabilitas.

Menurut pernyataan itu, pimpinan PPP akan mengajukan usulan PML-N dalam rapat Komite Eksekutif Pusat. Delegasi PML-N antara lain Azam Nazir Tarar, Ayaz Sadiq, Ahsan Iqbal, Rana Tanveer, Khawaja Saad Rafique, Malik Ahmed Khan, Maryam Aurangzeb dan Shadha Fatima.

Dalam sebuah postingan tentang Negara Islam Pakistan (Utara) dan Partai Rakyat Pakistan.. Dalam pertemuan tersebut, situasi umum negara dan kerja sama politik di masa depan dibahas secara rinci Lahore: Para pemimpin menyepakati kerja sama politik untuk membawa negara ke jalur politik stabilitas.

“Para pemimpin kedua partai pada prinsipnya sepakat untuk menyelamatkan negara dari instabilitas politik. Dalam pertemuan tersebut, kedua partai berkonsultasi mengenai situasi dan membahas usulan. Pimpinan PPP akan mengajukan usulan PML-N di Pusat.” Rapat Panitia Pelaksana Mayoritas Masyarakat Beri Amanah kepada Kami, Kami Tidak Akan Kecewa Harapan Masyarakat, Ini Yang Disampaikan Para Pemimpin Delegasi PML-N Antara Lain Azam Nazir Tarar, Ayaz Sadiq, Ahsan Iqbal, Rana Tanveer , Khawaja Saad Rafique, Malik Ahmed Khan, Maryam Aurangzeb dan Shaza Fatima.”

Sementara itu, Sekretariat Ketua PPP mengatakan, ini merupakan pertemuan pertama PPP dengan PML-N terkait pembentukan pemerintahan. Kedua partai membahas pembentukan pemerintahan.

READ  Putin dan Erdogan Bertemu di Rusia, Namun Sedikit Kemajuan dalam Kesepakatan Gandum: Perkembangan Terkini

Dalam postingan di situs Partai Rakyat Pakistan dalam pembentukan pemerintahan, Presiden Partai Rakyat Pakistan Asif Ali Zardari, Ketua Partai Rakyat Pakistan Bilawal Bhutto Zardari dan mantan Perdana Menteri Mian Shehbaz Sharif membahas pembentukan pemerintahan.

“Azam Nazir Tarar, Ayaz Sadiq, Ahsan Iqbal, Rana Tanveer, Khawaja Saad Rafique, Malik Ahmed Khan, Maryam Aurangzeb dan Shaza Fatima termasuk dalam delegasi PML-N. Usulan kerja sama pembentukan pemerintahan Anda akan dibahas di Pusat Konferensi.” Ia menambahkan, panitia pelaksana akan bertemu besok, tanggapan pimpinan PPP terhadap PML-N.

Sebelumnya hari ini, pemimpin MQM-Pakistan Khalid Maqbool Siddiqui mengatakan bahwa diskusi yang diadakan dalam pertemuan dengan para pemimpin Liga Muslim Pakistan-Nawaz (PML-N) tidak mencakup pembicaraan tentang pembentukan pemerintahan berikutnya. Menurut surat kabar Dawn yang berbasis di Pakistan.

Berbicara kepada wartawan di Karachi, Siddiqui mengatakan bahwa pemilu menciptakan situasi yang sulit di Pakistan dan menekankan bahwa semua pihak harus memainkan peran mereka dalam mengeluarkan negara tersebut dari krisis. “Stabilitas demokrasi lebih penting dari apa pun,” katanya.

Dia menekankan, menurut laporan Fajr, belum ada pembahasan mengenai pembentukan pemerintahan. Khaled Maqbool Siddiqui mengatakan, belum bisa dipastikan apakah MQM akan mendapat bagian di pemerintahan atau tidak.

Pernyataannya muncul segera setelah PML-N mengeluarkan pernyataan yang mengatakan kedua pihak telah mencapai “kesepakatan prinsip” untuk bekerja sama dalam pemerintahan berikutnya, menurut laporan Dawn.

Dalam pernyataan yang dipublikasikan di X, pemimpin PML-N Marium Aurangzeb mengatakan bahwa para pemimpin PML-N dan MQM telah menyetujui kerja sama politik. Dia mencatat bahwa kesepakatan awal telah dicapai antara Ketua PML-N Nawaz Sharif dan pimpinan Gerakan Muttahida Qaumi. Delegasi PML-N dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Pakistan Nawaz Sharif, sedangkan delegasi MQM dipimpin oleh Khalid Maqbool Siddiqui dari MQM. .

READ  Biden: Amerika Serikat dan sekutunya berniat untuk membatalkan hubungan perdagangan normal dengan Rusia karena perang Ukraina Berita AS

Pemimpin PML-N Shehbaz Sharif, Maryam Nawaz, Ishaq Dar, Ahsan Iqbal, Rana Sanaullah, Ayaz Sadiq, Khawaja Saad Rafique, Maryam Aurangzeb dan Rana Mashood juga hadir dalam pertemuan tersebut. Ia menyebutkan, pertemuan pimpinan kedua partai berlangsung sekitar satu jam. Dia mengatakan bahwa kedua belah pihak mengadakan konsultasi rinci mengenai situasi tersebut.

Dalam postingan di website ) dan Gerakan Muttahida Qaumi, dan delegasi tersebut dipimpin oleh Muhammad Nawaz Sharif dari Liga Muslim Pakistan (Utara) dan Dr. Khalid Maqbool Siddiqui dari Gerakan Muttahida Qaumi.

Pertemuan tersebut juga dihadiri oleh Presiden Liga Muslim Pakistan (N) Shehbaz Sharif, Maryam Nawaz, Ishaq Dar, Ahsan Iqbal, Rana Sanaullah, Ayaz Sadiq, Khawaja Saad Rafique, Maryam Aurangzeb dan Rana Mashood. Delegasi MQM antara lain Gubernur Sindh Kamran Tassore Farouk Sattar dan Mustafa Kamal. Konsultasi berlanjut antara pimpinan kedua partai selama kurang lebih satu jam. Dalam pertemuan tersebut dilakukan konsultasi detail mengenai situasi dan pertukaran saran. Para pemimpin juga saling percaya dalam kaitannya dengan situasi. Ia menambahkan: “Kontak yang dilakukan sejauh ini, setibanya mereka di Rwanda.” Pemimpin Liga Muslim Muhammad Nawaz Sharif dan Presiden Shehbaz Sharif, bersama dengan para pemimpin partai, menyambut baik para pemimpin MQM.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)