November 27, 2021

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Binaragawan Indonesia beralih ke rawa-rawa karena permintaan untuk pewarna lingkungan tumbuh

Chilaw, Indonesia, Nov. 17 (Reuters) – Di hutan bakau yang tenang di Indonesia tengah, seorang pria bergerak perlahan melintasi vegetasi kayunya yang besar, mencari bakau yang bertumpu pada daun atau mengapung di atas air.

Mengumpulkan beberapa yang terlihat seperti kacang panjang, pria perajin tubuh pulang untuk membuat pewarna alami dari mereka.

Selama empat tahun terakhir, Sodikin, 48, dan tim binaragawannya telah beralih dari produk kimia ke produk berbasis rawa untuk membantu lingkungan mengurangi biaya.

“Kami menggunakan bahan-bahan alami untuk sekaligus melindungi hutan bakau,” kata Sodikin, yang menggunakan nama yang sama, kepada Reuters ketika buah-buahan kering diproses sebelum direbus untuk mengekstrak warna. “Kami tidak menebang pohon, kami hanya memetik buah atau daun yang tumbang.”

Padik adalah pohon tradisional Indonesia.

Rawa memainkan peran penting dalam lingkungan alam Indonesia, menyediakan penghalang tsunami dan menyediakan ekosistem penting bagi ikan dan kepiting. Mereka menyerap karbon dioksida lebih efisien dibandingkan dengan hutan hujan atau lahan bit.

Meskipun kusam dibandingkan pewarna sintetis, pewarna alami lebih ramah lingkungan dan memiliki nilai pasar lebih tinggi karena kualitas dan daya tahannya, kata Erwin Artley, ahli ekologi rawa di Universitas Jenderal Soderman di Indonesia.

“Kami melihat minat yang semakin besar terhadap pewarna alami, terutama kalangan menengah ke atas, yang tampaknya lebih bangga mengenakan pakaian menggunakan pewarna alami ini daripada pewarna sintetis,” ujarnya.

Iding Pudiardi, pemilik Body Gallery, setuju bahwa produk dengan pewarna alami dapat melipatgandakan atau tiga kali lipat jumlah pewarna sintetis.

Laporan Tommy Artiansya; Oleh Jacintha Coe; Mengedit Martin Box dan Jerry Doyle

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.