Juni 20, 2024

Bejagadget

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Beja Gadget, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta yang diperbarui.

Bingung dengan pasar perumahan?  Inilah yang terjadi

Bingung dengan pasar perumahan? Inilah yang terjadi

Sebuah tanda “Dijual” terlihat di luar sebuah rumah di New York.

Shannon Stapleton | Reuters

Perlambatan ledakan perumahan yang terlalu panas sangat cepat.

Pasar perumahan AS telah melonjak selama pandemi karena orang-orang yang tinggal di rumah mencari tempat tinggal baru, didukung oleh rekor suku bunga rendah.

Sekarang, agen real estat yang pernah melaporkan barisan pembeli di luar rumah terbuka dan perang penawaran di dek belakang mengatakan rumah duduk lebih lama dan penjual harus menurunkan pandangan mereka.

Ini telah menyebabkan pembeli dan penjual potensial bertanya-tanya di mana mereka berada.

“Sementara ketakutan resesi membebani ekspektasi konsumen, survei kami menunjukkan bahwa ketidakpastian telah memasuki pikiran banyak pembeli,” kata Danielle Hill, kepala ekonom di Realtor.com.

Berikut adalah faktor utama di balik pasar perumahan terbalik.

Tarif hipotek

Pendorong utama perlambatan adalah kenaikan suku bunga hipotek. Tingkat rata-rata hipotek suku bunga tetap 30 tahun, produk paling populer saat ini, yang menyumbang lebih dari 90% dari semua aplikasi hipotek, mulai tahun ini sekitar 3%. Sekarang hanya di atas 6%, menurut berita hipotek harian.

Ini berarti bahwa seseorang yang membeli rumah seharga $400.000 akan memiliki pembayaran bulanan sekarang sekitar $700 lebih banyak daripada yang dilakukannya pada bulan Januari.

Harga tinggi dan pasokan rendah

Pemicu lain dari perlambatan adalah harga tinggi dan kurangnya pasokan.

Harga sekarang 43% lebih tinggi daripada pada awal pandemi coronavirus, menurut Indeks Harga Rumah Nasional S&P Case-Shiller. Pasokan rumah untuk dijual naik 27% pada awal September dibandingkan dengan waktu yang sama tahun lalu, menurut Realtor.com. Meskipun perbandingan itu terdengar bagus, itu masih belum cukup untuk menutupi kekurangan rumah yang telah berlangsung selama bertahun-tahun.

Inventaris aktif masih 43% lebih rendah dari tahun 2019. Daftar baru juga turun 6% pada akhir September, yang berarti penjual potensial sekarang khawatir karena mereka melihat lebih banyak rumah di pasar lebih lama.

Beberapa pembeli terjebak

Namun, pembeli belum sepenuhnya hilang, meskipun pasar jual masih mahal dan pasar sewa mahal.

“Data menunjukkan bahwa beberapa pembeli rumah menemukan lapisan perak dalam bentuk persaingan pendinginan untuk peningkatan jumlah opsi penjualan rumah,” kata Hill dari Realtor.com. “Khusus untuk pembeli yang kreatif, seperti menjelajahi pasar yang lebih kecil, musim gugur ini dapat memberikan peluang yang relatif lebih baik untuk menemukan rumah sesuai anggaran.”

“Mungkin kita sedang melihat harga perumahan yang lebih rendah secara nasional,” kata Robert Schiller dari Universitas Yale

Harga rumah akhirnya mulai mendingin. Mereka turun 0,77% dari Juni hingga Juli, penurunan bulanan pertama dalam hampir tiga tahun, menurut Black Knight, penyedia teknologi dan data hipotek.

Meskipun penurunannya mungkin tampak kecil, ini adalah penurunan harga satu bulan terbesar sejak Januari 2011. Ini juga merupakan pemain terburuk kedua di bulan Juli sejak 1991, setelah jatuh 0,9% pada Juli 2010, selama Resesi Hebat.

Masalah keterjangkauan

Namun, penurunan harga ini tidak akan banyak membantu memperbaiki krisis keterjangkauan yang disebabkan oleh kenaikan suku bunga KPR. Sementara harga turun sedikit di bulan Agustus, mereka naik tajam lagi minggu ini, menjadikannya minggu paling murah untuk perumahan dalam 35 tahun.

Saat ini dibutuhkan 35,51% dari pendapatan rata-rata untuk melakukan pembayaran pokok bulanan, bunga rata-rata rumah dengan hipotek 30 tahun, dan maksimum 20%. Itu sedikit naik dari level tertinggi 35 tahun sebelumnya pada bulan Juni, ketika rasio pembayaran terhadap pendapatan mencapai 35,49%, menurut Andy Walden, wakil presiden penelitian dan strategi perusahaan di Black Knight.

Dalam lima tahun sebelum suku bunga mulai naik, rasio pendapatan terhadap pembayaran tetap stabil di sekitar 20%. Meskipun harga rumah naik pada tahun 2020 dan 2021, rekor suku bunga rendah mengimbangi kenaikan tersebut.

“Mengingat peran penting yang dimainkan oleh tantangan keterjangkauan dalam mengubah dinamika pasar perumahan, penurunan harga perumahan baru-baru ini kemungkinan akan berlanjut,” kata Walden.

Perlambatan pasar perumahan karena suku bunga hipotek mencapai 6,25%

Sebuah laporan baru dari pialang real estat Redfin menunjukkan bahwa sementara permintaan pembeli rumah sedikit meningkat pada bulan Agustus, kenaikan suku bunga hipotek baru-baru ini selama seminggu terakhir telah membuatnya kembali tertidur. Lebih sedikit orang mencari “rumah dijual” di Google dengan pencarian selama pekan yang berakhir 3 September – turun 25% dari tahun sebelumnya, menurut laporan itu.

Indeks Permintaan Redfin, yang mengukur permintaan tur rumah dan layanan pembelian rumah lainnya dari agen Redfin, menunjukkan bahwa selama tujuh hari yang berakhir 4 September, permintaan naik 18% dari level terendah 2022 di bulan Juni, tetapi masih turun 11% dibandingkan ke tahun lalu. umum.

“Pasar perumahan selalu sejuk sepanjang tahun ini, tetapi tahun ini saya memperkirakan musim gugur dan musim dingin akan menjadi sangat dingin karena penjualan lebih kering dari biasanya,” kata Daryl Fairweather, kepala ekonom di Redfin.

READ  Pengguna Robinhood membeli perusahaan yang mereka “tahu, pahami, dan percayai untuk jangka panjang.” Ini adalah saham favorit mereka.